Rumah bertingkat berusia satu abad yang terhubung dengan pemandian diubah menjadi ruang komunitas

22 November 2022

TOKYO – Sebuah rumah petak di Tokyo yang terhubung dengan pemandian umum berusia hampir seabad, yang terkenal sebagai lokasi pembuatan film “Terumae Romae” pada tahun 2012, tentang seorang arsitek Romawi yang dipindahkan ke pemandian Jepang modern pada waktunya, telah dipugar dan diubah. menjadi tempat berkumpulnya warga sekitar.

Dalam masyarakat Jepang, pemandian umum telah lama berfungsi sebagai pusat komunitas, dan ruang yang telah direnovasi memperbarui rasa kebersamaan dan mengarahkan orang untuk membentuk koneksi baru.

Pemandian Inari-yu di kawasan Kita di Tokyo didirikan pada awal era Taisho (1912-1926) dan aula pemandian kayu serta bangunan utamanya dibangun pada tahun 1930. Rumah bertingkat dua kamar yang terlampir dipindahkan ke lokasinya saat ini sekitar tahun 1927 sebagai tempat tinggal karyawan Inari-yu.

Namun, sekitar 20 tahun yang lalu, bangunan tersebut tidak lagi digunakan sebagai tempat tinggal dan menjadi kosong, hanya berfungsi sebagai tempat penyimpanan.

Haruka Kuryu, tengah, berpose bersama anggota Sento & Neighborhood lainnya di salon rumah petak yang telah direnovasi di Daerah Kita, Tokyo, pada bulan Oktober.
Yomiuri Shimbun

Renovasi baru-baru ini merupakan gagasan arsitek Haruka Kuryu, 41, yang terlibat dalam revitalisasi komunitas yang fokus pada pemandian umum. Dia adalah direktur perwakilan Sento & Neighborhood, sebuah asosiasi berbadan hukum umum.

Kuryu tidak hanya fokus pada nilai arsitektural bangunan Inari-yu saja, namun berfungsi sebagai tempat pengawasan para lansia dan warga dari berbagai generasi dapat berkomunikasi satu sama lain.

Kuryu dan rekan-rekannya memimpin kampanye yang sukses agar Inari-yu terdaftar sebagai Properti Budaya Berwujud Nasional dan mengajukan permohonan ke World Monuments Fund yang berbasis di AS, sebuah yayasan global yang didedikasikan untuk pelestarian situs budaya.

Pada tahun 2020, organisasi tersebut menerima hibah $200.000 dari yayasan untuk memulihkan dan memperbaiki pemandian umum lama secara seismik dan merenovasi rumah petak.

Bagian luar, tiang, dan balok rumah bertingkat yang terdiri dari dua unit dibiarkan apa adanya, sedangkan bagian dalamnya diubah menjadi satu struktur. Metode konstruksi yang sama digunakan pada bangunan aslinya, seperti membuat dinding dari tanah liat di atas dasar anyaman bambu. Satu unit telah dikembalikan ke tampilan aslinya sebagai tempat tinggal, dan unit lainnya diubah menjadi salon dengan dapur yang baru dipasang.

Pengrajin dari toko kaca dan aksesori terdekat ditugaskan untuk mengerjakan pekerjaan tersebut, dan penduduk diundang untuk berpartisipasi dalam pembuatan dinding tanah liat.

Setelah restorasi selesai, rumah petak dibuka sebagai ruang komunitas pada bulan Juni. Dijalankan oleh anggota Sento & Neighborhood dan mahasiswa dari Universitas Taisho di dekatnya, sebagian besar acara diadakan pada akhir pekan di mana pengunjung dapat menikmati minuman dan makanan serta berjalan-jalan keliling kota.

“Ini pertama kalinya saya memasuki pemandian umum,” kata salah satu pengunjung yang datang bersama keluarganya membenarkan kembalinya peran pemandian tersebut sebagai tempat berinteraksi setelah mandi santai.

Jumlah pemandian umum terus menurun karena kurangnya orang yang mendukung kelangsungan usaha dan penuaan fasilitas. Menurut Asosiasi Sento Nasional Jepang, jumlah pemandian yang terafiliasi saat ini berjumlah 1.865, sekitar setengah dari jumlah 10 tahun yang lalu.

Kuryu berpegang pada ketakutan bahwa penutupan pemandian umum akan mengakibatkan perubahan permanen pada wilayah tersebut. Dia mengatakan kerugian seperti itu mengubah arus orang, menyebabkan toko-toko terdekat tutup dan warga kehilangan kesempatan untuk berinteraksi satu sama lain.

“Sebelum ‘ekosistem lokal’ hilang, kami ingin meningkatkan kesadaran akan budaya pemandian umum, yang akan membantu melestarikan dan memanfaatkannya,” kata Kuryu.

By gacor88