Proyek kereta api antar-Korea kini lebih fokus pada ‘modernisasi’

16 Desember 2018

Pergeseran geopolitik berarti bahwa modernisasi adalah kuncinya dibandingkan rekoneksi.

Dengan upacara peletakan batu pertama modernisasi dan penyambungan kembali jalur kereta api dan jalan antar-Korea yang direncanakan pada tanggal 26 Desember, peristiwa serupa yang diadakan lebih dari satu dekade lalu akan dikenang.

Namun para analis mengatakan bahwa dengan adanya perubahan situasi di sekitar Semenanjung Korea sejak saat itu, fokusnya kini beralih ke “modernisasi” sistem kereta api Korea Utara daripada “menghubungkan kembali” bagian-bagian jalur lintas batas.

“Pada awal tahun 2000-an, fokusnya lebih pada ‘menghubungkan kembali’ jalur kereta api, namun Korea Utara kini telah mengalihkan fokusnya – negara ini berupaya memodernisasi sistem jalur kereta apinya,” Cho Han-bum, peneliti senior di Institut Unifikasi Nasional Korea , dikatakan.

Seoul dan Pyongyang telah membahas jaringan kereta api trans-Korea sejak KTT antar-Korea pertama pada tahun 2000. Setelah KTT tersebut, Korea Selatan dan Utara masing-masing mengadakan upacara peletakan batu pertama secara serentak di dekat perbatasan antar-Korea secara terpisah pada tahun 2002, yang menandai peluncuran pembangunan kereta api trans-Korea. pada bagian menunjukkan. jalur kereta api lintas batas yang terputus pada akhir Perang Korea tahun 1950-1953. Proyek kereta api dan jalan raya dihentikan pada akhir tahun 2000an di tengah meningkatnya ketegangan perbatasan akibat provokasi militer Korea Utara dan upaya pembuatan senjata nuklir.

Pakar lain menunjukkan bahwa fokus utama proyek kereta api sebelumnya adalah untuk membantu proyek kerja sama ekonomi antar-Korea, dengan menyebutkan bagaimana serangkaian operasi uji kereta api mengarah pada pengoperasian sebenarnya kereta api yang membawa material ke Taman Industri Kaesong yang sekarang ditutup. dipimpin . Jalur kereta api yang menghubungkan Stasiun Dorasan di Korea Selatan dan Stasiun Panmun di kota perbatasan Kaesong di Korea Utara merupakan jalur aktif yang digunakan untuk mengangkut material bolak-balik melintasi perbatasan sejak tahun 2007 hingga ketegangan di perbatasan meningkat pada akhir tahun 2008 .

“Pada saat itu, tujuan kedua Korea adalah membantu proyek kerja sama antar-Korea dan menghubungkan kembali beberapa bagian jalur kereta api perbatasan,” kata Yang Moo-jin, profesor di Universitas Studi Korea Utara.

“Tetapi sekarang, dengan adanya sanksi internasional terhadap Korea Utara dan masalah nuklir Pyongyang, proyek kereta api digunakan untuk menjaga momentum pengembangan hubungan antar-Korea,” tambahnya.

Korea Utara telah menyatakan minatnya terhadap sistem kereta peluru Korea Selatan selama beberapa waktu.

Awal bulan ini, seorang pejabat Cheong Wa Dae mengatakan kepada wartawan tanpa menyebut nama bahwa ada “kemungkinan besar” bahwa pemimpin Korea Utara Kim Jong-un bisa menaiki kereta peluru KTX selama kunjungannya ke Korea Selatan, karena ekspektasi yang tinggi terhadap Korea Selatan. bahwa kunjungan Kim ke Seoul akan terwujud pada akhir tahun ini. Pejabat tersebut juga menyebutkan keinginan Kim untuk memperbaiki sistem kereta api Korea Utara yang sudah tua sebagai alasan di balik permintaannya.

Meskipun kantor kepresidenan Korea Selatan telah mengurangi harapannya untuk melakukan kunjungan akhir tahun ini, ada kemungkinan besar bahwa Kim akan menggunakan sistem kereta peluru tersebut pada kunjungan berikutnya ke Seoul. Kim berjanji akan mengunjungi Seoul “segera” pada pertemuan puncak ketiganya dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

Kim sudah mengungkapkan kekagumannya terhadap sistem kereta api Korea Selatan pada pertemuan puncak pertamanya dengan Moon pada bulan April, mengutip pengalaman saudara perempuannya dengan kereta api sebagai bagian dari delegasi Korea Utara ke Olimpiade Musim Dingin PyeongChang pada bulan Februari.

Para pengamat percaya bahwa sistem kereta api bisa menjadi sangat penting untuk membantu Korea Utara mencapai tujuan kemakmuran ekonominya, seiring dengan deklarasi Kim pada awal tahun ini yang mengalihkan fokusnya sepenuhnya ke perekonomian dan menjauhi senjata nuklir. Korea Selatan juga melihat proyek kereta api sebagai kunci yang dapat meningkatkan perdagangan dan pariwisata, karena akan menghubungkan semenanjung tersebut dengan negara tetangga internasional seperti Tiongkok dan Rusia.

Terlepas dari harapan kedua Korea, para ahli mengatakan proyek tersebut saat ini menghadapi hambatan besar karena hanya sedikit kemajuan dalam perundingan nuklir AS-Korea Utara, ditambah dengan buruknya kondisi jalur kereta api Korea Utara dan infrastruktur listrik yang tidak stabil.

Korea Selatan, yang mewaspadai kemungkinan pelanggaran sanksi, telah menegaskan kembali bahwa upacara pada tanggal 26 Desember mendatang akan lebih merupakan peristiwa simbolis daripada sinyal sebenarnya untuk dimulainya pembangunan.

“Ada pembicaraan mengenai keinginan Korea Utara untuk mengadopsi KTX milik Korea Selatan, namun dengan kondisi sistem kereta api Korea Utara saat ini, akan lebih realistis untuk mengatakan bahwa mereka hanya ingin meningkatkan sistem kereta api reguler mereka,” kata Yang.

Kedua Korea yang terpecah sepakat untuk menghubungkan kembali dan memodernisasi jalur kereta api di sepanjang pantai timur dan barat semenanjung pada bulan April. Inspeksi gabungan untuk Jalur Gyeongui, yang membentang di sepanjang pantai barat semenanjung, berakhir pada tanggal 5 Desember, sementara survei untuk Jalur Donghae di sepanjang pantai timur dijadwalkan selesai pada hari Senin.

Angka Keluar HK

By gacor88