Tali pada jalur pendakian terletak di Gunung Everest

5 Desember 2022

KATHMANDU – Pendaki gunung pemecah rekor Kami Rita Sherpa tidak menemukan tali tetap di “zona kematian” Gunung Everest ketika dia mendaki puncaknya pada musim semi. Sherpa, yang memegang rekor dunia mendaki gunung setinggi 8.000 meter sebanyak 39 kali, mengetahui betapa berharganya tali bagi para pendaki yang merangkak mendaki lereng yang beku.

Setiap tahun, para Sherpa ahli memasang ratusan kilogram tali yang mengarah ke puncak Himalaya untuk membantu pendaki mengikutinya. Tapi apa yang terjadi dengan tali nilon ini setelah musim pendakian gunung berakhir?

“Mereka biasanya ditinggalkan di gunung,” kata Himal Pandit, koordinator pelatihan di Akademi Gunung Nepal yang didirikan Kementerian Pariwisata.

“Sekitar 400 kg tali plastik tertinggal di gunung setiap tahunnya, dan tali tersebut bertahan di sana selama beberapa dekade. Tidak ada kebijakan untuk menurunkannya, dan mereka telah mencemari pegunungan,” katanya pada Konferensi Pariwisata Gunung Berkelanjutan Internasional di Kathmandu pada hari Kamis.

Everest adalah sapi perah bagi pemerintah. Pendaki menyumbangkan miliaran dolar ke perekonomian Nepal setiap tahunnya. Sekitar 60.000 pendaki mengunjungi Base Camp Everest sendirian untuk memandangi puncak tertinggi di dunia dengan takjub, sehingga memberikan energi bagi perekonomian di sepanjang rute. Namun pemerintah tidak mempunyai kebijakan untuk menjaga gunung tetap bersih, kata para pengamat.

Kami Rita, yang telah melakukan pendakian sejak tahun 1994, mengatakan kepada Post: “Dulu, jika kami melihat ada tali, kami akan membawanya ke base camp dan mendorongnya. Mereka bagus untuk mengikat yak dan sapi. “Saya tidak tahu berapa banyak tali yang terkubur di puncak. Mungkin banyak.”

Pandit meneliti pencemaran gunung akibat tali plastik. Dia mewawancarai lebih dari 20 Sherpa pendaki dataran tinggi.

“Para sherpa mengatakan bukan tanggung jawab mereka untuk melepaskan tali yang membahayakan nyawa mereka. Kami memperkirakan ada antrian dari 30 hingga 40 tahun yang lalu. Pemerintah mempunyai kebijakan untuk memperbaiki antrian, namun belum ada kebijakan yang jelas untuk menghilangkannya.”

Menurut Pandit, sekitar 50 ton tali diperkirakan terkubur di bawah salju di berbagai pegunungan di Nepal.

Ada risiko jika terjatuh di musim yang sama. “Selain itu, Sherpa tidak dibayar untuk membawa mereka kembali. Mereka dibayar hanya untuk memperbaiki talinya,” kata Kami Rita.

“Oleh karena itu, merupakan tanggung jawab para sherpa yang memperbaiki tali tersebut pada tahun berikutnya untuk menurunkan tali yang lama.”

Menurut Kami Rita, tim pembuat tali sudah tidak sabar menunggu ekspedisi selesai. Oleh karena itu, tali-tali tersebut tertiup angin atau tersapu oleh longsoran salju dan terkubur di bawah salju.

Dambar Parajuli, presiden Asosiasi Operator Ekspedisi Nepal, mengatakan tali dipasang di dua sistem berbeda di Everest.

Dari Air Terjun Es Khumbu di ujung Gletser Khumbu pada ketinggian 5.486 meter hingga Kamp II pada ketinggian 6.400 meter, tali dipasang oleh dokter air terjun yang dikerahkan oleh Komite Pengendalian Pencemaran Sagarmatha, sebuah LSM berbasis masyarakat.

Panitia mengenakan biaya $600 per pendaki untuk layanan ini. Tali ini biasanya dilepas.

Untuk ruas Camp II hingga puncak pada ketinggian 8.848,86 meter, Asosiasi Operator Ekspedisi Nepal meminta permohonan dari perusahaan ekspedisi untuk memperbaiki talinya.

“Sistem ini diperkenalkan pada tahun 2014, namun baru diterapkan sepenuhnya pada tahun 2016,” kata Parajuli. “Sebelumnya, tali diikat berdasarkan saling pengertian antar operator ekspedisi.”

Operator harus menyumbangkan Sherpa dan logistik untuk memperbaiki tali.

