Robot mata restoran membantu mengurangi kekurangan tenaga kerja

21 November 2022

TOKYO – Teknologi robot yang diperkenalkan di beberapa restoran di tengah pandemi untuk membatasi kontak manusia mungkin akan tetap ada karena restoran akan beralih ke otomatisasi untuk mengatasi kekurangan staf.

Edomae Stand Toroyasu Honten, sebuah restoran sushi di Daerah Taisho, Osaka, minggu lalu meluncurkan robot bartender yang membuat highball dalam waktu sekitar satu menit, menggunakan lengan otomatisnya untuk mengambil gelas, diisi dengan es, menuangkan wiski dan soda ke dalamnya. itu, dan campur dengan pengaduk.

Robot bartender dapat membuat 14 minuman berbeda, kata pihak restoran. Pengunjung memesan melalui ponsel pintar dan server robot membawa minuman ke meja mereka.

Yomiuri Shimbun
Robot menyiapkan minuman di restoran sushi di Daerah Taisho, Osaka, pada 16 November.

Menurut operator restoran CiX Holdings, robot tersebut telah memungkinkan toko tersebut mengurangi jumlah staf sebesar 50%.

“Penggunaan robot memungkinkan pengoperasian restoran dengan lebih sedikit orang, sehingga memudahkan pembukaan gerai baru,” kata presiden CiX Holdings, Soichi Yokoyama.

Menurut Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan, terdapat kekurangan staf yang signifikan untuk menangani peran pelanggan di berbagai industri.

Situasi ini memburuk sejak akhir tahun lalu ketika pembatasan makan di luar akibat pandemi dilonggarkan. Menurut survei yang dilakukan oleh Teikoku Databank Ltd., 73% restoran mengatakan mereka kekurangan pekerja paruh waktu.

SoftBank Robotika Corp. Saya berpikir bahwa biaya sewa sebesar ¥100,000 per bulan akan menjadi hambatan yang terlalu tinggi bagi beberapa restoran, namun dalam enam bulan terakhir, pengembang robot tersebut melihat adanya peningkatan permintaan.

“Banyak perusahaan kekurangan tenaga kerja namun tidak mampu untuk tidak mengeluarkan uang untuk menyelesaikan masalah ini,” kata seorang pejabat SoftBank Robotics.

Operator restoran Skylark Holdings Co. telah memperkenalkan robot pelayan di jaringan restoran kasual Gusto dan restoran shabu-shabu sejak musim panas lalu. Perusahaan berencana meluncurkannya di 2.000 gerai pada akhir bulan depan.

Ganko Food Service Co., yang mengoperasikan restoran Jepang terutama di wilayah Kansai, menggunakan robot serupa di delapan gerai.

“Pekerjaan yang dilakukan untuk membawa piring ke meja tidak ada nilainya bagi pelanggan, sehingga robot dapat melakukan pekerjaan tersebut,” kata seorang pejabat Ganko.

Namun, beberapa orang di industri ini mengatakan bahwa orang harus bertanggung jawab atas layanan pelanggan. Di masa depan, kemungkinan besar manusia dan robot akan berbagi peran untuk meningkatkan kepuasan pelanggan.

login sbobet

By gacor88