Saya dianiaya oleh seorang pendeta di sekolah menengah – Lola Omotayo

Istri Peter Okoye dari Psquare, Lola Omotayo, telah mengungkapkan bagaimana dia dianiaya dan dilecehkan secara seksual saat remaja.

Saat berpidato di depan sekelompok remaja putri di acara Kinabuti, yang diadakan di Lagos baru-baru ini, ibu dua anak dan wanita karir ini mengatakan bahwa dia dianiaya ketika dia masih di sekolah menengah – oleh seorang pendeta – dan untuk waktu yang lama dia menyalahkan dirinya sendiri dan tetap diam. tentang hal itu karena dia tidak berpikir ada orang yang akan mempercayainya.

“Ketika saya masih remaja di awal sekolah menengah, saya dianiaya oleh seorang pendeta Katolik, saya menyalahkan diri sendiri, saya tidak memberi tahu siapa pun karena saya malu, tidak dapat memberi tahu siapa pun karena semua orang akan menyalahkan saya, jadi Aku membawa rasa bersalah dan kepahitan bersamaku selama bertahun-tahun. Aku dipenuhi dengan kebencian dan aku menjadi orang yang pemarah, aku memberontak, aku tidak mau mendengarkan siapa pun… dan karena aku keluar dari keinginan untuk diskors dari sekolah jika tidak bertemu orang ini, saya akan melakukan banyak hal buruk, segala sesuatu di sekitar saya sangat negatif, saya merasa saya tidak cukup baik”.

Tentang pelecehan seksual, dia berkata: “Saya pindah ke universitas, bertemu cinta dalam hidup saya dan saya berpikir, oke, pria ini keren, dia mencintai saya, tetapi dia mulai melecehkan saya. Saya dipukuli sampai babak belur sepanjang waktu, di depan teman-teman, di depan umum dan pada satu titik saya merasa, tahukah Anda, saya tidak cukup berharga, tidak ada yang baik dalam diri saya, tidak ada yang mencintai saya tetapi saya menyembunyikannya dari saya. keluarga. Saya merasa seperti pecundang, jadi sulit bagi saya untuk fokus. Tapi suatu hari aku terbangun dan berkata aku akan mengubah ceritaku dan aku membuang orang itu, fokus pada pendidikanku dan memutuskan untuk serius dan menjadi sesuatu. Saya memutuskan untuk mencari pekerjaan dan bersekolah penuh waktu di Amerika”.

Menurutnya, dia bekerja untuk mencari uang sendiri agar tidak bergantung pada orang tuanya.

“Saya bekerja keras, orang tua saya mengirimi saya uang karena saya tidak memberi tahu mereka bahwa saya bekerja, tetapi saya bekerja karena ingin mandiri. Saya tidak ingin bergantung pada pria mana pun atau orang tua saya meskipun mereka telah melakukan segalanya untuk saya, jadi saya melakukan segala macam pekerjaan dan itulah cara saya membangun kepercayaan diri saya dan hari ini saya berhasil.”

Dia melanjutkan dengan menyebut suaminya dan mencontohkannya: “Lihatlah suamiku, ketika aku bertemu dengannya, aku kencing seperti apa yang kamu lakukan dengannya, dia tidak punya apa-apa, tetapi aku berdiri sebagai laki-laki dan memilih untuk bersama dia terlalu senang karena dia punya mimpi. Dia dan saudara kembarnya tidak membiarkan mimpi mereka mati, mereka bekerja keras, lihatlah hari ini! Saya bertahan bersamanya karena dia memiliki fokus dan dorongan dan hari ini saya bahagia, saya memiliki kehidupan yang baik, kami bahagia dan kami memiliki keluarga yang indah. Tidak ada yang bisa membuatmu menjadi pecundang.”

Dia menyimpulkan dengan menasihati para remaja putri untuk tidak menyerah pada impian mereka.

“Kamu jangan biarkan masa lalumu menentukan takdirmu, kita semua mempunyai masa lalu kita masing-masing, entah baik atau buruk, kita semua pernah menjalani hidup yang tidak kita sukai, jangan biarkan hal itu tidak terjadi.” repot untuk lewat. Kamu bisa menjadi wanita mana pun yang kamu inginkan, tetapi kamu harus percaya pada dirimu sendiri, jika mereka menolakmu hari ini, bukan berarti kamu harus membiarkan impianmu mati, kamu punya sesuatu yang unik dalam dirimu.”


Singapore Prize

By gacor88