SERAP menggugat PDP dan APC ke pengadilan atas biaya kampanye yang dirahasiakan

Sebuah kelompok masyarakat sipil, Proyek Hak dan Akuntabilitas Sosial-Ekonomi (SERAP) telah menyeret Kongres Semua Progresif (APC) dan Partai Rakyat Demokratik (PDP) ke pengadilan karena “kegagalan mengalokasikan sumber pengeluaran mereka untuk kampanye pemilu dan kegiatan lainnya. untuk memberitahukan. terkait dengan pemilihan umum pada bulan Februari 2015.”

Kasus yang diajukan ke Pengadilan Tinggi Federal Ikoyi pekan lalu menyusul permintaan Kebebasan Informasi kepada Ketua Nasional PDP, Adamu Mu’azu, dan Ketua Nasional APC, John Odigie-Oyegun, tertanggal 18 November 2014.

Panggilan asli terhadap PDP dengan nomor gugatan FHC/CS/1969/2014 dan terhadap APC dengan nomor gugatan FHC/CS/1968/2014 diajukan berdasarkan pasal 4(a) Undang-Undang Kebebasan Informasi dan ditandatangani oleh SERAP Staf Pengacara Senior, Olukayode Majikodunmi.

Penggugat berpendapat bahwa berdasarkan UU FOI, “Rakyat Nigeria mempunyai hak untuk mengetahui pengeluaran partai politik mereka, terutama partai-partai besar yang memiliki kemungkinan besar untuk mengambil alih pemerintahan di masa depan. Warga negara harus dapat mengakses transaksi keuangan investigasi partai.” dan dapat yakin bahwa para politisi bekerja untuk konstituennya, bukan untuk para dermawannya.”

Penggugat juga berpendapat bahwa baik APC maupun PDP “tidak dapat mengambil sikap bahwa UU KIP tidak berlaku bagi mereka karena hal tersebut akan sangat melemahkan kepercayaan masyarakat terhadap partai politik mereka dan kurangnya kepercayaan pasti akan menghancurkan kepercayaan terhadap sistem dan mengurangi minat dan partisipasi warga negara dalam proses demokrasi.”

Penggugat juga mengatakan bahwa “Tanpa pemilu yang bebas dan adil tidak akan ada demokrasi. Namun, pemilu hanyalah salah satu bagian dari proses demokrasi, dan sistem pemilu yang adil dan efisien harus didasarkan pada infrastruktur demokrasi yang memadai dan tanggung jawab para pemimpin politik.”

Penggugat ingin pengadilan menentukan “Apakah Tergugat berkewajiban berdasarkan ketentuan bagian 4(a) Undang-Undang Kebebasan Informasi tahun 2011 untuk memberikan informasi yang diminta kepada Penggugat.”
Penggugat mencari:

PERNYATAAN bahwa berdasarkan ketentuan Bagian 4 (a) Undang-Undang Kebebasan Informasi Tahun 2011, Tergugat mempunyai kewajiban hukum yang mengikat untuk memberikan informasi terkini kepada Penggugat sehubungan dengan hal-hal berikut:

1. Informasi tentang pengeluaran dan sumber pendapatan yang diperoleh dari lembaga-lembaga federal, negara bagian dan lainnya, badan-badan atau orang-orang untuk kampanye dan kegiatan-kegiatan lain dari Para Tergugat yang berkaitan dengan pemilu bulan Februari 2015.

2. Jumlah total pengeluaran dan perkiraan pengeluaran serta sumber pengeluaran sehubungan dengan pemilu bulan Februari 2015.
3. Jumlah sumbangan yang diterima Para Tergugat untuk atau atas nama calon Presiden dan calon gubernur serta sumber sumbangannya.

Sebelumnya dalam permohonan FOI-nya, penggugat “menyatakan keprihatinan serius mengenai risiko korupsi selama kampanye pemilu untuk pemilu bulan Februari 2015, khususnya peran uang dalam politik dan kegagalan terus-menerus dalam mematuhi hukum nasional dan internasional. . keuangan.”

Menurut penggugat, “Pemberian informasi ini akan membantu mengatasi persepsi masyarakat bahwa partai-partai politik besar di negara-negara tersebut kurang transparan dan akuntabel. Kurangnya transparansi dan akuntabilitas dalam keuangan politik sangat melemahkan legitimasi dan kredibilitas proses demokrasi dan pemilu, dan selalu berkontribusi pada hilangnya hak warga negara untuk berpartisipasi secara efektif dalam pemerintahan mereka sendiri.”

Penggugat lebih lanjut berargumentasi bahwa, “Transparansi, akuntabilitas, integritas dan independensi partai politik juga penting untuk mencapai transparansi yang lebih besar dalam kehidupan publik, untuk membatasi pengaruh uang dalam politik, untuk mendorong kesetaraan, dan untuk mengurangi risiko terhadap sistem politik. independensi aktor politik dan calon pejabat publik serta risiko konflik kepentingan, termasuk pengaruh yang tidak semestinya dan korupsi dalam pendanaan partai politik.”

Menurut penggugat, “Berdasarkan Pasal 1 (1) Undang-Undang Kebebasan Informasi (FOI) tahun 2011, SERAP berhak secara hukum untuk meminta atau mengakses informasi yang diminta. Berdasarkan Undang-Undang FOI, pihak Anda berada di bawah a kewajiban hukum yang mengikat untuk memberikan pemohon informasi yang diminta, kecuali ditentukan lain oleh Undang-undang, dalam waktu 7 hari setelah menerima permohonan.”

Penggugat juga menyatakan bahwa, “Berdasarkan Pasal 2(3)(d)(V) & (4) UU FOI, terdapat kewajiban hukum yang mengikat untuk memastikan bahwa dokumen yang berisi informasi yang diperlukan didistribusikan secara luas dan tersedia untuk umum.” anggota masyarakat dengan berbagai cara. Informasi yang diminta tidak termasuk dalam lingkup jenis informasi yang dikecualikan dari pengungkapan berdasarkan ketentuan UU KIP.”


Data SGP Hari Ini

By gacor88