Siapa yang akan bergeming lebih dulu: Putin, Zelensky, atau Barat?

17 November 2022

DHAKA – Vladimir Putin telah mengalami kemunduran besar di Ukraina dalam beberapa bulan terakhir, dengan serangkaian kekalahan di timur laut, timur dan sekarang di selatan. Meskipun hilangnya Kharkiv di timur laut dan Lyman di wilayah Donetsk, dan sekarang penarikan Kherson, menggambarkan Rusia sebagai agresor yang melemah, yang semakin melemah sepanjang minggu ini, para analis keamanan berpendapat bahwa perang di Ukraina masih jauh dari selesai.

Mundurnya Rusia dari Kherson dan melintasi benteng pertahanan Sungai Dnipro dipandang oleh sebagian orang sebagai jebakan yang dibuat oleh pasukan Ukraina untuk menarik pasukan Ukraina untuk melakukan serangan. Bisa jadi Rusia juga menggunakan bulan-bulan musim dingin yang keras untuk mengkalibrasi ulang strategi, pasukan, dan sumber dayanya untuk serangan baru di musim semi. Dan tidak dapat disangkal bahwa Rusia merasa kesulitan untuk mempertahankan wilayahnya di Ukraina, yang bekerja melebihi kapasitasnya dengan terlalu banyak tenaga kerja dan logistik.

Selain itu, Rusia perlu menyelaraskan kembali para pemangku kepentingannya, terutama sekutu utama Putin seperti pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov dan pendiri kelompok tentara bayaran Wagner, Yevgeny Prigozhin. Kedua pemimpin tersebut secara terbuka mengkritik kemampuan militer Rusia dalam beberapa bulan terakhir. Menariknya, Putin membiarkan mereka terus melakukan hal tersebut, dan mengungkapkan pentingnya hal tersebut bagi rezim. Bagaimanapun juga, kelompok Wagner berkeliling ke penjara-penjara Rusia dan merekrut tahanan untuk berperang di Ukraina, tempat kelompok tersebut beroperasi sejak tahun 2014. Sementara itu, Ramzan Kadyrov yang memproklamirkan diri sebagai “prajurit” Putin dan milisi Chechnya yang pro-Rusia, Kadyrovtsy, juga ikut ambil bagian. invasi Rusia sejak awal. Mengingat kelemahan militernya dan meningkatnya kritik di dalam negeri, kini menjadi penting bagi Putin untuk meyakinkan kedua sekutu penting ini untuk terus mendukungnya.

Tapi bagaimana dengan Ukraina? Sampai baru-baru ini, Presiden Volodymyr Zelensky dan kabinetnya dengan tegas menolak untuk terlibat dalam pembicaraan dengan Rusia di bawah kepemimpinan Putin, dan meskipun tunduk pada tekanan dari AS, mereka mengajukan lima tuntutan – yang kemungkinan besar tidak akan dipatuhi oleh Rusia – sebagai prasyarat untuk pemesanan apa pun. . Tuntutannya adalah: “Pemulihan integritas wilayah, penghormatan terhadap Piagam PBB, kompensasi atas segala kerusakan akibat perang, hukuman terhadap setiap penjahat perang, dan jaminan bahwa hal tersebut tidak akan terjadi lagi.”

Namun, Ukraina tampaknya mulai melupakan fakta bahwa dukungan Barat terhadap meningkatnya tekanan ekonomi global tidak bisa dianggap remeh. “Kelelahan Ukraina” mungkin akan terjadi. Meskipun sekutu Barat mereka bersatu mendukung Ukraina, mereka menghadapi kesulitan yang semakin besar untuk terus mendukung perang. Dari Perancis dan Jerman hingga Rumania dan Republik Ceko, Eropa telah diguncang oleh protes yang menuntut upah yang lebih baik karena tabungan yang hilang di tengah meningkatnya inflasi, sementara pemerintah mereka menjanjikan dana dan senjata tambahan untuk Ukraina.

Prospek musim dingin tanpa pasokan energi yang memadai juga menjadi prospek yang mengkhawatirkan. Ambil contoh kasus Italia: kepemimpinan baru negara tersebut di bawah kepemimpinan Giorgia Meloni baru-baru ini menegaskan kembali dukungannya terhadap Ukraina, sementara pada bulan September pemerintah meminta masyarakat untuk menyetel termostat mereka ke 19 derajat Celcius untuk melawan krisis energi yang sedang berlangsung. Negara-negara sekutu menjadi semakin waspada terhadap dampak ekonomi dari perang Ukraina terhadap kehidupan sehari-hari mereka ketika pemerintah mereka berusaha untuk mencegah protes lebih lanjut.

“Jika pemerintah di Eropa tidak secara efektif mengatasi inflasi dan kesulitan sosio-ekonomi yang disebabkan oleh perang, penolakan masyarakat terhadap bantuan lebih lanjut ke Ukraina kemungkinan akan meningkat,” tulis Niklas Balbon, peneliti di Global Public Policy Institute (GPPi), untuk Carnegie Europe.

Sebuah laporan pada bulan Oktober oleh IFOP, sebuah lembaga jajak pendapat dan penelitian internasional, menunjukkan bahwa dukungan publik di Perancis terhadap perang Ukraina turun dari 71 persen pada bulan Maret menjadi 67 persen pada bulan Oktober. Di Jerman, angkanya turun dari 80 persen menjadi 66 persen. Jajak pendapat lain di Italia mengungkapkan bahwa dukungan masyarakat turun dari 57 persen menjadi 43 persen.

Dan setelah pemilu paruh waktu AS, masih belum pasti seberapa besar kemampuan pemerintahan Biden untuk memenuhi janji dukungannya.

Meskipun Ukraina mengalami masa-masa yang lebih baik, keberhasilannya dan pendiriannya baru-baru ini di Kherson – yang memberinya akses mudah ke Krimea – mungkin bisa menggoda nasibnya. Jika Ukraina dengan ceroboh memasuki Krimea dan semakin memprovokasi Rusia, hal ini mungkin tidak akan dipandang positif oleh Barat dan rakyatnya, dan konsekuensinya mungkin tidak akan menguntungkan negara tersebut, terutama mengingat kenyataan yang ada saat ini.

Posisi Rusia sekarang mungkin lebih buruk: jika negara tersebut tidak dapat memperoleh kembali dukungan penuh dari sekutu-sekutunya dan berbalik arah dalam perang, maka akibatnya akan menjadi penghinaan lebih lanjut bagi rezim Putin. Dan jika Barat tidak mampu mengurangi beban ekonomi rakyatnya akibat perang, maka berapa lama negara tersebut dapat terus menyediakan senjata, dana, dan dukungan moral kepada Ukraina juga masih harus dilihat.

Saat semua pihak berada dalam situasi sulit, salah satu pihak harus mundur untuk mengakhiri perang. Tapi siapa yang akan melakukannya? Akankah Rusia yang melemah, Ukraina yang keras kepala, atau sekutu Baratnya – yang menyerah pada meningkatnya tekanan ekonomi? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Tasneem Tayeb adalah kolumnis untuk The Daily Star. Pegangan Twitter-nya adalah @tasneem_tayeb

SGP hari Ini

By gacor88