Akankah serangan AS terhadap Huawei menimbulkan dilema bagi Korea Selatan

19 Februari 2019

AS telah menekan sekutu-sekutunya untuk mengambil tindakan terhadap Huawei, menuduh perusahaan tersebut memata-matai pemerintah Tiongkok.

Ketika Amerika Serikat terus memperingatkan sekutu-sekutunya di Eropa agar tidak menggunakan peralatan dari Huawei Tiongkok, perdebatan pun berkobar mengenai perlombaan 5G di antara perusahaan-perusahaan telekomunikasi Korea Selatan dan bagaimana pemerintah harus menanggapinya.

Pemerintahan Trump berupaya mencegah perusahaan-perusahaan AS menggunakan peralatan telekomunikasi Tiongkok untuk membangun jaringan generasi kelima dan mendorong negara-negara sekutunya untuk melakukan hal yang sama, kata Huawei Technologies Co. dan ZTE Corp. berada di bawah perintah pemerintah Tiongkok.

Beberapa sekutu AS sedang mempertimbangkan tindakan serupa terhadap peralatan Huawei – termasuk Australia dan Selandia Baru, yang telah melarang operator nirkabel mereka memasang peralatan Huawei sebagai infrastruktur jaringan 5G. Kanada sedang mempertimbangkan tindakan serupa di tengah meningkatnya pertikaian diplomatik dengan Tiongkok.

Sebaliknya, Inggris memutuskan pada hari Minggu bahwa mereka dapat menggunakan peralatan Huawei dan “mengurangi risikonya” – sebuah kesimpulan yang menurut para komentator dapat mendorong negara-negara Eropa lainnya untuk memandang penggunaan komponen Tiongkok sebagai hal yang aman selama diperlukan. tindakan pencegahan yang tepat.”

Ketika dunia semakin terjebak dalam perang perdagangan dan teknologi AS-Tiongkok, para ahli di sini mempunyai pendapat yang berbeda. Dan Korea, atas inisiatifnya sendiri, telah lama memperdebatkan apakah aman menggunakan komponen Tiongkok dalam jaringan besar.

Pemerintah Korea menyatakan bahwa keputusan ada di tangan perusahaan telekomunikasi lokal, yang tidak seperti operator di AS, yang mengoperasikan sistem jaringan nirkabel mereka sendiri.

Dalam pertemuan dengan anggota parlemen pada bulan Oktober, Kementerian TIK menyatakan pandangan bahwa pemerintah tidak berhak melakukan inspeksi keamanan atau memutuskan apakah peralatan perusahaan Tiongkok tersebut cocok untuk infrastruktur 5G di negara tersebut.

“Saya kira bukan ide bagus bagi pemerintah untuk memimpin penanganan masalah sensitif seperti ini,” kata Menteri Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Informasi dan Komunikasi Yoo Young-min saat menanggapi seorang anggota parlemen yang menanyakan apakah pemerintah akan memeriksa fasilitas Huawei. jika perusahaan China mau menyampaikan undangan.

Sementara itu, pemerintahan Trump diperkirakan akan menandatangani perintah eksekutif yang melarang peralatan telekomunikasi Tiongkok dari infrastruktur jaringan 5G AS – kemungkinan menjelang acara perdagangan teknologi seluler besar yang direncanakan pada 25-28 Februari di Barcelona.

Pilihan LG Uplus terhadap Huawei

Sementara tiga raksasa telekomunikasi Korea bersiap untuk penerapan jaringan 5G secara komersial pada bulan Maret ini, LG Uplus adalah satu-satunya perusahaan yang menggunakan peralatan Huawei untuk membangun jaringan 5G-nya. LG juga telah menggunakan peralatan Huawei untuk jaringan 4G-nya sejak 2013.

Menurut LG Uplus, peralatan Tiongkok akan dimasukkan ke dalam beberapa jaringan nirkabel di Seoul dan wilayah metropolitan sekitarnya.

Karena informasi pelanggan disimpan secara eksklusif di jaringan kabel yang diproduksi oleh Samsung Electronics, kata LG Uplus, penyerang asing tidak dapat mencuri data tersebut.

“Pengumpulan dan pengelolaan informasi pelanggan sebagian besar terjadi dalam jaringan inti sistem kabel,” kata seorang pejabat dari LG Uplus. “Kebocoran data tidak bisa terjadi karena karyawan kami melakukan pemeriksaan sendiri.”

Meskipun LG Uplus memiliki jumlah pelanggan seluler terkecil, perusahaan ini telah membangun infrastruktur 5G yang lebih luas dibandingkan pesaingnya. Hingga November tahun lalu, perusahaan tersebut dilaporkan telah membangun lebih dari 4.000 tiang, sekitar lima kali lebih banyak dari pesaingnya SK Telecom dan KT.

