Saatnya untuk mempercayai junta Thailand akan segera berakhir

7 Maret 2019

Setelah empat tahun pemerintahan militer, kredibilitas tentara berada pada titik terendah.

Pada saat militer mengadakan pemilu pada tanggal 24 Maret, Thailand telah menghabiskan 1.767 hari di bawah kekuasaan militer. Pada masa itu, perbedaan pendapat ditindas, kebebasan berekspresi terkikis, pers diserang secara terbuka dan pribadi oleh pemerintah, dan masyarakat tidak mempunyai satu suara pun dalam urusan pemerintahan.

Namun mantra yang terus-menerus diucapkan oleh militer sepanjang masa itu adalah kalimat “percayalah” yang hampir bersifat paternalistik.

“Percayalah, saya menggantikan pemerintahan yang dipilih secara demokratis demi kebaikan rakyat.”

“Percayalah, kita harus mengurangi kritik terhadap junta demi persatuan.”

“Percayalah, konstitusi ini diperlukan untuk menyelenggarakan pemilu.”

“Percayalah, kita akan mengadakan pemilu dalam waktu satu tahun.”

Janji kosong

Namun dalam segala hal, meskipun sebagian besar masyarakat menerima janji dan permintaan junta dengan itikad baik, junta melakukan yang terbaik untuk mengarahkan proses hukum.

Pada tahun pertama saja, junta berjanji dan menunda tanggal pemilu setidaknya tiga kali, sambil bersikeras bahwa mereka tetap berpegang pada peta jalan yang samar-samar, yang mungkin sudah ada atau belum ada. Ini adalah tema yang diulangi sepanjang masa pemerintahan mereka.

Mereka juga bergegas meloloskan konstitusi, yang kemudian dilanjutkan dengan referendum, memperkuat kekuasaan militer, termasuk penunjukan senat oleh junta. Meskipun konstitusi berhasil melalui referendum, pihak militer hanya memperbolehkan perdebatan mengenai klausul dalam piagam pada panel dan pemutaran film yang disetujui secara resmi. Kritik dibalas dengan perintah penindasan, perbedaan pendapat dan protes dibalas dengan penangkapan.

Upaya untuk memanipulasi badan legislatif membuahkan hasil minggu lalu ketika Wakil Perdana Menteri Prawit Wongsuwan diberi kebebasan untuk memilih seluruh 250 anggota senat – badan yang sama yang akan bekerja dengan majelis rendah untuk memilih perdana menteri setelah pemilu.

Militer telah memperkenalkan rencana aksi 20 tahun yang harus dipatuhi oleh semua pemerintah (bahkan oposisi). Menurut Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, “Siapa pun yang menjadi perdana menteri harus memimpin komite strategi nasional dan mengikutinya.”

Prayuth menyiratkan bahwa rencana 20 tahun tersebut tidak dapat diubah dan jika partai yang berkuasa ingin negaranya sejahtera, mereka harus mengikuti panduan ini sepenuhnya. Kita bertanya-tanya apakah ada ancaman diam-diam akan terjadinya kudeta lagi jika ada pihak yang berupaya mengubah piagam atau menyimpang dari rencana aksi.

Tentu saja, kemungkinan adanya partai lain untuk mengambil alih pemerintahan setelah pemilu semakin berkurang dari hari ke hari. Dalam demokrasi yang berkembang, berbagai lembaga negara diharapkan bertindak secara independen untuk menjamin supremasi hukum. Di bawah pemerintahan militer, independensi masing-masing institusi diremehkan dan kredibilitasnya terkikis.

Pengadilan dan komisi antikorupsi bertindak keras dan tegas setelah pemerintahan sebelumnya menyatakan Perdana Menteri Yingluck Shinawatra bersalah atas pelanggaran. Namun pengadilan tetap bungkam ketika menyangkut isu taman nasional, jam tangan mewah, dan kesepakatan akuisisi besar-besaran yang menjadi berita utama nasional.

Mahkamah Konstitusi juga hampir melarang salah satu partai dukungan Shinawatra untuk mencalonkan Putri Ubolratana sebagai calon. Pengadilan juga dapat mendiskualifikasi beberapa calon dari Partai Maju Masa Depan. Kejahatan mereka? Kritik militer.

Semua kemungkinan ini dan cara manipulasi pemilu memberikan gambaran yang agak suram tentang Thailand yang akan mengikuti pemilu. Yang jelas adalah waktu untuk memberikan keuntungan kepada junta dari keraguan dan kepercayaan kita sudah berakhir. 1.767 hari terlalu lama.

link slot demo

By gacor88