Tidak perlu terbang: Rasakan Jepang di Korea

17 November 2022

SEOUL – Teman dan pasangan dengan kimono berfoto di jalan yang diterangi lentera kertas warna-warni di bawah atap rumah dan toko bergaya Jepang.

Yakitori, takoyaki, dan sepiring sashimi yang ditata dengan indah di kedai makanan akan menggugah selera orang yang lewat.

Di kuil Shinto, orang-orang menulis doa atau harapan pada potongan kertas dan piring bambu dan menggantungnya pada kait kayu.

Sebuah gang di Nijimori Studio dengan restoran bergaya Jepang. (Atas izin Studio Nijimori)

Potongan kertas atau piring bambu tempat para tamu menuliskan keinginan dan doa mereka digantung pada kait kayu dari salah satu kuil Shinto di Studio Nijimori. (Atas izin Studio Nijimori)

Sudut Dongducheon ini, tepat di utara Seoul, mungkin merupakan bagian Jepang yang indah, namun jika Anda datang ke tempat yang sama bertahun-tahun yang lalu, Anda akan menemukan pangkalan militer Amerika.

Lahan seluas 40.000 meter persegi, yang merupakan bagian dari Camp Casey hingga tahun 2012, kini menjadi lokasi taman hiburan Nijimori Studio.

Desa eksotis tersebut merupakan salah satu dari beberapa tempat wisata bertema Jepang yang bermunculan di Korea Selatan di tengah pandemi COVID-19.

Meskipun Jepang tertutup bagi wisatawan, Jepang menawarkan kesempatan kepada warga Korea yang haus perjalanan untuk membenamkan diri dalam budaya negara tetangga. Kini dengan dibukanya perbatasan, peningkatan besar minat orang Jepang untuk berwisata ke sini memicu ledakan bisnis.

Song Ji-eun, seorang pekerja kantoran berusia 20-an yang biasa menikmati wisata spa ke Sapporo sebelum pandemi COVID-19 melanda, baru-baru ini menginap di wisma bergaya ryokan di Studio Nijimori. Dia menggambarkan pengalaman itu sebagai “kepuasan perwakilan”.

“Suasana Jepang di sini nampaknya cukup otentik sampai batas tertentu,” kata Song.

Dengan kamar berlantai tatami, bathtub terbuat dari kayu Hinoki Jepang, dan bathtub outdoor pribadi, menginap satu malam terasa seperti dibawa ke Kyoto dalam sekejap.

“Jepang adalah tempat yang paling sering saya kunjungi (untuk berlibur) selain Pulau Jeju. Setelah bepergian ke luar negeri menjadi sulit (karena pembatasan pandemi), saya mulai mencari tempat-tempat unik di Korea,” ujarnya.

Tempat pribadi untuk kelas teh satu hari. (Atas izin Studio Nijimori)

Nijimori Studio juga menarik minat penggemar komik atau film Jepang asal Korea.

Penelusuran dengan tagar Nijimori Studio dalam bahasa Korea di Instagram menghasilkan banyak foto dan video pendek yang dibagikan oleh para cosplayer yang berpakaian sebagai karakter fiksi Jepang Kaonashi, karakter dalam film Studio Ghibli “Spirited Away.” hingga siswi dari serial televisi “Sailor Bulan.”

Hotel bergaya Ryokan adalah tren yang sedang berkembang di industri perhotelan Korea. Sejumlah hotel mewah dengan estetika tradisional Jepang baru-baru ini dibuka di sini.

Sebuah hotel bergaya ryokan di Namhae, Provinsi Gyeongsang Selatan. (Atas izin Hotel Chiyu)

Di salah satu akomodasi bergaya Jepang yang baru dibangun di Namhae, Provinsi Gyeongsang Selatan, para tamu dapat merasakan spa luar ruangan Jepang di kamar mereka, yang memiliki bathtub di balkon yang menghadap ke laut. Ruang makannya didekorasi dengan meja makan kayu dan lantai tikar tatami.

Sementara itu, nuansa Jepang juga memasuki kancah kafe pencuci mulut Korea.

Pada pertengahan Oktober, penggemar lokal Studio Ghibli, perusahaan animasi paling terkenal di Jepang, membuka kedai kopi yang terinspirasi oleh toko roti yang ditampilkan dalam film hit “Kiki’s Delivery Service”.

Pengunjung mengambil foto di depan “Koriko Cafe”, yang terletak di kawasan Yeonnam-dong yang trendi di Seoul, pada hari Senin. (Choi Jae-hee / Korea Herald)

Pada hari Senin, kedai kopi tersebut ramai dengan pengunjung yang membawa tongkat selfie untuk mencari foto Instagram yang sempurna. Ada pula yang mengantri untuk berfoto di spot tertentu di taman toko.

Dinamakan berdasarkan kota tempat tinggal penyihir muda Kiki dalam film tersebut, kedai kopi dua lantai bernama “Koriko Cafe”, yang terletak di kawasan Yeonnam-dong yang trendi di Seoul, dipenuhi dengan berbagai aksesoris, merchandise, dan makanan penutup seperti kue dan muffin. .menampilkan karakter-karakter Ghibli yang paling dicintai.

Barang-barang alat tulis yang menampilkan karakter dari “Kiki’s Delivery Service” Studio Ghibli dipajang di “Koriko Cafe” (Choi Jae-hee / The Korea Herald)

Makanan penutup dan kopi dijual di “Koriko Cafe.” (Atas izin Kafe Koriko)

Dengan soundtrack film animasi yang diputar, bantalan kursi karakter, dan ornamen lucu memancarkan estetika Jepang yang nyaman dan vintage, sementara warna cerah pada dinding dan atap bangunan memunculkan gambaran adegan dari film Studio Ghibli.

“Toko makanan penutup lebih dari sekedar kafe yang lezat. Ini adalah taman bermain untuk ‘anak-anak’ seperti saya dan platform penggemar bagi pecinta anime,” kata Yoon Na-rae, seorang pelanggan wanita berusia 30-an, yang membeli dompet koin dengan gambar Totoro di atasnya.

Meningkatnya permintaan perjalanan di tengah pembatasan perbatasan terkait COVID-19 tampaknya meningkatkan popularitas fasilitas hiburan bergaya Jepang di sini.

Jepang menghentikan masuknya bebas visa bagi warga negara Korea mulai Maret 2020 untuk mengendalikan masuknya pasien virus corona dari luar negeri, sementara perbatasannya ditutup sepenuhnya untuk warga negara asing pada November tahun lalu. Bulan lalu, negara tetangganya melanjutkan program pembebasan visa untuk 68 negara dan wilayah setelah hampir dua tahun tujuh bulan.

Permintaan pariwisata Jepang melonjak seiring dengan pelonggaran pembatasan perjalanan. Menurut data dari situs tiket online Interpark, jumlah pemesanan penerbangan ke Jepang antara tanggal 1 dan 22 Oktober naik 589 persen dibandingkan bulan lalu. Dari total pemesanan penerbangan internasional, rute Jepang menyumbang 48 persen, tertinggi disusul kawasan Asia Tenggara (36 persen).

Pengeluaran Sidney 2023

By gacor88