Putin menyerukan perundingan enam arah untuk perlucutan senjata Korea Utara

26 April 2019

Putin menyerukan kembalinya perundingan enam negara, memulihkan peran Tiongkok dan Rusia dalam perundingan denuklirisasi.

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Kamis menyerukan dimulainya kembali perundingan enam negara mengenai perlucutan senjata Korea Utara untuk melanjutkan perundingan yang terhenti.

“Jika Korea Selatan dan AS dapat memberikan langkah-langkah yang memadai untuk menjamin keamanan (keamanan Korea Utara), perundingan enam pihak mungkin tidak akan diadakan. Namun mekanisme jaminan dari Selatan dan AS tampaknya tidak cukup,” katanya.

Hal ini disampaikannya pada konferensi pers setelah pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un untuk pertama kalinya di Universitas Federal Timur Jauh di kota pelabuhan Pasifik Rusia, Vladivostok.

Putin mengatakan Rusia memiliki pandangan yang sama dengan AS dalam menuntut perlucutan senjata sepenuhnya dan non-proliferasi senjata nuklir.

Pembicaraan enam arah yang melibatkan kedua Korea, AS, Tiongkok, Rusia dan Jepang belum pernah dilakukan sejak tahun 2008.

“Saya pikir harus ada rezim keamanan multilateral di Korea Utara,” katanya.

Rusia telah dikesampingkan dalam negosiasi mengenai persenjataan nuklir Korea Utara, khususnya selama setahun terakhir, karena kedua negara Korea dan Amerika Serikat telah mengadakan serangkaian pembicaraan tingkat kerja dan pertemuan puncak.

Perundingan nuklir menemui jalan buntu sejak pertemuan puncak kedua Kim dengan Presiden AS Donald Trump berakhir tanpa kesepakatan di Hanoi pada akhir Februari karena perselisihan mengenai sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

Setelah sesi tatap muka dengan Putin, pemimpin Korea Utara tersebut mengatakan bahwa ia melakukan “dialog yang sangat berarti” dengan rekannya dari Rusia “untuk bersama-sama mengevaluasi kebijakan semenanjung, berbagi pandangan satu sama lain dan bekerja sama untuk melakukan penyesuaian bersama dan memajukan penelitian. ”

Pertemuan puncak mereka berlangsung lebih dari tiga jam, termasuk sesi panjang dimana para profesional kebijakan lainnya bergabung dengan para pemimpin.

“Kami membahas situasi di Semenanjung Korea. Kami bertukar pandangan tentang apa dan bagaimana hal-hal harus dilakukan, sehingga situasi memiliki prospek perbaikan yang besar,” kata Putin.

Sejak gagalnya pertemuan puncak kedua Trump-Kim, Pyongyang menyoroti hubungan dengan Beijing dan Moskow, dan tampaknya mencari dukungan ekonomi dan diplomatik.

Dalam pengarahannya, Kim mengatakan bahwa kedua negara “memiliki persahabatan dan sejarah yang panjang” dan ia berharap dapat mengembangkan hubungan menjadi “lebih tegas dan utuh”.

Putin mengatakan kedua negara juga membahas kerja sama ekonomi dalam proyek jalur Kereta Api Trans-Siberia dan pembangunan pipa gas.

“Saya pikir proyek-proyek tersebut memenuhi kepentingan nasional Korea Selatan, namun tampaknya Korea tidak dapat secara aktif mencapainya karena adanya masalah wajib mengenai aliansi dengan AS.” dia menambahkan. “Saya pikir membangun kepercayaan adalah hal yang paling penting dalam penyelesaian mendasar masalah Semenanjung Korea.”

slot gacor hari ini

By gacor88