Menurut Parajuli, biaya perbaikan tali tersebut lebih dari Rs10 juta dan di Everest dibutuhkan sekitar 1.300 meter tali. Tali panjat beal biasa digunakan untuk memanjat.

Parajuli mengatakan mereka memiliki kontrak yang jelas dengan operator ekspedisi yang memenangkan kontrak untuk mengembalikan tali lama sementara tali baru diperbaiki.

“Untuk menghindari kebingungan tentang apa itu, kami menggunakan tali dengan warna berbeda setiap tahun. Kalau tahun 2021 kita pakai tali merah, tahun 2022 kita pakai tali kuning,” ujarnya.

Menurutnya, melepas tali tersebut merupakan tugas yang sangat sulit. “Hampir mustahil untuk mencari, menggali, dan memperbaikinya. Dan kita tidak bisa mempertaruhkan nyawa sherpa. Jadi, mereka tertinggal di gunung.”

Sebuah file foto menunjukkan pendaki dari Seven Summit Treks dengan gulungan tali panjat sebelum musim pendakian Everest. Foto milik: Tujuh Trek Puncak

Sampah yang ditinggalkan pengunjung telah lama menjadi beban kawasan Everest. Ratusan pendaki gunung, Sherpa, pemandu, dan porter dataran tinggi lainnya dalam perjalanan menuju Everest meninggalkan berton-ton limbah yang dapat terurai secara hayati dan tidak dapat terurai secara hayati, seperti tangki oksigen kosong, botol, tali, limbah dapur, dan kotoran, sehingga mencemari area dan pemukiman. hilir.

Plastik adalah bahan yang tidak dapat terurai secara hayati dan sebagian besar plastik terbuat dari bahan bakar fosil. Jika dibakar, akan meracuni udara; jika dikubur akan mencemari tanah. Plastik sudah menjalar ke pegunungan karena meningkatnya jumlah pendaki gunung, yang sebagian besar berada di puncak tertinggi dunia, Everest.

Perkiraan konservatif menyebutkan waktu rata-rata bagi satu kantong plastik untuk terurai sepenuhnya adalah 500 tahun.

Seorang Sherpa mendapat penghasilan Rs900.000 hingga Rs1 juta untuk memperbaiki tali di Everest. Dibutuhkan lima hingga enam hari, tergantung cuaca. Penyelenggara ekspedisi mengatakan tali-tali tua tersebut menandai jalur yang membantu para pembuat tali.

Selama bertahun-tahun, plastik telah mendatangkan malapetaka di kawasan Everest. Perjalanan dari Lukla ke Base Camp Everest telah lama disebut sebagai “sampah tisu toilet”. Terdapat permasalahan besar mengenai kotoran manusia di daerah Khumbu, dan hal ini mencemari air bagi masyarakat yang tinggal di hilir.

Hampir 60.000 pendaki melakukan perjalanan ke Khumbu setiap tahunnya, meninggalkan polusi yang sangat besar.

Ada peraturan pemerintah yang mengharuskan setiap pendaki membawa pulang minimal 8 kg sampah—jumlah sampah yang diperkirakan dihasilkan oleh satu pendaki—namun hal ini kurang efektif.

“Sampah di gunung memang menantang, tapi ini masalah yang bisa dipecahkan. Ada solusinya,” Alton C Byers, seorang ahli geografi pegunungan, konservasionis dan pendaki gunung, mengatakan saat mempresentasikan makalah berjudul “Catatan dari Lapangan: Perubahan Sosial dan Fisik Kontemporer di Pegunungan Tinggi Nepal” pada konferensi hari Kamis.

“Dua dekade lalu, ketika saya mengunjungi Khumbu, tidak ada sampah di desa mana pun,” kata Byers, profesor di Universitas Colorado. “Sekarang, karena kehidupan modern, plastik ada dimana-mana. Setiap makanan dan minuman terbuat dari plastik.”

Ia mengatakan bahwa pariwisata di Khumbu telah berkembang pesat, dan seiring dengan itu, jumlah penginapan pun semakin bertambah. “Itu membawa sampah.”

Sejak Januari 2020, Pemerintah Kota Pedesaan Khumbu Pasang Lhamu di Distrik Solukhumbu telah melarang penggunaan kantong plastik, botol, dan barang-barang plastik lainnya, dengan alasan dampak buruknya terhadap kesehatan manusia, khususnya di wilayah Everest. Dilarang menggunakan kantong plastik berukuran kurang dari 30 mikron.

“Tapi plastik bisa membawa dampak buruk. Ini adalah masalah serius,” kata Buddhi Sagar Lamichhane, sekretaris gabungan kementerian pariwisata. “Saya harap isu ini akan mendapat perhatian.”

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88