Yoon mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang mogok pengemudi truk saat krisis mulai terjadi

30 November 2022

SEOUL – Pemerintah pada hari Selasa memerintahkan sekitar 2.500 pengemudi truk semen di lebih dari 200 perusahaan di seluruh negeri untuk mengakhiri pemogokan mereka dan kembali bekerja pada hari keenam pemogokan, sebuah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya ketika krisis pasokan semakin parah.

Perintah tersebut mulai berlaku segera setelah rapat kabinet yang dipimpin oleh Presiden Yoon Suk-yeol untuk pengemudi truk semen berlangsung pada pagi hari. Mereka yang menolak mematuhi perintah tersebut akan dikenakan penangguhan izin truk mereka, serta hukuman pidana hingga tiga tahun penjara atau denda hingga 30 juta won ($22.600).

Yoon mengatakan pada pertemuan tersebut bahwa lokasi konstruksi dan pabrik di negara dengan ekonomi terbesar keempat di Asia terhenti karena pemogokan tersebut, yang melibatkan tindakan kriminal, seperti anggota serikat pekerja yang menyerang non-peserta.

“Pemerintah dengan ini mengeluarkan perintah untuk memaksa pengemudi truk semen yang menolak tugas transportasi mereka untuk kembali ke tempat kerja guna memerangi penyebaran krisis ekonomi,” kata Yoon, mengulangi pendekatan supremasi hukum Seoul.

“Menyandera mata pencaharian masyarakat biasa dan perekonomian nasional untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri tidak bisa dibenarkan.”

Mereka yang tidak berpartisipasi dalam pemogokan dilarang mengangkut material atau barang, dan dalam beberapa kasus manik-manik logam ditembakkan ke arah mereka, menurut Yoon.

Ini adalah pertama kalinya pemerintah Korea mengeluarkan perintah seperti itu sejak tahun 2004, ketika Undang-Undang Bisnis Truk mulai berlaku.

Hak pemerintah untuk memerintahkan truk untuk mulai bekerja tertuang dalam aturan, jika pegawai truk menolak melakukan pelayanan angkutan “tanpa alasan yang jelas”.

Presiden Yoon Suk-yeol memukul palu saat rapat kabinet dimulai pada hari Selasa. (Kantor Kepresidenan)

Juru bicara kantor kepresidenan mengatakan Yoon mengisyaratkan tindakan lebih lanjut terhadap serikat pekerja yang melakukan pemogokan selama rapat kabinet. Mengutip Yoon, juru bicaranya mengatakan “tidak ada pilihan selain mengambil semua langkah yang ada jika serikat pekerja terus mengajukan tuntutan yang tidak dapat dibenarkan.”

Namun, pemogokan tersebut belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Serikat pengemudi truk pada hari Selasa berjanji untuk meningkatkan aksi industrialnya dalam menghadapi tindakan keras tersebut, dan menyebut perintah eksekutif tersebut “inkonstitusional.” Serikat pekerja juga mengadakan demonstrasi di 16 lokasi di seluruh Korea, di mana beberapa di antaranya mencukur rambut mereka sebagai bentuk protes.

Usai rapat kabinet, Kementerian Pertanahan bergegas melaksanakan perintah tersebut. Tujuh puluh enam tim inspeksi lapangan, yang terdiri dari pejabat Kementerian Pertanahan dan pemerintah daerah, serta petugas polisi, dikerahkan.

Mereka yang menerima surat perintah tersebut harus kembali bekerja pada tengah malam keesokan harinya. Menurut Menteri Pertanahan Won Hee-ryong, mereka yang menghindari perintah tersebut akan dikenakan hukuman yang lebih berat.

Perintah tersebut akan dibatasi pada pengemudi truk semen dari 7.080 pengemudi truk yang melakukan aksi mogok kerja pada Senin pukul 21.00 WIB. Mereka yang terlibat dalam pemogokan tersebut merupakan sepertiga dari anggota Serikat Solidaritas Pengemudi Truk Kargo.

