Tiongkok mendaratkan dosa di sisi lain bulan

4 Januari 2019

Ini adalah dosa buatan manusia pertama yang mendarat di sisi lain.

Sejarah eksplorasi bulan umat manusia memulai babak baru pada Kamis pagi ketika penjelajah sisi jauh bulan pertama di dunia mendarat di tujuannya setelah perjalanan luar angkasa selama 26 hari.

Pesawat penjelajah bulan Chang’e 4, langkah terbaru dalam upaya Tiongkok untuk menjelajahi bola perak, mendarat di Kawah Von Karman di Cekungan Aitken Kutub Selatan pada pukul 10:26 dan kemudian mengirimkan kembali foto lokasi pendaratan yang diambil oleh salah satu orang. dari kamera monitor pada wahana pendarat, menandai gambar pertama di dunia yang diambil di sisi jauh bulan.

Foto yang dipublikasikan oleh China National Space Administration ini menunjukkan lokasi yang akan dituju rover Chang’e 4 untuk berjalan-jalan dan melakukan penyelidikan.

Pendaratan yang berhasil ini secara resmi meresmikan ekspedisi pertama di dunia ke sisi lain yang tidak pernah melihat ke Bumi dan diharapkan dapat memenuhi pencarian lama para ilmuwan untuk mengamati dari dekat wilayah yang sangat luas tersebut.

Gaya pasang surut di Bumi memperlambat rotasi bulan hingga sisi yang sama selalu menghadap Bumi. Sisi lain, yang sebagian besar tidak pernah terlihat dari Bumi, adalah sisi terjauh Bulan. Meskipun sisi jauh telah banyak difoto oleh pesawat ruang angkasa, dimulai dengan penyelidikan Soviet pada tahun 1959, tidak ada penyelidikan yang pernah melakukan pendaratan lunak di sana, sehingga para ilmuwan di seluruh dunia tidak dapat melakukan observasi dan survei jarak dekat di wilayah tersebut selama beberapa dekade. . .

Wahana tersebut melakukan penyesuaian posisi dengan cepat ketika mencapai ketinggian 6 hingga 8 km di atas bulan. Penurunan tersebut kemudian berhenti sejenak pada ketinggian sekitar 100 meter karena pesawat ruang angkasa harus mendeteksi dan menganalisis kemiringan serta kemungkinan hambatan di lokasi pendaratan yang telah ditentukan sehingga dapat menghindari bahaya secara mandiri.

Chang’e 4 diangkat di atas kendaraan peluncuran Long March 3B pada tanggal 8 Desember di Pusat Peluncuran Satelit Xichang di Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya.

Pesawat ini terdiri dari dua bagian – pendarat dan penjelajah, dan keduanya membawa delapan instrumen misi, termasuk dua yang dirancang bersama oleh ilmuwan Tiongkok dan rekan-rekan mereka di Swedia dan Jerman.

Dengan penyelidikannya di sisi lain, khususnya kawah Von Karman, misi Chang’e 4 akan memungkinkan para ilmuwan menemukan apa yang tidak mereka ketahui tentang bulan dan pengetahuan mereka tentang sejarah awal satelit dan pendalaman tata surya.

Para peneliti juga dapat memanfaatkan perisai pihak lain terhadap gangguan bumi untuk melakukan pengamatan yang lebih jelas di luar angkasa, demikian harapan para ilmuwan yang terlibat dalam program ini.

Chang’e 4 adalah wahana penjelajahan bulan keempat yang diluncurkan oleh Tiongkok sejak program bulan negara tersebut diluncurkan pada tahun 2004.

Dinamakan setelah dewi bulan dalam legenda Tiongkok, pesawat luar angkasa Chang’e pertama diluncurkan pada Oktober 2007 untuk memverifikasi teknologi penyelidikan bulan Tiongkok, memperoleh gambar bulan, dan melakukan survei ilmiah. Chang’e 2 menyusul pada bulan Oktober 2010 untuk melakukan pencitraan bulan definisi tinggi dan menyelidiki kondisi pendaratan Chang’e 3. Chang’e 3 yang lepas landas pada bulan Desember 2013 merupakan tonggak sejarah eksplorasi luar angkasa negara tersebut karena statusnya sebagai pesawat luar angkasa Tiongkok pertama yang mendarat di bulan dan juga pesawat buatan manusia pertama yang mendarat di permukaan bulan. dalam hampir empat dekade Chang’e 3 merilis penjelajah bulan Tiongkok pertama, Yutu, di bulan. Yutu bekerja di sana selama sekitar 1.000 hari.

Simulasi proses pendaratan pesawat luar angkasa Chang’e-4 terlihat melalui monitor di Pusat Kontrol Dirgantara Beijing di Beijing, ibu kota Tiongkok, 3 Januari 2019. (Foto/Xinhua)
Simulasi proses pendaratan pesawat luar angkasa Chang’e-4 terlihat melalui monitor di Pusat Kontrol Dirgantara Beijing di Beijing, ibu kota Tiongkok, 3 Januari 2019. (Foto/Xinhua)
Simulasi proses pendaratan pesawat luar angkasa Chang’e-4 terlihat melalui monitor di Pusat Kontrol Dirgantara Beijing di Beijing, ibu kota Tiongkok, 3 Januari 2019. (Foto/Xinhua)
Para teknisi merayakan setelah pendaratan wahana penjelajah bulan Chang’e-4, di Beijing Aerospace Control Center (BACC) di Beijing, ibu kota Tiongkok, 3 Januari 2019. (Foto/Xinhua)
Teknisi bekerja di Beijing Aerospace Control Center (BACC) di Beijing, ibu kota Tiongkok, 3 Januari 2019.

By gacor88