Smishing: Apa yang terjadi ketika Anda mengklik pesan teks ‘tawaran pekerjaan’ itu

26 November 2021

Jika Anda pernah menerima salah satu pesan teks yang menawarkan pekerjaan paruh waktu hanya dengan membuka tautan, pikirkan sebelum mengeklik: Ini scam.

Banyak orang Filipina melaporkan menerima pesan teks dengan tawaran pekerjaan, beberapa bahkan di luar negeri, menjanjikan upah harian lebih dari P1.000. Ini mungkin tampak legal dan menarik, karena jauh dari upah minimum harian yang kecil. Dan bahkan tampaknya tidak merepotkan karena yang harus Anda lakukan hanyalah mengeklik tautan. Saat Anda mengekliknya, obrolan dimulai di WhatsApp dan di situlah penipuan dimulai.

Menurut sebuah laporan oleh analis kejahatan dunia maya dan reporter Manila Bulletin Art Samaniego, yang memungkinkan obrolan cepat ini adalah fitur yang disebut “klik untuk mengobrol”. Hal ini memungkinkan penipu untuk “mengisi kotak obrolan terlebih dahulu dengan pesan dari orang yang akan mengklik tautan tersebut”.

Melalui WhatsApp, Samaniego berkata: “Penjahat dunia maya kemudian memberi tahu saya bahwa saya bisa mendapatkan pekerjaan dengan menggunakan ponsel saya untuk menyelesaikan pesanan virtual. Saya kemudian bisa mendapatkan komisi untuk setiap pesanan virtual yang diselesaikan. Scammer kemudian meminta saya untuk mendaftar.”

Anda akan diarahkan ke situs web untuk mendaftar dan tawaran uang awal kemudian akan memikat Anda, menjanjikan pengembalian yang lebih baik saat Anda mengirim lebih banyak uang melalui GCash. Tapi tentu saja itu bagian dari keseluruhan skema: Anda menyetor uang dan berpikir Anda akan mendapatkan lebih banyak lagi dengan melakukan tugas sederhana.

Samaniego menemukan bahwa ini tidak hanya terjadi di Filipina. Faktanya, Brasil, Meksiko, India, dan Thailand juga tampaknya dipenuhi dengan penipuan besar-besaran. Dia saat ini bekerja dengan Komisi Privasi Nasional (NPC) untuk mengetahui lebih lanjut tentang penipuan baru ini. Apa yang mereka ketahui sejauh ini adalah bahwa Filipina tidak berada di balik operasi dunia maya ini, karena pesan-pesan tersebut sering disandikan dalam bahasa China yang disederhanakan atau bahasa Inggris biasa.

Dalam laporan lain, Samaniego mengatakan kecil kemungkinan para penipu memperoleh nomor seluler melalui aplikasi pelacakan kontak. “Meskipun kami sebelumnya telah membahas potensi kerentanan dari banyak aplikasi pelacakan kontak, tidak ada bukti bahwa pelaku spam menggunakan nomor telepon aplikasi untuk mengirim tautan dan pesan WhatsApp.”

Foto dari Philippine Daily Inquirer

Ketua komite buruh Senat, Sen. Joel Villanueva, mendesak NPC untuk menyelidiki apa yang dia gambarkan sebagai “epidemi penipuan teks”. Dia menambahkan bahwa orang Filipina yang kekurangan uang adalah yang paling rentan terhadap penipuan pekerjaan bergaji tinggi ini.

Menurut laporan ketenagakerjaan terbaru oleh National Economic and Development Authority (NEDA), tingkat pengangguran negara itu pada September mencapai 8,9 persen. Ini setara dengan 4,3 juta orang Filipina yang menganggur. Ini juga yang tertinggi di antara negara berkembang Asia.

Togel Singapore

By gacor88