Semua tempat hiburan malam di S’pore, termasuk toko karaoke, dapat dilanjutkan mulai 19 April

5 April 2022

SINGAPURA – Setelah ditutup selama dua tahun karena pandemi, semua tempat hiburan malam di Singapura akan diizinkan untuk dibuka kembali sepenuhnya mulai 19 April, dengan menerapkan langkah-langkah keamanan Covid-19, kata pihak berwenang, Senin (4 April).

Tempat hiburan malam – yaitu bar, pub, tempat karaoke, diskotik, dan klub malam – akan tunduk pada langkah-langkah manajemen yang aman (SMM), termasuk SMM yang dibedakan dengan vaksinasi (VDS), Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) dan Kementerian Dalam Negeri mengatakan (MHA) dalam pernyataan bersama.

Untuk tempat hiburan malam seperti klub malam dan diskotik di mana ada tarian, tes cepat antigen negatif (ART) yang diawasi oleh penyedia tes yang disetujui Kementerian Kesehatan – baik secara langsung atau jarak jauh – akan diwajibkan bagi pelanggan sebelum masuk.

Hasil tes reaksi berantai polimerase (PCR) negatif juga diperbolehkan.

Tes Covid-19 akan berlaku selama 24 jam sejak hasil tes, kata kementerian.

Patron harus dites selambat-lambatnya 24 jam sebelum akhir menghadiri acara atau kegiatan.

Pengujian tidak akan berlaku untuk pengunjung atau staf, seperti karyawan atau kontraktor.

Langkah terbaru untuk sektor kehidupan malam datang ketika beberapa aturan SMM dilonggarkan minggu lalu, setelah jumlah harian kasus Covid-19 yang dilaporkan mulai menurun dari akhir Februari.

Sejak 29 Maret, batas penjualan dan konsumsi alkohol di perusahaan makanan dan minuman (F&B) pada pukul 22.30 telah dicabut.

Pertunjukan langsung juga telah dilanjutkan di semua tempat, bersamaan dengan pemutaran program siaran langsung dan rekaman hiburan di gerai F&B.

MTI dan MHA mengatakan pada hari Senin bahwa semua tempat hiburan malam harus mematuhi SMM berikut.

Sesuai dengan pedoman nasional, ukuran kelompok maksimum dibatasi hingga 10 orang yang telah divaksinasi penuh untuk tempat-tempat di mana pemeriksaan status vaksinasi telah dilakukan di pintu masuk.

Sementara pemakaian topeng diperlukan di dalam, itu opsional di luar.

Merry maker dan penggemar musik live tampil dengan kekuatan penuh di Clarke Quay pada 2 April 2022. FOTO ST: DESMOND WEE

Selain itu, jarak aman minimal 1m antara individu atau kelompok harus dijaga saat masker dilepas.

Batas kapasitas untuk pengaturan atau acara besar dengan lebih dari 1.000 orang – di mana masker dikenakan dan tidak ada jarak aman – adalah 75 persen. Mereka yang memiliki kurang dari 1.000 orang tidak akan memiliki batasan kapasitas.

Lembaga penegak akan terus memantau kepatuhan terhadap langkah-langkah ini, kata pihak berwenang. Jika terjadi pelanggaran, bisnis akan bertanggung jawab atas tindakan penegakan hukum, seperti perintah penutupan.

Di bawah Undang-Undang Covid-19 (Tindakan Sementara) 2020, individu yang gagal mematuhi perintah yang diberikan oleh petugas penegak hukum dapat dipenjara hingga enam bulan, denda hingga $10.000, atau keduanya.

Pengunjung pesta dan bisnis menyambut pembukaan kembali yang telah lama ditunggu-tunggu.

Clubber reguler seperti asisten manajer pemasaran Ng Yun Xuan, 31, tidak terkejut dengan kemungkinan harus memakai ART sebelum masuk.

“Saya sama sekali tidak keberatan menjalani tes,” kata Ms Ng, yang biasa mengunjungi klub setidaknya dua kali seminggu sebelum pandemi.

“Malam yang menyenangkan bersama sembilan teman terdekat saya akan lebih penting daripada ketidaknyamanan melakukan ART. Kami sekarang dapat berpesta dan berpesta secara bertanggung jawab,” katanya.

“Dalam dua tahun terakhir, DJ harus beralih ke hal-hal seperti streaming langsung, tetapi kami adalah makhluk sosial dan tidak ada yang mengalahkan pertunjukan langsung.”

Yang lain seperti Ms Jona Neo, yang bekerja di bidang keberlanjutan, sudah membuat rencana untuk pekan tanggal 19 April di tempat-tempat seperti kantor pusat di Boat Quay.

“Saya benar-benar menantikan … kerumunan yang menyenangkan, irama yang berdenyut, dan energi murni yang datang dengan menari di tengah kerumunan wajah bahagia,” kata Ms Neo, yang menolak menyebutkan usianya.

Dia sering mengunjungi klub mingguan seperti Nineteen80 dan Kilo Lounge.

Mr Bryan Ong, direktur pelaksana Strumm’s Holding, yang memiliki Ipanema World Music Bar di Orchard Towers, mengatakan dia tidak sabar untuk menyambut kembali staf dan pelanggannya.

“Arus kas juga akan membantu membayar kembali pinjaman perusahaan saya yang telah terakumulasi selama dua tahun terakhir,” katanya.

Klub malam seperti Ce La Vi, yang terletak di atas resor terintegrasi Marina Bay Sands, mengharapkan kejelasan lebih lanjut tentang aturan baru dan protokol pengujian.

“Kami tetap optimis bahwa beberapa kenormalan akan segera kembali ke industri kami, meskipun dengan kekhawatiran keamanan yang diharapkan dan dapat dibenarkan, dan protokol baru yang diperlukan,” kata salah satu pendiri Ce La Vi, Mr Harry Apostolides.

Presiden Singapore Nightlife Business Association Nasen Thiagarajan mengatakan asosiasi masih mengerjakan perincian dengan pihak berwenang, seperti pedoman untuk tes pra-masuk dan apakah pelanggan dapat menari tanpa topeng.

“Kami masih mengerjakan syarat dan ketentuan, tapi yang paling penting adalah memastikan semua orang menikmati diri mereka dengan aman,” kata Mr Thiagarajan.

game slot pragmatic maxwin

By gacor88