Trump dan Kim mungkin menyatakan berakhirnya perang Korea

26 Februari 2019

Pertemuan minggu ini bisa menandai berakhirnya konflik yang secara teknis telah berlangsung lebih dari setengah abad.

AS dan Korea Utara dapat mencapai kesepakatan untuk mendeklarasikan diakhirinya perang tujuh dekade di Semenanjung Korea pada pertemuan puncak mendatang antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, kata kantor kepresidenan Korea Selatan, Cheong Wa Dae. pada hari Senin.

“Saya yakin kemungkinannya terbuka. Tidak ada cara untuk mengetahui deklarasi seperti apa yang akan terjadi, namun saya yakin AS dan Korea Utara dapat mencapai kesepakatan mengenai deklarasi berakhirnya perang,” kata juru bicara Kim Eui-kyeom dari Cheong Wa Dae. dikatakan. konferensi pers harian.

Pemerintah menyambut baik segala bentuk deklarasi akhir perang, selama hal tersebut berperan dalam mempercepat denuklirisasi Korea Utara, meskipun hanya antara Washington dan Pyongyang, ujarnya. Seoul sebelumnya mengatakan pihaknya harus terlibat dalam negosiasi mengenai deklarasi tersebut.

Deklarasi berakhirnya konflik yang telah berlangsung selama satu dekade ini telah menjadi keinginan lama Korea Utara dan Selatan. Hal ini merupakan salah satu kesepakatan yang dicapai pada pertemuan puncak pertama antara Kim Jong-un dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in. Korea Utara bisa mendapatkan keuntungan dengan mengakhiri perang karena akan mengurangi isolasi dan meningkatkan tekanan untuk mencabut sanksi terhadap rezim tersebut.

Di sisi lain, AS enggan menyetujui pernyataan simbolis sekalipun karena khawatir hal tersebut dapat berujung pada seruan penarikan 28.500 tentara AS yang ditempatkan di Korea Selatan.

Mengomentari normalisasi hubungan bilateral antara negara-negara yang terlibat dalam Perang Korea – Korea Selatan, Amerika Serikat, Tiongkok dan Korea Utara – juru bicara Kim mengatakan satu-satunya negara yang tersisa untuk menyatakan berakhirnya perang adalah Utara dan Amerika Serikat.

“Jika Korea Utara dan AS mendeklarasikan berakhirnya perang, maka (akhir perang) akan tercapai dalam arti praktis.”

Pada tanggal 31 Januari, Perwakilan Khusus AS untuk Korea Utara Stephen Biegun mengisyaratkan bahwa deklarasi akhir perang mungkin akan terjadi, dengan mengatakan Trump “siap untuk mengakhiri perang ini.”

Deklarasi berakhirnya perang dapat bertindak sebagai jembatan antara gencatan senjata – yang ditandatangani oleh AS, Korea Utara, dan Tiongkok untuk menghentikan pertempuran dan mengarah pada pembentukan Zona Demiliterisasi yang memisahkan Semenanjung Korea pada tahun 1953 – dan sebuah perjanjian perdamaian yang sepenuhnya maju. Namun, deklarasi tersebut tidak akan memiliki bobot hukum atau politik yang sama dengan perjanjian formal.

Mengganti gencatan senjata Korea dengan perjanjian damai akan memakan waktu, dan hal ini harus merupakan upaya multilateral yang melibatkan Korea dan Tiongkok, kata juru bicara tersebut.

“Perjanjian damai harus memuat hal-hal yang jauh lebih rumit dan struktural. Dan perjanjian damai tampaknya akan terjadi pada tahap akhir proses denuklirisasi,” katanya.

Pengeluaran Hongkong

By gacor88