Perusahaan juga mengadakan sesi pendidikan bagi karyawan tentang cara mengatasi masalah keamanan jika pelanggan memintanya. Menurut pedoman vendornya, perusahaan tersebut telah menjalani pemeriksaan “ketat” oleh lembaga luar sejak perusahaan tersebut mulai menggunakan peralatan Huawei.

Setelah kekhawatiran terus berlanjut, tahun lalu LG Uplus meminta lembaga internasional di Spanyol, yang menangani standar keamanan dan memverifikasi kepatuhan terhadap standar tersebut, untuk memverifikasi keamanan peralatan Huawei. Hasilnya akan terlihat pada kuartal ketiga tahun ini.

Kehadiran Huawei semakin berkembang

Meskipun perusahaan-perusahaan Korea yang menggunakan peralatan Huawei belum melaporkan pelanggaran keamanan apa pun, para ahli telah menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya ketergantungan negara tersebut pada pemasok Tiongkok untuk infrastruktur jaringannya.

SK Telecom dan KT menggunakan peralatan Huawei untuk beberapa jaringan kabel mereka. Tahun lalu, KT memutuskan untuk mengadopsi peralatan Huawei untuk membangun jaringan bagi lembaga keuangan seperti Nonghyup. SKT menggunakan peralatan Huawei untuk jaringan kabelnya.

Huawei juga telah melakukan terobosan dalam upaya Korea untuk membangun infrastruktur ITC untuk sistem transportasi publiknya. Pada tahun 2017, dua perusahaan yang berbasis di Seoul – Hyundai Information Technology dan Siszon – mendapatkan kesepakatan untuk menggantikan sistem TIK yang sudah ketinggalan zaman di jaringan kereta bawah tanah kota tersebut dengan sistem Huawei.

Mereka yang menentang penggunaan produk Huawei untuk jaringan lokal mengklaim bahwa terjadi peningkatan peretasan dalam beberapa tahun terakhir. Menurut statistik pemerintah yang dirilis oleh anggota parlemen oposisi pada bulan Oktober, sekitar 16.000 upaya peretasan sejak tahun 2014 diyakini berasal dari Beijing. Kota ini menyumbang sekitar 60 persen dari total upaya peretasan yang menargetkan Kementerian Luar Negeri, tambah anggota parlemen tersebut.

“Infrastruktur telekomunikasi, keuangan, dan lalu lintas di negara ini tidak diinginkan untuk bergantung pada teknologi dan peralatan yang disediakan oleh perusahaan Tiongkok,” kata James Kim, peneliti di Asan Institute for Policy Studies.

Sementara itu, ada pakar yang berpendapat bahwa pemerintah harus memainkan peran sentral dalam kontroversi yang berkembang seputar raksasa teknologi Tiongkok tersebut. Yang lain lagi memperingatkan agar tidak memihak dalam persaingan yang sensitif secara politik antara AS dan Tiongkok.

“Pemerintah harus melakukan peninjauan menyeluruh dan berhati-hati mengenai apakah akan mengadopsi peralatan Huawei di tengah tekanan global,” kata Institut Kemajuan Teknologi Informasi dan Komunikasi milik negara dalam sebuah laporan.

“Mempertimbangkan konsekuensi negatif dan manfaat yang mungkin didapat, pemerintah harus mengambil tindakan rasional tergantung pada berbagai skenario,” kata lembaga penelitian tersebut dalam laporan mingguan yang dirilis pada hari Jumat, mendesak pemerintah untuk mengambil peran aktif.

Mengingat meningkatnya hubungan ekonomi Korea dengan Tiongkok, beberapa ahli mendesak pendekatan yang lebih hati-hati untuk menghindari dampak ekonomi dari Beijing.

Ketika Korea memasang sistem pertahanan rudal canggih dalam kemitraan dengan Amerika Serikat pada tahun 2017, Tiongkok memprotes penerapan sistem tersebut dengan melakukan pembalasan ekonomi terhadap perusahaan Korea yang beroperasi di Tiongkok, seperti perusahaan kosmetik Amorepacific dan raksasa ritel Lotte Group.

“Karena perusahaan-perusahaan Tiongkok telah memasuki pasar Korea, kita perlu mencari cara untuk memanfaatkan situasi ini sebaik-baiknya, daripada membuang-buang waktu (dalam perselisihan) dengan Tiongkok,” kata Chung Tae-myung, seorang profesor manajemen informasi di Universitas Sungkyunkwan.

link sbobet

By gacor88