Shutterbugs mencari bidikan sempurna saat kilat menerangi langit Singapura

27 April 2023

SINGAPURA – Hujan atau cerah, petir menyambar langit Singapura selama 175 hari setahun, atau sekitar setengah jumlah hari setiap tahun.

Tiga fotografer yang rajin, yang merupakan bagian dari kelompok minat yang disebut SGStormTrackers, membawa kamera mereka dan menangkap bidikan petir yang sempurna di langit.

Salah satunya, Pak. Wong Liang Piow, 47, mengatakan dia mulai mengejar petir ketika dia memegang kamera pertama yang memungkinkan fotografer menangkap petir dengan mudah di malam hari.

Mr Wong, yang telah melakukan pencarian untuk menangkap bidikan petir sejak 2014, berkata: “Saya suka mengejar petir karena intensitas alam membeku pada saat yang tidak dapat divisualisasikan oleh mata kita. “

Anggota SGStormTrackers dapat menganggap diri mereka beruntung berada di Singapura, yang dapat mengklaim sebagai salah satu ibu kota kilat dunia.

Mr Paul Lee (44) dan Mr James Gan (54) bersama dengan Mr Wong mendirikan grup selama pandemi tiga tahun lalu.

Sekarang beranggotakan 120 orang, kelompok itu biasanya bertemu setiap beberapa bulan, kata Lee. “Tapi musim kilat memberi kami alasan untuk berkumpul setiap akhir pekan,” tambahnya.

Mr Lee mengatakan banyak kesenangan yang dia miliki dalam mengejar kilat berasal dari perencanaan dan pelacakan badai.

Dia berkata: “Pada beberapa hari khusus ketika langit benar-benar bertiup, pemandangannya sangat mengejutkan. Suaranya, kilatan besar, bau badai, angin… sungguh luar biasa.”

Tuan Wong Liang Piow, yang telah mengejar petir selama lebih dari sembilan tahun, menangkap baut yang mengenai stasiun transmisi Bukit Batok. FOTO: WONG LP

Penembak pemula yang ingin mengambil foto petir dapat bergabung dengan kelompok minat mereka, di mana fotografer berpengalaman dapat memberi mereka tip tentang kondisi terbaik untuk memotret, seperti lokasi dan arah angin, kata Mr Gan, yang menggunakan dua aplikasi untuk mengejar badai: Lightning Alert dan Aplikasi seluler myENV NEA.

myENV antara lain memberikan informasi tentang pergerakan awan badai di atas Singapura dan prakiraan cuaca.

Di Singapura, sekitar 50 persen hari kilat dalam setahun terjadi pada bulan April, Mei, Oktober, dan November – bulan-bulan yang jatuh di antara dua musim monsun utama.

Musim timur laut bertiup dari Desember hingga awal Maret, dan musim barat daya dari Juni hingga September.

Tn. Paul Lee (44) tersambar petir di area dekat Marina selama musim petir tahun lalu. FOTO: PAUL LEE

Pulau ini mengalami cuaca yang lebih hangat selama musim antar monsun, yang bersama dengan kondisi lain menghasilkan lebih banyak aktivitas kilat, kata Badan Meteorologi Singapura (MSS), yang berada di bawah Badan Lingkungan Nasional.

Seorang juru bicara MSS mengatakan bahwa petir dihasilkan oleh awan badai, yang terjadi ketika ada uap air di udara di tengah atmosfer yang tidak stabil.

Petir juga dapat menyambar meskipun tidak ada hujan atau awan badai di daerah tersebut. Meskipun baut paling sering menyerang dalam jarak 6 km dari awan badai, petir telah didokumentasikan terjadi lebih dari 10 km jauhnya, kata juru bicara itu.

Ketika orang-orang berada di luar dan guntur terdengar, mereka harus mencari perlindungan, tambahnya.

Petir menyambar di dekat Lapangan Golf Seletar selama musim kilat tahun ini. FOTO: JAMES GAN

Dia berkata: “Orang-orang di ruang terbuka serta bangunan tinggi lebih berisiko disambar petir. Saat di luar ruangan dan guntur terdengar, cari tempat berlindung di gedung atau mobil, dan tunggu setidaknya 30 menit setelah guntur terakhir terdengar sebelum melanjutkan aktivitas di luar ruangan.

Associate Professor Koh Tieh Yong dari Singapore University of Social Sciences mengatakan alasan aktivitas petir yang lebih besar di luar musim hujan adalah radiasi matahari yang lebih kuat dan angin sepoi-sepoi, yang membuat atmosfer lebih kondusif untuk pembentukan awan badai.

Dia berkata: “Radiasi matahari yang kuat menyebabkan suhu permukaan yang lebih tinggi, sehingga udara lebih hangat dan lebih hidup.”

Dia menambahkan bahwa angin regional ringan, tetapi seringkali juga menjadi lebih kencang, karena tidak adanya sistem monsun.

Grup minat ‘SGStormTrackers’ berkumpul di Yishun untuk menangkap petir di seluruh pulau pada bulan April tahun ini. FOTO: PAUL LEE

Prof Koh, yang merupakan ilmuwan cuaca dan iklim, mengatakan ketiadaan sistem sebesar itu membuka jalan bagi sistem cuaca lokal yang lebih kecil seperti angin darat-laut yang menghasilkan hembusan lokal yang pendek namun kuat.

Dengan dominasi sistem cuaca skala kecil seperti badai selama musim antar musim, energi di dalam sistem itu sendiri lebih terkonsentrasi, tambahnya.

“Gerakan udara naik-turun meningkat, menyebabkan pengisian listrik yang lebih kuat saat tetesan awan bertabrakan, menyebabkan aktivitas petir lebih sering,” katanya.

Toto SGP

By gacor88