Para pejabat pemerintah memperingatkan dampak buruk dari serangan ini terhadap perekonomian.

Pengiriman semen turun setidaknya 90 persen dibandingkan biasanya, sementara setengah dari lokasi konstruksi di negara tersebut terhenti karena kurangnya beton siap pakai, menurut perkiraan Seoul. SPBU di tanah air mulai kehabisan stok.

Pemerintah sebelumnya mengungkapkan bahwa kerusakan yang disebabkan oleh pemogokan tersebut berjumlah setidaknya 300 miliar won ($218 juta) setiap hari, dan tingkat lalu lintas peti kemas telah turun sekitar 70 persen.

Pada hari Senin, 41 truk untuk keperluan militer, 69 kendaraan, 695 kendaraan polisi, termasuk mobil polisi dan sepeda motor, dan lebih dari 8.000 petugas polisi dikerahkan di seluruh negeri untuk mengurangi gangguan pasokan, menurut data dari Pusat Penanggulangan Bencana dan Keselamatan. Markas besar.

Polisi juga menyelidiki delapan kasus dugaan sabotase. Polisi menduga pekerja serikat pekerja yang melakukan aksi mogok menembakkan butiran logam ke arah truk dalam upaya mengganggu operasi. Polisi di Busan mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa mereka menemukan butiran logam selama penggeledahan dan penyitaan kantor dan kendaraan serikat pekerja truk.

Lee Bong-joo, pemimpin Persatuan Solidaritas Pengemudi Truk Kargo (Yonhap)

Aksi mogok pengemudi truk ini merupakan yang kedua kalinya terjadi pada tahun ini. Pengemudi truk telah menyerukan jaminan permanen terhadap tarif angkutan minimum, yang akan berakhir pada akhir tahun ini, dan penerapan kebijakan jaminan upah minimum yang lebih luas.

Perwakilan dari serikat pengemudi truk dan pejabat pemerintah melakukan pembicaraan selama dua jam pada hari Senin untuk menyelesaikan masalah ini, namun gagal mencapai kompromi. Kedua belah pihak dijadwalkan untuk putaran perundingan berikutnya pada hari Rabu di Kota Sejong.

Kebijakan jaminan upah minimum, yang dirancang untuk memastikan lingkungan kerja yang lebih aman bagi pengemudi yang tidak tidur, berlaku sementara mulai tahun 2020 hingga 2022 bagi pengemudi truk semen dan kontainer.

Serikat pengemudi truk melakukan pemogokan pada bulan Juni untuk menyerukan perpanjangan kebijakan tersebut dan mencapai kompromi yang memperpanjang kebijakan sementara tersebut selama tiga tahun lagi bagi pengemudi truk semen dan kontainer. Peninjauan terhadap Undang-Undang Bisnis Truk diperlukan untuk perluasan tersebut.

Dengan tenggat waktu yang semakin dekat, serikat pekerja mendorong lebih dari yang disepakati sebelumnya, menyerukan tarif minimum yang sama untuk diterapkan secara permanen bagi mereka yang mengangkut baja, mobil, bahan berbahaya, biji-bijian, makanan dan parsel.

Dalam pernyataan bersama pada hari Selasa, pemerintah mengatakan akan melakukan yang terbaik untuk mempercepat pengesahan rancangan undang-undang mengenai perpanjangan jaminan upah untuk truk semen dan kontainer, dan mendesak Majelis Nasional untuk bekerja sama. Namun, Menteri Pertanahan Won mengesampingkan kemungkinan negosiasi lebih lanjut.

“(Serikat pengemudi truk) secara sepihak menolak melaksanakan tugas transportasi mereka karena kebijakan jaminan upah minimum saat ini sedang dievaluasi dan pembicaraan dengan parlemen sedang berlangsung,” kata Won dalam penjelasannya. “Ini sepertinya bukan masalah hak-hak pekerja atau kondisi kerja.”

link sbobet

By gacor88