Seekor ikan dengan selusin nama

1 Agustus 2023

SEOUL – Kegemaran jajanan terbaru di Korea Selatan adalah Meoktaekkang.

Toko serba ada di seluruh negeri menjual makanan ringan rasa ikan dari perusahaan makanan lokal Nongshim.

Bagi mereka yang mungkin kesulitan memahami arti namanya, meoktae adalah salah satu dari banyak nama yang digunakan orang Korea untuk menyebut pollack Alaska, yang merupakan salah satu ikan yang paling banyak dikonsumsi di sini. Kata “kkang” berasal dari jajanan khas Nongshim, Saewookang rasa udang.

Ikan ini, yang nama Koreanya paling dikenal adalah myeongtae, dipuji karena keserbagunaannya dalam masakan Korea, mulai dari sup rebus dan semur hingga ikan goreng dan ikan amis. Saat direndam dalam garam, telur menjadi bahan kuliner populer atau hidangan yang dikenal sebagai myeongnan jeot.

Ikan tercinta

Tergantung pada cara pengolahan, penyiapan atau pemasakan, atau tahap penangkapannya, ikan ini memiliki nama Korea yang berbeda-beda. Hwangtae, dongtae, saengtae, bukeo, kodari dan nogari adalah beberapa di antaranya.

Myeongtae yang dikeringkan langsung disebut bukeo, sedangkan proses pembekuan dan pengeringan ikan yang berulang kali lebih lama akan mengubahnya menjadi hwangtae. Meoktae mengacu pada produk yang melalui proses pembekuan dan pengeringan lebih singkat, sehingga membuatnya lebih lembab dibandingkan hwangtae.

Myeongtae beku disebut dontae.

Semua variasi myeongtae digunakan dalam berbagai jenis masakan di Korea, kebanyakan dalam bentuk kering. Sup yang dibuat dengan pollack kering, atau bukeoguk, adalah sup “pagi setelahnya” yang terbaik bagi mereka yang sedang mabuk.

Nogari, pollack muda, sering disajikan dalam bentuk kering yang cocok dipadukan dengan saus seperti gochujang, yang cocok untuk menemani bir.

Mengenai bagaimana myeongtae mendapatkan namanya, jurnal abad ke-19 milik seorang pejabat era Joseon bernama Lee Yu-won menyebutkan asal usulnya.

Seorang nelayan bermarga Tae di Myeongcheon-gun, Provinsi Hamgyong Utara – saat ini berada di Korea Utara – menangkap ikan dan memberikannya kepada gubernur, yang menanyakan namanya. Setelah mengetahui bahwa tempat itu belum diberi nama, dia menyarankan agar tempat itu diberi nama myeongtae, dengan menggabungkan suku kata pertama dari nama pria tersebut dan kotanya.

Popularitasnya menyebar ke seluruh negeri dan orang-orang mulai menyebutnya bukeo, yang artinya ikan dari utara.

Melimpahnya pollack, selain keserbagunaannya, rasa yang lembut, dan tekstur yang lembut, berperan penting dalam membentuk kesukaan masyarakat Korea terhadap hidangan ikan, yang tercermin dari banyaknya nama dan variasi kuliner yang beragam.

Namun baru pada tahun 1980-an, ikan tersebut mulai menghilang dari perairan pesisir Korea Selatan.

Sejak tahun 2019, Korea Selatan telah melarang penangkapan ikan myeongtae di perairannya, sebagai upaya terakhir untuk membantu mengisi kembali stok ikan yang sudah habis.

Meskipun pada awalnya merupakan tindakan sementara, tiga tahun kemudian tindakan ini masih menimbulkan kontroversi mengenai efektivitasnya. Meskipun ada upaya yang dipimpin pemerintah untuk menghidupkan kembali ikan tersebut dan popularitasnya yang tak tergoyahkan di kalangan masyarakat, myeongtae masih hilang dari perairan Korea.

Kapal nelayan Korea Selatan terlihat dalam foto arsip tanggal 6 Juli ini. (Jonhap)

Jauh dari perairan dekat

Pada musim gugur setiap tahun, Goseong-gun di Provinsi Gangwon menyelenggarakan festival myeongtae yang memproklamirkan diri sebagai “rumah myeongtae”. Ironi yang pahit adalah bahwa bintang utama festival tersebut telah absen selama bertahun-tahun, dan penduduk setempat menjadi tuan rumah acara tersebut dengan pollack Rusia.

Pada tahun 2014, pemerintah Korea Selatan meluncurkan proyek senilai 24,8 miliar won ($19,4 juta) untuk mengisi kembali stok ikan pollack di Laut Baltik, tempat sebagian besar ikan pollack ditangkap di masa lalu.

Dengan upaya ekstensif yang berpusat pada pembiakan ikan pollack secara massal, tujuannya adalah untuk melepaskan sejumlah besar ikan ini kembali ke habitat aslinya, sehingga mendorong kebangkitan kembali ikan pollack di dekat Semenanjung Korea.

Pada saat itu, Kementerian Kelautan dan Perikanan dengan ambisius mengatakan bahwa myeongtae yang ditanam di dalam negeri akan kembali menjadi menu pada tahun 2020. Tiga tahun setelah tanggal jatuh tempo, masih belum ada myeongtae buatan sendiri.

