Tiongkok, Rusia, perubahan iklim, AI: Agenda padat menanti para pemimpin G-7 di KTT Hiroshima

19 Mei 2023

TOKYO – Tiongkok, Rusia, perubahan iklim, kecerdasan buatan, dan keberagaman merupakan beberapa isu yang menjadi agenda utama para pemimpin Kelompok Tujuh (G-7) yang terdiri dari negara-negara demokrasi maju pada akhir pekan ini.

Mereka tiba di Hiroshima yang hujan pada hari Kamis, meskipun cuaca basah tidak menyurutkan tekad mereka untuk menghadapi serangkaian masalah mendesak di pertemuan puncak mereka.

G-7 terdiri dari Inggris, Kanada, Perancis, Jerman, Italia, Jepang dan Amerika Serikat, dengan Uni Eropa sebagai anggota “tidak terdaftar” tanpa hak untuk menjadi presiden bergilir.

Selama pertemuan mereka hingga hari Minggu, para pemimpin akan mencoba untuk membentuk front persatuan melawan Tiongkok dan Rusia, keduanya tidak diundang tetapi juga merupakan pihak yang paling berperan dalam pertemuan tersebut.

Komunikasi mereka pada hari Minggu diperkirakan akan menyoroti “paksaan ekonomi” Tiongkok, sekaligus membahas sanksi yang lebih keras terhadap Rusia, termasuk kemungkinan sanksi pihak ketiga, untuk menghambat kemampuannya melanjutkan perang di Ukraina.

Hal ini menjadi mendesak setelah Rusia melancarkan serangkaian serangan rudal baru terhadap Ukraina pada bulan Mei, dan di tengah ancaman nuklir yang dilancarkan Presiden Vladimir Putin.

Sementara itu, Presiden Tiongkok Xi Jinping mengadakan pertemuan puncak dua hari dengan lima negara Asia Tengah untuk pertama kalinya pada hari Kamis dalam gambar layar terpisah yang menunjukkan perebutan pengaruh di negara-negara berkembang.

Pada hari yang sama, Tiongkok membalas negara-negara G-7 dengan laporan tentang “diplomasi koersif” AS. Kantor berita resmi Xinhua mengutip laporan tersebut yang mengatakan bahwa Tiongkok tidak pernah menindas negara lain atau memulai perang dagang.

Tuduhan Tiongkok bukannya tanpa dasar. Dr Tosh Minohara, ketua lembaga pemikir Institut Penelitian Urusan Indo-Pasifik, mengatakan kepada The Straits Times bahwa AS juga menargetkan Jepang pada tahun 1980-an ketika ekonominya sedang berkembang pesat, dan menuduh negara tersebut melakukan tindakan yang tidak adil. praktik perdagangan.

“Akan menarik untuk melihat posisi Jepang dibandingkan Tiongkok,” katanya. “Secara emosional, mereka lebih dekat dengan posisi Eropa dan tidak ingin memusuhi Tiongkok. Namun di sisi lain, negara ini terhubung dengan Amerika Serikat.”

Saat para pemimpin G-7 berkumpul, seluruh Jepang disiagakan. Tempat sampah di stasiun-stasiun besar, belum lagi mesin penjual otomatis, termasuk yang terletak jauh di Stasiun Ginza di Tokyo, telah dilarang digunakan.

Petugas polisi menghentikan kehadiran yang disonan di sepanjang sawah dekat Bandara Hiroshima.

Drone yang dipasang pada balon melayang di atas Hiroshima, membuat lalu lintas di jalan raya dan jalan raya ramai ketika para pemimpin dunia tiba. Terdapat banyak anjing pelacak, sementara petugas polisi tersebar di jalan-jalan.

Polisi anti huru hara menunggu di pusat media internasional KTT G-7 di Hiroshima. FOTO: AFP

Taman Peringatan Perdamaian Hiroshima, yang menampung Kubah Bom Atom dan sebuah museum, ditutup untuk pertemuan puncak.

Demikian pula dengan tempat wisata di Miyajima, yang terkenal dengan gerbang torii “mengambang” Kuil Itsukushima, terlarang bagi non-penduduk hingga hari Sabtu, dan para pemimpin G-7 diharuskan mengambil foto keluarga mereka di sana.

Secara keseluruhan, 24.000 petugas polisi – atau satu untuk setiap 50 penduduk di kota berpenduduk 1,2 juta orang – dikerahkan dari seluruh negeri.

Jepang sama sekali tidak menyia-nyiakan peluang, menyusul pembunuhan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe pada Juli 2022, dan percobaan pengeboman terhadap Perdana Menteri Fumio Kishida pada bulan April.

