Tiongkok memangkas target pertumbuhan ke laju paling lambat dalam hampir tiga dekade

5 Maret 2019

Perang dagang dan kebutuhan untuk memperluas basis konsumen dipandang sebagai alasan penurunan pertumbuhan.

Tiongkok akan menargetkan target pertumbuhan yang lebih rendah antara 6 dan 6,5 persen tahun ini karena perekonomian kehilangan tenaga akibat perang dagang yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat dan melemahnya permintaan domestik dan global. menurut Straits Times.

Perdana Menteri Tiongkok Li Keqiang akan mengumumkan hal ini saat menyampaikan laporan kerja pemerintah di Aula Besar Rakyat pada Selasa (5 Maret).

Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini mengalami pertumbuhan paling lambat dalam 28 tahun terakhir dan tumbuh sebesar 6,6 persen pada tahun lalu, turun dari 6,8 persen pada tahun sebelumnya (2017).

Para ekonom memperkirakan pertumbuhan akan melambat hingga di bawah 6,3 persen tahun ini.
Dalam beberapa minggu terakhir, Beijing telah melonggarkan kredit, meluncurkan lebih banyak proyek infrastruktur dan memotong pajak untuk mendukung perekonomian.

Li akan berpidato di depan hampir 3.000 anggota parlemen pada pembukaan parlemen negara yang dikenal sebagai Kongres Rakyat Nasional.

Dia akan mengumumkan langkah-langkah lebih lanjut seperti pemotongan pajak yang lebih tajam untuk membantu dunia usaha mengatasi kenaikan biaya.

Orang asing memperhatikan kebijakan diplomatik dan kinerja PDB

Sebuah survei online yang dilakukan oleh China Daily dan 25 media global menemukan bahwa kebijakan luar negeri Tiongkok menjadi perhatian utama di kalangan pengguna Internet global.

Survei ini berfungsi sebagai barometer bagaimana masyarakat di seluruh dunia memandang kedua sesi tersebut. Acara ini meminta mereka untuk memilih topik terkait Tiongkok yang mereka minati sebelum acara yang berlangsung sekitar dua minggu tersebut.

Kongres Rakyat Nasional, badan legislatif tertinggi di negara tersebut, dan Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok, badan penasihat politik utama, mengadakan pertemuan di Beijing setiap bulan Maret.

Sesi tahunan Komite Nasional CPPCC tahun ini dibuka pada hari Minggu. Sesi NPC tahunan dibuka pada hari Selasa.

25 organisasi media luar negeri yang berpartisipasi, termasuk Daily Telegraph di London dan Agencia EFE di Spanyol, menerbitkan kuesioner online untuk mengumpulkan tanggapan dari pembacanya.

Dalam survei tersebut, 18,9 persen responden mengatakan kebijakan luar negeri dan urusan luar negeri adalah topik yang paling dinanti, diikuti oleh pertumbuhan PDB Tiongkok (13,6 persen), perlindungan lingkungan (13,3 persen) dan pasar tenaga kerja (12 persen). Sebanyak 5.206 orang mengirimkan tanggapan pada hari Sabtu.

Selain kuesioner online, organisasi media global juga mengirimkan pernyataan tertulis, yang menunjukkan bahwa masyarakat awam dan industri media memiliki beberapa topik yang memiliki minat yang sama.

Trinh Thanh Thuy, pemimpin redaksi Vietnam News, mengatakan kebijakan luar negeri Tiongkok – yang menjadi pilihan utama responden di seluruh dunia – juga “sangat penting” bagi harian berbahasa Inggris tersebut.

Henok Seyoum dari Kantor Pers Ethiopia mengatakan: “Tiongkok dengan kuat memproyeksikan soft power dan menghadirkan citra damai di luar negeri dengan mempromosikan budaya, pendidikan, olahraga, pariwisata, dan pertukaran lainnya.”

Komunitas media global juga terus memperhatikan pertumbuhan PDB Tiongkok dan pasar tenaga kerja.

Kantor berita Montsame di Mongolia mengakui pentingnya Tiongkok dalam perdagangan karena Tiongkok menyumbang sebagian besar total investasi asing dan volume ekspor Mongolia.

Denys Ivanesko, direktur kantor berita Ukraina, menulis bahwa informasi tentang pasar tenaga kerja Tiongkok sangat dibutuhkan. Para spesialis Ukraina yang berpendidikan tinggi, dengan prospek pekerjaan yang terbatas di dalam negeri karena krisis ekonomi, sedang mencari peluang di luar negeri, termasuk di Tiongkok, kata Ivanesko.

Perlindungan lingkungan juga menjadi perhatian utama media asing. Kantor Berita Athena-Makedonia di Yunani mengatakan bahwa “besarnya perekonomian Tiongkok berarti bahwa keputusan mereka akan mempunyai dampak global dalam hal emisi karbon dan polutan lainnya”. Tiongkok juga diharapkan untuk “bertindak sebagai pemimpin dunia dalam inisiatif perubahan global”, katanya.

Pengeluaran HK Hari Ini

By gacor88