Trump dan Kim sepakat untuk melanjutkan perundingan nuklir dalam pertemuan bersejarah DMZ

1 Juli 2019

Trump menjadi presiden AS pertama yang bergabung dengan NK, mengundang Kim ke Gedung Putih.

Amerika Serikat akan melanjutkan dialog tingkat kerja dengan Korea Utara, kata Presiden Amerika Donald Trump pada hari Minggu setelah pertemuan bersejarahnya dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Panmunjom.

Setelah pertemuan puncaknya dengan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, Trump terbang ke Panmunjom, di mana ia bertemu dengan Kim dan melintasi Garis Demarkasi Militer yang membagi kedua Korea, menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi Korea Utara.

“Kami baru saja mengadakan pertemuan yang sangat, sangat baik dengan Ketua Kim,” kata Trump setelah pertemuan panjang yang tak terduga dengan Kim di Freedom House, di sisi Panmunjom, Korea Selatan. Dia menambahkan bahwa perkembangan sejarah lainnya akan muncul dari pertemuan nanti, dengan mengatakan “ini adalah hari yang luar biasa.”

Apa yang Trump sebelumnya sebut sebagai rencana untuk “berjabat tangan dengan cepat dan menyapa” berubah menjadi pertemuan tatap muka dengan Kim selama 48 menit. Trump, Kim dan Moon memasuki Freedom House pada pukul 15:54 dan memulai pertemuan tertutup pada pukul 16:04 setelah memberikan sambutan singkat kepada media.

Trump juga mengatakan bahwa dia bersedia mengundang Kim ke Gedung Putih, untuk pertama kalinya mengisyaratkan bahwa masalah sanksi terhadap Korea Utara dapat diangkat.

“Sanksi tetap ada, namun pada titik tertentu selama negosiasi, hal tersebut bisa saja terjadi,” kata Trump.

Pemerintahan Trump telah menyatakan bahwa sanksi akan tetap berlaku sampai Korea Utara melucuti senjatanya.

Trump juga mengatakan tim tingkat kerja akan dibentuk dalam dua hingga tiga minggu ke depan, diawasi oleh Menteri Luar Negeri Mike Pompeo.

Trump mengatakan AS sudah memiliki daftar pejabat yang menurutnya akan dipimpin oleh perwakilan khusus AS untuk Korea Utara, Stephen Biegun.

Trump juga meremehkan pentingnya peluncuran rudal Korea Utara pada bulan Mei, dengan mengatakan bahwa peluncuran rudal tersebut adalah “rudal yang sangat kecil, yang hampir dimiliki setiap negara” dan menambahkan bahwa rudal balistik jarak jauh menjadi perhatian AS.

Kim mengatakan pada awal pertemuan bahwa dia terkejut dengan tawaran Trump dan dia baru mengetahui adanya tawaran resmi antara pukul 14.00 hingga 15.00, dan membantah spekulasi bahwa pertemuan tersebut sudah diatur sebelumnya.

“Kedua negara yang telah lama bermusuhan dan saling berjabat tangan perdamaian di tempat yang mengingatkan masa lalu yang buruk adalah ekspresi dari perubahan masa kini,” kata Kim, sambil mengatakan bahwa dia ingin bertemu Trump lagi.

Ia menambahkan bahwa pertemuan tersebut dapat memberikan dampak positif terhadap tindakan kedua negara di masa depan, dan bahwa pertemuan tersebut hanya mungkin terjadi karena “hubungan yang sangat baik” antara dirinya dan Trump.

“Saya percaya bahwa hubungan baik saya dengan Yang Mulia (Trump) akan bertindak sebagai kekuatan misterius yang mengatasi rintangan dan kesulitan yang akan dihadapi dalam tugas-tugas yang perlu dilakukan.”

Sedangkan bagi Moon, ia mengatakan pertemuan tersebut mewakili tonggak penting dalam isu-isu Semenanjung Korea, dan menggambarkan tindakan Trump sebagai “pendekatan yang sangat berani dan unik.”

“Proses perdamaian untuk mencapai denuklirisasi menyeluruh di Semenanjung Korea dan pembentukan perdamaian permanen telah melewati tantangan besar,” kata Moon, menjawab pertanyaan media usai pertemuan Trump-Kim.

Pertemuan hari Minggu antara pemimpin kedua Korea dan AS melibatkan elemen-elemen yang dramatis seperti yang direncanakan.

Mirip dengan pertemuan puncak Moon dengan Kim pada bulan April tahun lalu, Trump dan Kim masing-masing bertemu di MDL di pihak Korea Selatan dan Korea Utara.

Usai sambutan singkat mengenai MDL, Trump dan Kim berjalan beberapa langkah di Korea Utara, setelah itu kembali ke pihak Korea Selatan. Moon kemudian bergabung dengan Trump dan Kim.

Setelah perbincangan singkat, ketiganya pindah ke fasilitas konferensi di sisi selatan Panmunjom.

Sebelum Moon bergabung dalam pertemuan tersebut, Kim mengatakan “mari kita selesaikan masa lalu dan bergerak maju,” sementara Trump menegaskan kembali bahwa kemajuan signifikan telah dicapai dalam isu-isu Korea Utara.

Totobet HK

By gacor88