Seniman menemukan inspirasi dari pensil warna

20 Januari 2022

HANOI – Pensil warna sederhana mungkin hanya sekedar alat bagi anak untuk menciptakan gambar yang indah, namun juga dapat menginspirasi seniman untuk menciptakan karya yang indah.

Seniman yang berbasis di Hà Nội, Lê Xuân Hương telah menciptakan beberapa item dekoratif dari pensil warna dan epoksi transparan.

Hương ingat pensil pertama yang dibelikan ayahnya setelah perjalanan bisnis.

“36 warna tersebut benar-benar menginspirasi saya untuk menggambar saat itu,” katanya kepada Việt Nam News. Seperangkat pensil memungkinkan anak-anak di masa sulit itu untuk membayangkan dan menciptakan dunia magis.

Dia menggunakan pensil sampai dia mulai belajar di Industrial Fine Arts College. Dia sangat menyukai pensil dan terus berusaha mengubahnya menjadi karya seni dan barang untuk rumah.

“Saya beruntung mendapat kesempatan berkeliling dunia sambil menjalankan perusahaan pariwisata,” ujarnya. “Saya suka memadupadankan gaya dekoratif. Rumah harus indah dan nyaman bagi seluruh anggota keluarga. Rumah seharusnya menjadi tempat kita menemukan kebahagiaan, yang bisa datang dari hal-hal kecil yang indah.”

Hương sendiri ingin mendesain barang-barang artistik untuk menghiasi sudut dan ruangan, itulah sebabnya ia memulai merek Henry Le Design untuk produknya.

Beberapa tahun yang lalu, Huong dan desainer lainnya menciptakan meja kopi dari kayu dan logam, memulai tren di pasar desain interior.

Produknya didesain menjadi benda dekoratif untuk mencerahkan rumah.

Huong mengatakan dia telah melihat video para desainer membuat sesuatu dari pensil warna dan epoksi.

“Awalnya saya mencoba membuat benda-benda kecil dengan pensil dan epoxy seperti vas bunga,” ujarnya. “Saya tidak dapat membayangkan warna pensil dan kayu akan menghasilkan figur yang indah, yang menginspirasi saya untuk menciptakan benda yang lebih besar seperti meja kopi dengan pensil.”

Perjalanan panjang

Perjalanan dengan pensil cukup mahal.

“Kami mencoba berbagai jenis epoxy dari China, Korea Selatan, dan Amerika,” ujarnya. “Awalnya kami membeli pensil di toko buku, harganya mahal. Kemudian ketika kami memulai produksi, kami memesan pensil dari bengkel produksi. Kami memilih yang dirancang untuk ekspor dan aman untuk anak-anak.”

Hương dan timnya menghabiskan banyak waktu untuk mencoba berbagai desain sebelum menyelesaikan produk seperti yang terlihat sekarang.

Hộng berkata bahwa pengrajin dari desa kerajinan Nhị Khê dan Thạch Thất membantunya membentuk produk dan menyelesaikan desainnya.

Mendesain suatu produk memang mudah, namun pembuatannya melibatkan lebih banyak masalah.

Timnya banyak membuang produk uji coba karena kegagalan dalam pencampuran bahan.

Para pengrajin diberi tips agar pensil merekat dengan kuat pada alas kayu sebelum mengaplikasikan epoksi untuk menutupi pensil. Permukaannya kemudian dipoles hingga pensil warna-warni terlihat di latar belakang epoksi.

Pahami pelanggan

Kini produknya berupa benda-benda seperti vas bunga, kotak perhiasan, jam, perangkat catur, meja dan kursi.

Satu set catur yang terbuat dari kayu dan pensil.

Hương mengatakan salah satu produknya yang paling diminati adalah ksatria dalam set catur, yang menggabungkan dua jenis kayu dan pensil pada detail kudanya. Dia memiliki perangkat catur besar yang harganya lebih mahal karena kayu yang digunakan berharga. Perangkat catur berukuran besar dapat dipajang sebagai dekorasi rumah atau kantor.

