Sebuah provinsi di Tiongkok yang sepi mulai menyadari lonjakan pariwisata berkat sepak bola desa

1 Agustus 2023

SINGAPURA – Desa-desa di Rongjiang, di provinsi Guizhou barat daya Tiongkok, biasanya terkenal dengan semangkanya.

Namun dalam dua bulan terakhir, liga sepak bola mereka lah yang menarik perhatian negara ini – dan membawa banyak wisatawan lokal ke wilayah yang tenang ini.

Pada bulan Mei, Rongjiang mencatat satu juta kunjungan dari seluruh negeri ketika turis Tiongkok berbondong-bondong ke sana untuk menonton cunchao, kependekan dari Village Super League dalam bahasa Tiongkok, setelah video pertandingan dan penampilannya menjadi viral di media sosial.

Biro pariwisata Tiongkok mengatakan turnamen tersebut telah menarik lebih dari 20 miliar penonton online sejak pertandingan dimulai pada 12 Mei – setara dengan setiap orang di Tiongkok yang menonton pertandingan tersebut sekitar 20 kali.

Ledakan wisatawan telah memberikan keuntungan bagi perekonomian Rongjiang karena pengunjung berduyun-duyun ke daerah pedesaan di provinsi tersebut, membeli makanan lokal, menginap di rumah-rumah penduduk desa dan belajar lebih banyak tentang budaya lokal sambil berinteraksi dengan kelompok etnis minoritas di provinsi tersebut.

Rongjiang – salah satu provinsi terakhir di Tiongkok yang berhasil keluar dari kemiskinan melalui pengentasan kemiskinan oleh Presiden Xi Jinping – adalah rumah bagi 15 kelompok etnis minoritas yang mencakup sekitar 85 persen populasinya.

Bintang olahraga baik di Tiongkok maupun luar negeri, termasuk pensiunan pemain sepak bola profesional Inggris Michael Owen, mengucapkan selamat kepada cunchao atas kesuksesannya di media sosial.

Demam sepak bola mencapai puncaknya akhir pekan ini di Rongjiang – yang berpenduduk 385.000 jiwa – dengan final dimainkan pada hari Sabtu.

Tiga tim teratas pulang dengan membawa masing-masing seekor sapi, seekor babi, dan seekor domba sebagai hadiahnya.

Penyiar di semifinal pada hari Jumat mengatakan sekitar 60.000 wisatawan berada di Rongjiang akhir pekan ini untuk menyaksikan beberapa pertandingan terakhir.

Para penggemar memuji liga desa atas inklusivitas dan keragaman pemainnya, yang pekerjaan sehari-harinya meliputi desain interior, pekerjaan konstruksi dan pengajaran, serta upayanya untuk tetap setia pada semangat olahraga.

Sepak bola disebut-sebut menjadi olahraga favorit Presiden Xi.

Para penggemar membandingkan cunchao dengan dunia sepak bola profesional Tiongkok, yang dalam beberapa tahun terakhir dilanda skandal pengaturan pertandingan, jangkauan birokrat yang berlebihan, dan kekurangan dana antar klub.

Selama pertandingan cunchao, sorak-sorai dan erangan kekecewaan muncul dari tribun penonton ketika sebuah tim mencetak atau gagal mencetak gol. Ketegangan meningkat saat para pemain menggiring bola ke arah penjaga gawang, dengan helaan napas kolektif terdengar dari penonton.

Etnis minoritas Rongjiang tampil dan menawarkan makanan gratis kepada penonton sebelum pertandingan dimulai dan selama turun minum yang mendapat tepuk tangan meriah dari penonton.

Hong Jingmei, 29, yang bepergian ke Rongjiang bersama pacarnya dari provinsi timur laut Heilongjiang, mengatakan dia hanya tahu sedikit tentang sepak bola sebelum belajar tentang cunchao.

“Saya tidak begitu tahu apa-apa tentang sepak bola, tapi saya merasa bersemangat setiap kali ada peluang untuk mencetak gol atau ketika seseorang mencoba mencegat bola,” kata Ms Hong.

“Saya tidak terlalu peduli siapa yang menang atau kalah. Saya di sini untuk atmosfernya, dan saya bersorak ketika seseorang mencetak gol.”

Yang Yajiang (49), salah satu penyelenggara cunchao dan kepala sekolah dasar, mengatakan: “Keterampilan para pemain tidak buruk karena banyak dari mereka berusia 30-an dan memiliki pekerjaan penuh waktu.

“Penduduk Rongjiang selalu memiliki ketertarikan terhadap sepak bola, dan kami telah menyelenggarakan liga desa sejak tahun 1990an. Lonjakan popularitas kali ini sebenarnya disebabkan oleh media sosial, setelah selebriti mulai menampilkan kami di akun mereka.”