Awalnya penangkapan ikan myeongtae yang berlebihan, terutama yang berukuran kecil, dianggap sebagai penyebab menipisnya stok pollack.

Penangkapan ikan Pollack mencapai puncaknya pada tahun 1980an, meningkat hingga 160.000 ton per tahun pada tahun 1981, menurut jurnal yang diterbitkan oleh Korea Fisheries Association. Angka tersebut turun menjadi 8.984 ton pada tahun 1995, dan akhirnya menjadi di bawah satu ton sejak tahun 2004.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh National Institute of Fisheries Science yang diterbitkan dalam jurnal yang sama pada tahun 2013, 91 persen pollack yang ditangkap di Baltik antara tahun 1975 dan 1997 dikategorikan sebagai nogari remaja. Dari 2,12 miliar ikan pollack yang ditangkap pada tahun 1981, 1,95 miliar berusia kurang dari dua tahun.

“Nelayan yang menggunakan kapal pukat menyatakan bahwa nogari dan myeongtae adalah spesies yang berbeda pada saat itu. Meskipun pemerintah tahu hal ini tidak benar, tampaknya mereka menutup mata,” tulis Park Jeong-ho, salah satu penulis utama studi tersebut. Dari tahun 1975 hingga 1997, pemerintah mencantumkan nogari dan “myeongtae kecil” secara terpisah, seolah-olah keduanya adalah spesies yang berbeda.

Pada bulan Desember 2015, Kementerian Perikanan melepaskan wilayah pertama ikan pollack yang dibudidayakan ke Laut Baltik dan memberlakukan larangan penangkapan ikan pollack selama empat tahun di perairan pesisir Goseong-gun.

Kementerian memproyeksikan bahwa pengembangbiakan pollack secara massal akan dimungkinkan pada tahun 2018, dan versi tahun 2019 dari buku teks sekolah menengah Korea yang diterbitkan pemerintah memuji keberhasilan proyek kebangkitan myeongtae.

Laporan kementerian tahun 2021 menunjukkan bahwa negara tersebut masih mengimpor 321.586 ton pollack, dimana 77 persen di antaranya berasal dari Rusia. Namun tahun ini, para peneliti mengatakan mereka hanya mampu menangkap 17 dari hampir 2 juta ikan pollack muda yang dilepaskan ke laut.

Gambar stok ini menunjukkan pollack Alaska, atau myeongtae sebutannya di sini, dikeringkan dan diolah menjadi hwangtae. (Gambar Getty)

Perubahan iklim dan perjuangan panjang untuk mendapatkan ikan

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa penyebab sebenarnya mungkin adalah perubahan iklim, sehingga upaya Korea Selatan untuk mengembalikan spesies ini menjadi jauh lebih sulit.

Laporan NIFS pada tahun 2019 menunjukkan bahwa suhu air di Laut Baltik meningkat 1,43 derajat Celcius dari tahun 1968 hingga 2018, tertinggi dibandingkan wilayah lain di sekitar semenanjung.

Profesor Cho Yang-ki dari Fakultas Ilmu Bumi dan Lingkungan Universitas Nasional Seoul menemukan bahwa peningkatan pesat suhu permukaan laut dan perubahan arus bertepatan dengan penurunan dramatis jumlah pollack pada akhir tahun 1980an.

Menurut studi tahun 2022, perubahan lingkungan menyebabkan berkurangnya tempat pemijahan yang cocok di Laut Baltik, meskipun penelitian tersebut juga mengakui bahwa penangkapan ikan yang berlebihan mungkin berperan dalam jumlah pollack.

Beberapa ahli mengatakan bahwa seluruh proyek pemerintah gagal dan harus dibatalkan sama sekali. Jung Suk-geun, seorang profesor biologi kelautan di Universitas Nasional Jeju, menulis dalam buku terbarunya “Rekap Ilmu Perikanan” bahwa pemerintah harus belajar dari kesalahannya dan mengubah strateginya.

“Proyek kebangkitan myeongtae didasarkan pada diagnosis yang salah tentang mengapa myeongtae menghilang dari Laut Baltik. Tidak ada penelitian yang mendukung mitos bahwa penangkapan ikan nogari secara berlebihan telah menghabiskan stok myeongtae,” tulisnya.

Ia menyarankan agar pemerintah justru melakukan negosiasi agar nelayan Korea bisa menangkap ikan pollack dari wilayah utara, seperti dekat Laut Okhotsk. Penelitian menunjukkan bahwa pollack dan populasi ikan lainnya telah bermigrasi ke utara dalam beberapa tahun terakhir karena musim dingin yang lebih hangat akibat perubahan iklim.

Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional AS juga menemukan dalam penelitiannya pada tahun 2020 bahwa pollack dewasa dan remaja bergerak ke utara karena suhu Arktik yang lebih hangat, perubahan pola angin, dan pergeseran arus.

Meskipun ada perdebatan mengenai efektivitasnya, proyek myeongtae pemerintah terus berlanjut. Mereka berencana untuk membiakkan dan melepaskan setidaknya 100.000 pollack ke Baltik pada akhir Desember tahun ini. Apakah itu bisa mengalahkan kuda mati masih harus dilihat.

casino games

By gacor88