Singapura dan Afrika Selatan menandatangani dua perjanjian, memperkuat hubungan

17 Mei 2023

KOTA CAPE – Singapura dan Afrika Selatan akan memperluas kerja sama di bidang teknologi informasi dan komunikasi (TIK), dan juga bekerja sama lebih erat dalam pengembangan sumber daya manusia.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa pada hari Selasa menyaksikan penandatanganan dua nota kesepahaman di bidang ini, setelah upacara penyambutan di Tuynhuys, kantor kepresidenan Afrika Selatan.

PM Lee diterima oleh Mr Ramaphosa di kantor abad ke-18, yang dibangun pada masa Perusahaan Hindia Timur Belanda. Dia memeriksa penjaga kehormatan, sementara penghormatan 19 senjata terdengar di Cape Town.

Perjanjian baru ini akan memperluas kerja sama yang sudah kuat antara Singapura dan Afrika Selatan ke bidang-bidang baru dan berwawasan ke depan, kata Perdana Menteri Lee.

Pada konferensi pers bersama dengan Ramaphosa setelah penandatanganan, PM Lee menggambarkan hubungan bilateral ini sebagai hubungan bilateral yang paling luas di Singapura di sub-Sahara Afrika.

Ia mencatat bahwa perusahaan-perusahaan Republik yang hadir di Afrika Selatan mewakili berbagai sektor yang mencakup agribisnis, solusi perkotaan, perhotelan, manufaktur, pelabuhan dan logistik, serta inovasi dan teknologi.

Perdagangan antara kedua negara telah tumbuh lebih dari 60 persen sejak tahun 2018, dan mencapai lebih dari $2,7 miliar pada tahun 2022. Kedua negara merayakan 30 tahun hubungan diplomatik tahun ini.

Ramaphosa mengatakan kedua pihak mengadakan pembicaraan produktif, termasuk mengenai bidang kerja sama yang mencakup digitalisasi, pengelolaan air, dan sanitasi. Para pejabat dari kedua belah pihak juga membahas topik-topik yang menjadi kepentingan bersama, seperti permohonan Afrika Selatan untuk menjadi mitra dialog sektoral dengan ASEAN dan isu-isu internasional seperti perang di Ukraina.

Ramaphosa juga mengumumkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah setuju untuk bertemu dengan sekelompok pemimpin Afrika di ibu kota mereka untuk membahas kemungkinan rencana perdamaian dalam konflik tersebut. “Pembicaraan saya dengan kedua pemimpin menunjukkan bahwa mereka berdua siap menerima para pemimpin Afrika, dan mengadakan diskusi tentang bagaimana mengakhiri konflik ini,” katanya.

PM Lee berterima kasih kepada Ramaphosa atas informasinya mengenai rencananya untuk misi perdamaian guna mendorong semua pihak untuk melakukan deeskalasi dan berupaya mencapai hasil damai dalam perselisihan tersebut.

PM Lee juga mengatakan bahwa dia menjelaskan kepada Presiden Singapura mengenai posisi perang tersebut, yaitu bahwa Republik menganggap sebagai prinsip dasar bahwa Piagam PBB harus ditegakkan dan perbatasan harus dikeramatkan.

“Satu negara tidak bisa menyerang negara lain tanpa mendapat hukuman, (dan) ketika hal itu terjadi, hal itu tidak bisa dimaafkan atau disetujui, namun penolakan yang jelas harus diberikan,” katanya. “Inilah sebabnya Singapura mengambil sikap terhadap invasi Rusia ke Ukraina: menentang dan mengutuknya, baik di PBB maupun di dunia internasional.”

Mengenai hubungan bilateral, PM Lee mencatat bahwa delegasi yang terdiri dari 17 perusahaan Singapura juga berkunjung untuk mengejar peluang dan kemitraan jangka panjang dengan mitra mereka di Afrika Selatan.

Ia mencatat bahwa koneksi penerbangan antara kedua negara kuat, dengan layanan penerbangan langsung antar kedua negara. Namun, masih ada ruang untuk mendekatkan kedua negara, baik dalam hubungan penerbangan, investasi, hubungan digital, atau hubungan antar manusia, tambahnya.

“Saya berharap dapat bekerja sama dengan presiden dan pemerintahannya untuk terus memajukan hubungan bilateral kita,” katanya.

Perdana Menteri Lee Hsien Loong dan Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa (kanan) pada pertemuan delegasi di Cape Town pada 16 Mei. FOTO: KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMASI

Oleh karena itu, perjanjian antar pemerintah mengenai pengembangan keterampilan akan meningkatkan kerja sama di berbagai bidang seperti kepemimpinan dan peningkatan kapasitas melalui kursus-kursus di bawah naungan Program Kerja Sama Singapura (SCP).

SCP adalah platform andalan Singapura untuk memperluas bantuan teknis ke negara-negara lain. Lebih dari 1.000 pejabat Afrika Selatan telah berpartisipasi dalam kursus SCP sejauh ini, kata Perdana Menteri Lee. Di bawah Kemitraan Singapura-Afrika yang diluncurkan pada tahun 2022, pejabat daratan bisa mendapatkan penempatan prioritas dalam program SCP, dan beasiswa pascasarjana di Singapura.

“Kami berharap teman-teman kami di Afrika – termasuk di Afrika Selatan – akan merasakan relevansinya dan mendapatkan manfaat darinya,” kata Perdana Menteri Lee.

Menanggapi hal ini, Ramaphosa mengatakan dia menghargai dukungan Singapura dalam pelatihan pegawai negeri sipil Afrika Selatan selama bertahun-tahun.

“Salah satu hal yang banyak dari kita selalu ingin belajar adalah bagaimana Singapura menjalankan BUMN-nya, (terutama saat ini) seiring dengan proses restrukturisasi BUMN kita sendiri,” ujarnya.

Perjanjian TIK ditandatangani antara Kementerian Komunikasi dan Informasi Republik, dan Departemen Komunikasi dan Teknologi Digital Afrika Selatan. Hal ini bertujuan untuk mendorong kolaborasi antara lembaga digital kedua pemerintah.

Secara terpisah, Perdana Menteri Lee menjanjikan dukungan penuh Singapura terhadap kepresidenan Afrika Selatan di Kelompok 20 (G-20) pada tahun 2025, dan mengatakan bahwa Singapura berharap dapat berkontribusi pada hal tersebut.

Dia juga mengundang Ramaphosa untuk mengunjungi Singapura lagi, yang diterima oleh presiden Afrika Selatan. Ramaphosa terakhir kali berkunjung pada tahun 2016 ketika ia menjabat sebagai Wakil Presiden Afrika Selatan, meskipun pertemuan terakhir kedua pemimpin terjadi di sela-sela KTT G-20 di Bali pada November 2022.

sbobet terpercaya

By gacor88