Dari model ksatria, beberapa klien menyarankan agar dia membuat patung orang terkenal seperti mantan Presiden Trump atau hewan lain seperti kelinci.

Bidak catur ksatria adalah produk paling rumit yang pernah dibuatnya.

“Idenya beragam,” katanya. “Namun ini merupakan perjalanan yang menantang untuk mengubah ide menjadi proyek yang layak. Saya mencoba menciptakan produk paling realistis dengan harga paling masuk akal.”

Ia mencoba menawarkan lebih dari satu fungsi untuk satu produk seperti kastil dalam perangkat catur raksasa yang dapat digunakan sebagai wadah selain sebagai benda dekoratif.

Hương mengatakan dia selalu berusaha memahami budaya pelanggan untuk merancang produk untuk mereka.

“Orang Vietnam menyukai patung teratai, warnanya kuning dan merah,” katanya. “Sedangkan orang Barat menyukai apel, labu, pola abstrak dan kombinasi warna.”

Huong mengatakan dia mengetahui lebih banyak wanita menyukai objeknya, jadi dia mencoba untuk lebih memperhatikan pria dengan menggunakan warna-warna yang sejuk.

Produknya mengusung merek yang menjadi lebih populer di kalangan pelanggan di seluruh dunia.

Hương mengatakan meja kopi pertama dibuat sebagai karya seni untuk dipajang di galerinya di Jalan Văn Miếu.

“Meskipun pembuatannya tidak sehalus meja-meja berikutnya, hanya dalam waktu dua jam sepasang suami istri dari Australia mengunjungi galeri tersebut dan bersikeras membelinya untuk ditaruh di sudut rumah mereka,” katanya.

Pasangan itu juga memintanya untuk menggambar bagian belakang meja.

“Saat itu, saya tahu saya harus menciptakan benda-benda unik seperti karya seni, bukan memproduksi benda yang sama secara massal,” ujarnya.

Produk Huong dikemas secara cermat dalam tas buatan tangan dan disertai dengan pengenalan yang jelas tentang bahan, fungsi, dan inspirasi di balik produk tersebut.

Di etsy.com, situs e-niaga Amerika yang berfokus pada barang-barang buatan tangan atau antik serta perlengkapan kerajinan, orang dapat dengan mudah menemukan ulasan bintang lima untuk produknya.

“Saya membeli dua buah apel kecil ini dan kemudian yang ketiga karena warna berbeda yang saya perlukan telah tersedia,” tulis seorang pelanggan di situs tersebut pada 5 Januari. “Saya menyukai pengerjaan kayu dan menurut saya hasilnya melebihi ekspektasi saya. Mereka dibuat dengan sangat baik dan hasil akhirnya bagus dan berkilau.”

Huong mengaku senang karena semakin banyak pelanggan yang membeli berbagai produk darinya saat mereka mulai mengoleksi.

Huong mendesain perangkat catur untuk digantung di dinding.

“AS adalah pasar yang besar sementara pasar Eropa jauh lebih ketat,” ujarnya.

Pandemi ini mempengaruhi produksinya.

“Harga pengiriman jauh lebih tinggi, sedangkan harga material juga meningkat karena berbagai alasan,” ujarnya.

Namun di sisi lain, pandemi telah membantu bisnisnya sekaligus menghambat perusahaan pariwisatanya untuk lebih berkonsentrasi dalam mendesain objek.

Hương mengatakan dia akan lebih berkonsentrasi pada produk baru seperti perangkat catur untuk pasar barat, mencoba bahan epoksi baru, serta menggabungkan epoksi dengan berbagai jenis kayu dan bubuk berwarna reflektif.

“Melalui kepuasan pelanggan, saya pikir perajin Vietnam dapat menciptakan benda-benda indah seperti yang dibuat di tempat lain di dunia, asalkan kami tahu cara memadukan bahan, desain, dan selera pelanggan,” ujarnya.

Vas pertamanya terbuat dari pensil dan epoksi.

akun demo slot

By gacor88