Tiongkok menyerang pengunjuk rasa yang menyerukan diakhirinya tindakan ketat terhadap Covid-19

29 November 2022

BEIJING – Polisi menindak pengunjuk rasa yang turun ke jalan di kota-kota besar Tiongkok selama akhir pekan, menangkap pengunjuk rasa karena secara terbuka menentang langkah-langkah ketat nol-covid-19 di negara tersebut.

Setidaknya tiga orang dibawa dari rumah mereka di Beijing pada hari Senin setelah menghadiri protes damai di Sungai Liangma Beijing pada Minggu malam, menurut laporan The Straits Times. Beberapa lainnya dipanggil oleh polisi dan diinterogasi.

Di Shanghai, pengunjuk rasa juga ditahan di tempat kejadian pada Minggu malam.

Protes yang melibatkan ratusan, bahkan ribuan, meletus di kota-kota termasuk Urumqi, Shanghai, Chengdu, Guangzhou, Nanjing dan Beijing sejak Jumat lalu, dipicu oleh kebakaran mematikan di ibu kota Xinjiang yang menewaskan 10 orang.

Sebagian wilayah Xinjiang telah dikunci selama lebih dari 100 hari, dan banyak yang menyalahkan langkah-langkah nol-Covid-19 yang dilakukan Tiongkok karena menghambat upaya penyelamatan. Aparat membantah tudingan pintu utama gedung yang terbakar itu dikunci untuk mencegah warga keluar.

Demonstrasi juga terjadi di kampus-kampus universitas di Beijing, Nanjing dan kota-kota lain, serta di komunitas-komunitas yang memiliki gerbang. Tiongkok belum pernah melihat pembangkangan sipil sebesar ini di seluruh negerinya selama bertahun-tahun.

Ratusan orang berkumpul di sepanjang Sungai Liangma di Beijing pada Minggu malam dan meneriakkan: “Kami tidak ingin tes Covid-19, kami menginginkan kebebasan!” Mereka mengangkat secarik kertas putih kosong, sebuah simbol protes terhadap sensor ketat dalam beberapa hari terakhir seiring meningkatnya perbedaan pendapat publik.

Di antara mereka adalah penduduk asli Chengdu yang mengatakan: “Jika ada orang yang cukup berani melakukan hal ini, kami akan memberikan dukungan kami dan berada di sana untuk mereka.

“Masyarakat Tiongkok takut (mendapat masalah), jadi fakta bahwa mereka berani tampil dan berdiri bersama sudah merupakan sebuah prestasi,” kata pria berusia 24 tahun yang bekerja di industri media. Dia menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Aksi protes yang direncanakan pada Senin malam di bagian lain ibu kota dibatalkan, setelah polisi masuk ke wilayah tersebut dan berjaga di setiap persimpangan jalan sepanjang lebih dari 1 km.

Ratusan orang lainnya bersiaga di truk polisi di Haidian Huangzhuang, rumah bagi perusahaan rintisan teknologi dan universitas elit seperti Universitas Peking dan Universitas Tsinghua.

Penyelenggara meminta pengunjuk rasa untuk berkumpul di luar stasiun kereta bawah tanah dan berjalan ke selatan, namun memutuskan untuk tidak melanjutkan karena banyaknya kehadiran polisi.

Seorang reporter ST di tempat kejadian diwawancarai oleh tiga kelompok petugas polisi yang berbeda, setiap kali mencatat rinciannya.

Di Shanghai, pemerintah kota memperketat keamanan pada hari Senin dengan menutup area tersebut dimana protes massal berujung pada bentrokan dan penangkapan pada dua malam berturut-turut.

Di Shanghai, pemerintah kota memperketat keamanan pada hari Senin dengan menutup area tempat terjadinya protes massal. FOTO: AFP

Protes juga terjadi menyebar ke kota-kota di Eropa, Amerika Utara dan Asia. Di London, ratusan pengunjuk rasa yang sebagian besar berusia muda berkumpul di luar kedutaan besar Tiongkok pada Minggu malam, menyerukan Presiden Xi Jinping untuk mengundurkan diri.

Lusinan orang di Hong Kong berunjuk rasa di kawasan pusat bisnis kota itu pada Senin malam, beberapa di antaranya memegang kertas kosong seperti yang dilakukan pengunjuk rasa di daratan.

Togel Singapore Hari Ini

By gacor88