Mantan Pemain Terbaik Asia Tahun Ini Fan Zhiyi memimpin tim melawan tim lokal pada bulan Juni, dengan pertandingan berakhir imbang 2-2.

Siswa sekolah menengah Li Minhang (19), yang bermain sebagai gelandang untuk Desa Yue, juara di turnamen provinsi sebelumnya, mengatakan timnya sudah mulai menerima undangan pertandingan persahabatan dari tim di provinsi lain.

“Ini pertama kalinya saya bermain dengan orang-orang di luar Rongjiang,” katanya. Tim lain mengatakan semangat cunchao kami menghidupkan kembali gairah mereka terhadap olahraga ini.

“Semua orang bisa datang berlatih dan bermain selama mereka mau,” tambah Mr Li, yang membantu timnya melatih pemain muda, dimulai sejak usia lima tahun.

“Kami tidak pernah menolak siapa pun karena sepak bola adalah cara untuk mengajarkan sportivitas, berbagi, dan kerja sama tim, yang merupakan nilai-nilai yang kami junjung tinggi.”

Siswa Li Minhang (berbaju kuning) mengatakan sepak bola adalah warisan di kotanya, dan olahraga ini diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. ST FOTO: AW CHENG WEI

Pensiunan Liang Aizhen, kepala pemandu sorak tim Desa Yue, mengatakan semangat sepak bola masih hidup dan sehat di desanya, dengan anak laki-laki bermain sepak bola di “setiap sudut dan gang”.

Pria berusia 46 tahun itu mengatakan bahwa desanya “benar-benar bersatu” untuk mendukung para pemain, melakukan aksi dan menyiapkan makanan lezat dari kelompok minoritas Dong untuk dicicipi oleh penonton.

Pada pertandingan sebelumnya, Ny. Liang dan pasukan pemandu soraknya menampilkan tarian alun-alun 32 langkah, atau guangchangwu, saat turun minum, mengenakan pakaian tradisional dengan kalung tomat dan rok yang terbuat dari sayuran berdaun.

“Kami bekerja dari Kamis hingga Minggu untuk memastikan kami memiliki cukup makanan (untuk penonton) dan untuk melatih penampilan kami,” katanya.

Untuk membantu penduduk setempat mendapatkan manfaat dari ledakan pariwisata, pemerintah Rongjiang mendirikan 2.000 kios sementara gratis di sekitar stadion bagi penduduk untuk membeli makanan khas setempat seperti ikan saus asam (sutangyu) dan kapal uap yang terbuat dari sisa-sisa untuk menjual perut sapi. (niubie) ).

Seorang warga, yang hanya menyebutkan namanya sebagai Ms An, mengatakan dia telah menjual dua potong daging babi seharga 15 yuan (S$2,80) sejak akhir Mei, ketika cunchao menjadi populer.

“Saya menjaga harga tetap rendah untuk menjaga semangat cunchao chunpu (murni dan sederhana),” katanya.

Perkembangan pariwisata di kota Rongjiang juga merambah ke daerah pedesaan, dengan banyaknya pengunjung yang berbelanja makanan khas setempat dan menyewa kamar di pedesaan.

Pendapatan pariwisata mencapai 1,24 miliar yuan (S$232 juta) pada bulan Mei, meningkat 52 persen dari bulan yang sama pada tahun 2022.

Nyonya Yang Chenglan, 36, yang menjalankan toko pewarnaan kain tradisional di sebuah desa sekitar 20 menit berkendara dari kota Rongjiang, mengatakan bisnisnya telah meningkat sebesar 25 persen dalam dua bulan terakhir dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019, sebelum pandemi.

“Saya juga mempunyai lebih banyak kesempatan untuk berbagi budaya Dong dengan pengunjung,” kata Madam Yang, lulusan universitas pertama di kota tersebut.

Ibu Yang Chenglan, yang menjalankan toko pewarnaan kain tradisional di sebuah desa sekitar 20 menit berkendara dari kota Rongjiang, mengatakan bisnis telah meningkat sebesar 25 persen dalam dua bulan setelah liga desa menjadi populer dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019. ST FOTO: AW CHENG WEI

Kisah yang ingin ia ceritakan kepada pengunjung adalah bagaimana suku Dong, di mana ia merupakan salah satu anggotanya, memainkan alat musik dan menyanyikan lagu-lagu untuk merehabilitasi orang-orang yang melakukan kesalahan, alih-alih menghukum mereka.

Nyonya Liang mengatakan penduduk desa terkadang mengundang wisatawan yang tidak dapat menemukan akomodasi untuk menginap di rumah mereka secara gratis.

“Kami membuka rumah kami untuk mereka. Kami ingin menunjukkan betapa ramahnya kami. Kami ingin mereka bersenang-senang di sini. Dengan cara ini, kita dapat tetap berpegang pada semangat inklusif cunchao.”

HK Malam Ini

By gacor88