KTT dimulai pada Jumat pagi, dengan Mr. Kishida menyambut rekan-rekan G-7 di taman peringatan, di mana mereka akan meletakkan karangan bunga untuk mengenang mereka yang tewas setelah AS meratakan kota itu dengan bom atom “Little Boy” pada 6 Agustus. , 1945.

Hiroshima juga merupakan kampung halaman Kishida dan daerah pemilihan terpilih. Ketika anggota keluarganya tewas dalam pemboman tersebut, dia menjadikan dunia tanpa senjata nuklir sebagai tujuan utamanya.

Namun, hal ini masih sulit dilakukan, mengingat semua negara G-7 mempunyai hubungan dengan senjata nuklir. Jepang juga dilindungi oleh payung nuklir AS.

Namun dia ingin menekankan transparansi dan akuntabilitas hulu ledak nuklir dunia melalui pertemuan puncak tersebut.

Presiden AS Joe Biden akan menjadi pemimpin AS kedua yang mengunjungi Hiroshima setelah Barack Obama pada tahun 2016, meskipun ia juga tidak akan meminta maaf atas serangan nuklir pada Perang Dunia II.

Dalam upaya untuk mempromosikan keterlibatan dan multilateralisme, Kishida mengundang para pemimpin delapan negara lain ke pertemuan puncak tersebut: Australia, Brasil, Komoro, Kepulauan Cook, India, india, Korea Selatan, dan Vietnam.

G-7 prihatin mengenai bagaimana negara-negara kurang berkembang di wilayah yang disebut “Global Selatan” di dunia yang semakin multipolar bersimpati kepada Rusia dan rentan terhadap pengaruh Tiongkok.

Komunikasi mereka kemungkinan akan mencakup segmen mengenai Tiongkok, yang menegur “pemaksaan ekonomi”, meskipun para pemimpin G-7 mengatakan prioritas mereka bukanlah untuk mempromosikan pemisahan, namun “mengurangi risiko”, dengan negara-negara berkembang – yang sangat terpukul oleh pangan – memungkinkan . dan krisis energi di tengah perang di Ukraina – untuk memainkan peran yang lebih besar dalam rantai pasokan.

“G-7 akan berupaya memperbaiki keretakan yang muncul dalam multilateralisme dalam beberapa tahun terakhir,” kata Dr John Beirne, wakil ketua penelitian di Asian Development Bank Institute, kepada ST.

“Dan bagi negara-negara berkembang, apa yang mereka minati adalah memitigasi risiko, termasuk dalam rantai pasokan, tanpa memihak.”

Serangkaian pertemuan puncak bilateral dan multilateral dijadwalkan.

Kishida akan bertemu dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol pada hari Minggu untuk pertemuan puncak ketiga mereka sejak bulan Maret, di tengah cepatnya mencairnya hubungan kedua negara. Bersama-sama mereka akan mengunjungi tugu peringatan korban bom atom Korea.

Duo ini kemudian akan bertemu Biden dalam pertemuan puncak trilateral yang diawasi ketat pada hari yang sama, ketika mereka berupaya mengoordinasikan kebijakan mengenai Korea Utara dan Indo-Pasifik.

Para pemimpin Quad – yang terdiri dari Biden, Kishida, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dan Perdana Menteri India Narendra Modi – akan bertemu di Hiroshima pada hari Minggu.

Rencana pertemuan puncak mereka di Sydney minggu depan dibatalkan setelah Biden mempersingkat tur Asia-Pasifik untuk menangani krisis plafon utang di dalam negeri.

Biden dan Kishida bertemu dalam pertemuan puncak selama 70 menit pada hari Kamis, dan kedua pemimpin menyambut baik kerja sama mereka dalam bidang teknologi baru seperti chip, komputer kuantum, dan bioteknologi.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida (kanan) menyambut Presiden AS Joe Biden sebelum pertemuan bilateral menjelang KTT G-7 Hiroshima. FOTO: EPA-EFE

Produsen chip AS Micron Technology pada hari Kamis mengumumkan investasi sebesar 500 miliar yen (S$4,9 miliar) di Jepang, termasuk pabrik baru di Hiroshima untuk membuat semikonduktor generasi berikutnya.

Mengacu pada lingkungan geopolitik yang kompleks dan aliansi keamanan mereka, Biden berkata: “Ketika negara kita bersatu, kita akan berdiri lebih kuat. Dan saya yakin seluruh dunia akan lebih aman jika kita melakukan hal tersebut.”

Togel Singapura

By gacor88