Produsen mobil Tiongkok fokus pada pasar Asia yang lebih besar

7 Desember 2022

BEIJING – Potensi besar karena perusahaan Thailand melakukan pemesanan dalam jumlah besar untuk produk Aiways

Asia muncul sebagai pasar baru bagi kendaraan energi baru buatan Tiongkok setelah Eropa, sehingga menarik para produsen mobil Tiongkok untuk meluncurkan produk-produk mutakhir mereka dan meningkatkan investasi di wilayah tersebut.

Pekan lalu, pabrikan Tiongkok Aiways memenangkan pesanan hingga 150,000 kendaraan listrik dari penyedia layanan e-mobilitas Thailand Phoenix EV untuk dikirimkan selama lima tahun. Kesepakatan tersebut merupakan pesanan kendaraan listrik terbesar dari produsen mobil Tiongkok di seluruh dunia.

“Kolaborasi dengan Phoenix EV mewakili langkah penting bagi merek Aiways,” kata Alexander Klose, wakil presiden eksekutif operasi luar negeri produsen mobil tersebut.

“Dengan volume awal sebanyak 100.000 unit, ditambah opsi 50.000 unit lagi, pesanan ini merupakan tonggak sejarah nyata dan landasan bagi strategi kami di Asia Tenggara,” katanya.

Kedua belah pihak berencana mendirikan usaha patungan untuk mengambil alih penjualan dan servis kendaraan, serta membuat infrastruktur pengisian daya dan pertukaran baterai sendiri.

Hozon menunjukkan Neta S di Chengdu Auto Show pada bulan Agustus. LIU ZHONGJUN/BERITA CINA

Aiways sudah beroperasi di Singapura dan Laos. Dengan Phoenix EV di Thailand, Aiways kini mengklaim berada “dalam posisi terbaik” di pasar-pasar dengan pertumbuhan utama di Asia Tenggara.

Hozon, startup mobil listrik Tiongkok lainnya, memulai kampanye globalisasinya tahun ini, dengan Thailand sebagai perhentian pertama.

“Thailand adalah pusat bagi kami untuk menjajaki pasar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara,” kata produsen mobil yang memproduksi kendaraan bermerek Neta itu.

Crossover Neta V-nya memasuki pasar Thailand pada bulan Agustus dan sebulan kemudian memperpanjang perjanjiannya dengan perusahaan energi terbesar Thailand, PTT, untuk menjajaki pasar dengan memproduksi dan memasang fasilitas pengisian daya.

Pada bulan September, Hozon meluncurkan Neta V di Nepal, meluncurkan SUV Neta U dan Neta V di Israel, dan menandatangani perjanjian dengan dealer mobil Laos Keo untuk meluncurkan Neta U. Pada bulan Oktober, mereka menjadi startup EV pertama yang mulai beroperasi di Myanmar.

Hozon mengatakan kendaraannya menjadi populer di negara-negara tersebut. Dalam sebulan setelah model pertamanya dipasarkan ke luar negeri, penjualan gabungan mereka telah melampaui 5.200 unit, katanya.

Produsen mobil Tiongkok yang sudah mapan juga mempercepat langkah mereka di wilayah ini.

Produsen SUV dan truk pikap terbesar di Tiongkok, Great Wall Motors, memamerkan sejumlah modelnya di Thailand International Motor Expo ke-39 yang diadakan di Bangkok.

Standnya di pameran, yang berlangsung hingga 12 Desember, menyoroti NEV termasuk kendaraan listrik hibrida Tank 500 dan SUV Haval H6 serta hatchback Ora Good Cat GT.

Narong Sritalayon, manajer penjualan Great Wall Motors Thailand, mengatakan produsen mobil tersebut berencana meluncurkan empat NEV di negara tersebut pada tahun 2023.

Terdapat lima NEV dari produsen mobil China di pasar Thailand, dengan penjualan gabungan mencapai 13.000 unit.

Produsen mobil tersebut mempercepat upaya membangun infrastruktur pengisian daya untuk pelanggan lokal.

Pelanggannya juga memiliki akses ke 70 persen fasilitas pengisian daya publik di Thailand melalui aplikasinya, kata perusahaan itu.

Great Wall Motors mengatakan Thailand adalah pusat regional bisnisnya di ASEAN. Produsen mobil tersebut memasuki Thailand dua tahun lalu ketika mengakuisisi pabrik dari General Motors.

Jajaran produsen mobil di pameran otomotif tersebut menarik lebih dari 200 dealer mobil dari 50 negara dan wilayah untuk mencoba produk dan teknologi terbarunya.

Pekan lalu, Great Wall Motors meluncurkan merek mobil listriknya Ora di Malaysia, dengan dua sedan diluncurkan pada acara tersebut.

Zhang Jiaming, presiden operasi produsen mobil di ASEAN, mengatakan Great Wall Motors akan meluncurkan sembilan model di negara tersebut selama tiga tahun. Dengan sebagian besarnya adalah NEV, perusahaan ini bertujuan untuk menjadi merek NEV terkemuka di Malaysia.

Wuling, salah satu merek EV Tiongkok paling populer, memproduksi Air EV-nya di Indonesia. Model kompak ini berfungsi sebagai pesawat ulang-alik di KTT G20 Bali yang diadakan pada bulan November.

Mobil ini memasuki pasar domestik pada bulan Agustus ketika model listrik pertama SAIC-GM-Wuling dijual di luar negeri. Produsen mobil tersebut mengatakan telah menerima lebih dari 5.000 pesanan untuk model yang merupakan NEV paling populer di Indonesia.

Indonesia, sebagai pasar kendaraan terbesar di Asia Tenggara, memperkirakan pangsa produksi sepeda motor listrik dan mobil listrik di dalam negeri akan mencapai 20 persen dari total produksi mobil pada tahun 2025.

Indonesia menetapkan batas waktu tahun 2025 bagi semua perusahaan milik negara untuk menggunakan kendaraan listrik sebagai bagian dari tujuannya mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060, menurut Bloomberg.

Basis SGMW di Bekasi di Indonesia, dengan total investasi sebesar $1 miliar, mulai berproduksi pada tahun 2017, menyediakan sekitar 100.000 lapangan kerja bagi penduduk setempat.

Pangkalan seluas 60 hektar ini kini telah dikembangkan menjadi kawasan industri otomotif yang terdiri dari rantai industri yang lengkap. Wuling mengatakan perusahaannya akan menarik lebih banyak pemasok Tiongkok untuk mendirikan pabrik di Indonesia guna memperkuat industri NEV lokal.

Xu Haidong, wakil kepala insinyur Asosiasi Produsen Motor Tiongkok, mengatakan peningkatan daya saing kendaraan Tiongkok, khususnya NEV, terletak pada desainnya yang berani, inovasi mutakhir, kualitas produksi, dan layanan.

Ekspor mobil Tiongkok mencapai angka 2 juta unit pada tahun 2021, dengan pertumbuhan lebih dari 50 persen dalam 10 bulan pertama tahun 2022, kata Xu. Ia memperkirakan total ekspor kendaraan akan melebihi 3 juta unit tahun ini, dengan NEV sebagai kekuatan pendorongnya.

Togel Singapore

By gacor88