Seni NFT mengguncang pasar seni Korea

9 Juni 2021

SEOUL – Ketika baru-baru ini diumumkan bahwa karya seni berbasis NFT karya master seni modern Korea – Kim Whan-ki, Park Soo-keun, dan Lee Jung-seop – akan dilelang secara online, industri seni Korea terkejut.

Keluarga dan yayasan telah mengangkat masalah hak cipta, mengklaim bahwa mereka adalah pemilik karya asli dan tidak pernah memberikan hak untuk menjadikan karya tersebut sebagai karya seni yang tidak dapat dialihkan. Pencetakan mengacu pada proses tokenisasi suatu aset dan setelah sebuah karya seni dicetak, itu menjadi bagian dari blockchain Ethereum.

Wannabe International selaku penyelenggara lelang akhirnya membatalkan lelang dan meminta maaf kepada pihak keluarga.

Meskipun hype seputar karya seni berbasis NFT telah menimbulkan kegembiraan, hal ini juga menimbulkan kekhawatiran hak cipta, seperti yang ditunjukkan oleh kegagalan lelang baru-baru ini, serta pertanyaan tentang bagaimana industri seni dapat merangkul pasar seni digital baru berbasis blockchain.

Token nonfungible, atau NFT, adalah unit data yang disimpan dalam buku besar digital yang dikenal sebagai blockchain. Setiap NFT bersifat unik dan berfungsi sebagai sertifikat digital yang membuktikan keaslian suatu karya dan digunakan untuk mewakili suatu barang seperti sebuah karya seni. Sebagian besar NFT adalah bagian dari blockchain Ethereum.

Meskipun pasar seni NFT sudah umum di seluruh dunia saat ini, perusahaan-perusahaan Korea baru saja mulai meluncurkan platform seni NFT mereka sendiri, termasuk Wannabe International. Salah satu dari empat bursa mata uang kripto terbesar di negara itu, Korbit, baru-baru ini meluncurkan platform NFT Marketplace, sementara perusahaan Pica Project menjalankan Pica Agora, platform perdagangan seni berbasis NFT.

“Banyak seniman yang menghubungi dan meminta untuk berkolaborasi dengan kami,” kata seorang pejabat dari Pica Project, yang mengadakan lelang seni NFT pertama pada bulan Maret. Karya seni animasi berbasis NFT “Missing and Found” oleh Mari Kim berharga 288 Ether, setara dengan sekitar $600,000 pada saat itu. Itu adalah barang termahal yang terjual dalam karier Kim.

Karya seni NFT Mari Kim, “Missing and Found”, yang dijual seharga 288 Ether. (Situs web resmi artis)

“Pasar ini sebenarnya adalah pasar bayi dalam industri seni, dan Korea Selatan dengan cepat merangkul pasar tersebut, yang pertama kali dipimpin oleh seniman lokal. Sekarang banyak perusahaan Korea yang bergerak untuk meluncurkan platform seni NFT,” kata Kathleen Kim, seorang pengacara yang berspesialisasi dalam seni di LIWU Law Group.

“Tetapi perusahaan lokal yang menyediakan platform seni NFT tidak menjelaskan perbedaan antara hak cipta dan kepemilikan. Mereka harus memberitahukan ketentuan hak cipta kepada pelanggannya, seperti platform global lainnya. Jika suatu karya dibuat tanpa sepengetahuan pemiliknya, hal tersebut dapat dianggap sebagai pelanggaran hak cipta,” kata Kim.

Seniman NFT Korea berhati-hati dalam menggunakan platform seni NFT Korea karena alasan ini, tambahnya.

Seoul Auction, sebuah perusahaan lelang seni besar di negara tersebut, juga ikut serta dan bermitra dengan Dunamu, sebuah perusahaan fintech yang mengoperasikan pertukaran mata uang kripto Upbit. Perusahaan lelang juga merencanakan kontes seni NFT untuk mempromosikan seniman digital berbakat.

Ketika ditanya tentang rincian kemitraan tersebut, perusahaan menolak untuk membahas rinciannya, dan mengklaim bahwa hal itu “rahasia untuk saat ini”.

“Cara menilai nilai artistik karya seni NFT masih kabur. Tapi semua orang bisa menjadi seniman di dunia seni NFT, yang sebenarnya merupakan peluang bagus bagi para seniman,” kata Yu Na-ri, spesialis humas dan pemasaran senior di Seoul Auction Blue. “Kalau bicara pasar seni NFT, pembeli menghargai karya seninya. Ketika pelanggan membeli karya tersebut, itu menjadi karya seni.”

Beberapa galeri dan rumah lelang bersiap menghadapi perubahan apa pun yang mungkin mengancam status quo. Meskipun mereka mengikuti perkembangan industri, mereka kebanyakan berhati-hati dan pendiam. Para seniman bingung apakah ini saat yang tepat untuk bergabung dengan pasar digital baru yang berkembang pesat.

“Seni NFT sepertinya sedang kepanasan saat ini. Kami mengamati pasar, tapi menurut saya masih terlalu dini untuk terjun ke dalamnya. Apakah kami memiliki spesialis NFT? Saya rasa tidak,” kata seorang pejabat rumah lelang kepada The Korea Herald. “Dunia Seni NFT Tampak Kacau.”

“Menurut saya, hampir 99,9 persen orang di bidang seni merasa terasing, kecuali mereka yang mendapat keuntungan dari seni digital dan perusahaan yang menyediakan platform seni NFT. Dunia seni sepertinya terbagi antara mereka yang mengetahui dunia maya dan mereka yang tidak,” kata Joo Henna, direktur eksekutif Arario Gallery.

Galeri Arario, salah satu galeri terkemuka di Seoul, mengeksplorasi potensi sistem blockchain daripada seni NFT itu sendiri.

“Kita perlu memikirkan bagaimana kita dapat menggunakan blockchain di dunia seni, misalnya sebagai cara untuk melindungi otentikasi karya seni,” kata Joo, yang juga seorang profesor manajemen seni dan budaya di Sekolah Pascasarjana Bisnis Universitas Hongik. adalah. Administrasi.

Pasar yang berkembang pesat, era seni digital baru

Seni NFT mulai menjadi berita utama global ketika “Setiap Hari: 5,000 Hari Pertama”, sebuah kolase karya seniman digital Amerika Mike Winkelmann, yang dikenal dengan nama Beeple, dijual seharga 42,329 Ether di Christie’s pada bulan Maret. Karya terkenal pionir seni video Paik Nam-june, “Global Groove,” juga diubah menjadi karya seni NFT untuk pertama kalinya dan dijual seharga $56,250 di lelang Christie’s minggu lalu.

Yoo Jin-sang, seorang profesor di Universitas Seni dan Desain Kaywon, mengatakan pasar yang masih baru ini masih membutuhkan waktu untuk menemukan pijakannya.

“Pasar NFT terbilang baru dan saat ini tersedia berbagai macam pekerjaan,” katanya. Yoo menyutradarai “NFT Villa”, sebuah pameran seni NFT yang diadakan di Seoul pada bulan Mei yang memperkenalkan seniman ke bidang tersebut.

“Untuk saat ini kami belum yakin dengan potensi koleksi seni NFT, namun dengan semakin banyaknya orang yang berpartisipasi di pasar, pasti akan meningkatkan produktivitas banyak seniman,” ujarnya.

Beberapa ahli memuji seni NFT karena membuka jalan bagi seniman digital yang terjebak di wilayah abu-abu dengan sedikit kesempatan untuk memamerkan karyanya.

bocoran slot gacor hari ini

By gacor88