Segenggam beras: Bank makanan yang dibentuk oleh perempuan dari komunitas minoritas

17 Januari 2022

DHAKA – Sekitar 5.000 perempuan, sebagian besar dari komunitas minoritas, mengalami swasembada setiap harinya.

“Hal terbaik tentang Musti Chal adalah jika ada orang di desa yang kehabisan beras, mereka selalu bisa mendapatkannya dari kami dan mengembalikannya nanti.

Rekha Rani Ray

Di bawah inisiatif yang secara resmi dikenal sebagai “Bank Makanan”, para perempuan menyisihkan porsi beras sebesar kepalan tangan setiap hari.

Dengan dukungan logistik dan pengawasan dari LSM nasional dan internasional, praktik Musti Chal (segenggam beras) ini membantu perempuan di 90 desa di dua upazila di bawah Naogaon – Sahapar dan Niamatpur – sejak tahun 2015.

Setelah cukup banyak beras yang ditabung, para perempuan tersebut kemudian menjualnya dan menggunakan uang tersebut untuk kegiatan yang menghasilkan pendapatan, seperti membeli ternak, membudidayakan ikan di tambak Khas, menjalankan bisnis masyarakat, dan membantu masyarakat di komunitas mereka.

Banyak dari perempuan tak memiliki tanah ini juga membeli tanah, membuka toko, memulai usaha, membeli tanah untuk upacara pemakaman dan bahkan membangun kuil mereka sendiri.

Dalam kunjungan baru-baru ini ke Niamatpur dan Sapahar upazila, koresponden ini menemukan bahwa di masa lalu, para perempuan biasa melakukan kegiatan yang sama dengan mengambil pinjaman dari Mahajan setempat, pengusaha, arbiter desa, LSM, klub lokal dan banyak lagi dengan harga lebih tinggi. Namun seiring dengan semakin terkenalnya Musti Chal, mereka berhenti memberikan pinjaman mahal seperti itu.

Beginilah prosesnya: sekelompok perempuan yang terdiri dari 20-30 orang bersatu dan menyisihkan segenggam nasi setiap kali mereka memasak makanan selama tujuh hari. Beras disimpan dalam pot, kemudian dikumpulkan di dalam drum besar. Di akhir minggu, mereka menjual beras dan menggunakan uang tersebut untuk mendanai kegiatan-kegiatan pilihan mereka yang menghasilkan pendapatan.

Di desa Kamaspur, Niamatpur, 30 perempuan telah mengumpulkan Musti Chal selama tujuh tahun terakhir. Sejauh ini, mereka telah menjual beras senilai Tk 1 lakh dan kini membudidayakan ikan di tiga kolam Khas, memelihara tiga ekor sapi, dan membantu masyarakat desa mendapatkan uang tersebut.

Beras disimpan dalam pot di setiap rumah tangga. Koleksi kelompok dikumpulkan dalam sebuah drum besar. FOTO: MOSTAFA SHABUJ

Maniza (30), dari desa Kulmodanga di bawah Sapahar upazila, membeli enam desimal tanah dengan mengambil uang dari 30 anggota kelompok mereka yang berlatih Musti Chal. Seperti Maniza, ada 14 keluarga tak mempunyai tanah yang membeli sedikitnya lima bigha tanah di upazila dengan mendapatkan bantuan keuangan dari kelompok pengumpul Musti Chal. Salah satu kelompok membeli sebuah toko di pasar baru Sapahar senilai Tk lima lakh, kata Shamsul Haque, pejabat program senior di Borendro Development Organization (BDO), sebuah LSM lokal yang memantau kelompok tersebut.

Pemberdayaan ekonomi ini juga membantu tumbuhnya rasa percaya diri perempuan. Dulu, banyak dari mereka yang malu berbicara di depan umum. Namun setelah mereka berhasil mencapai swasembada melalui proyek ini, kekuatan mereka semakin besar. Lima perempuan dari kelompok ini mengikuti pemilihan UP yang sedang berlangsung sebagai kandidat independen.

“Ketika Covid dimulai di Bangladesh, banyak tetangga kami yang kehilangan pekerjaan. Saat itu kami meminjamkan mereka beras dari bank makanan,” kata Minoti Pahan dari desa Sirajpur.

Rekha Rani Ray (30), dari desa yang sama, mengatakan, “Hal terbaik tentang Musti Chal adalah jika ada orang di desa yang kehabisan beras, mereka selalu bisa mendapatkannya dari kami dan mengembalikannya nanti.”

Ada tiga LSM; Action Aid Bangladesh, Manusher Jonno Foundation (MJF) dan Andheri HILFE yang menjalankan tiga proyek; IKLIM, NYATA dan SOLID, untuk mengawasi inisiatif Musti Chal.

slot gacor hari ini

By gacor88