Para ahli mengesampingkan kemungkinan perubahan agenda utama dalam KTT AS-NC

18 Februari 2019

Perubahan besar tidak mungkin terjadi karena Trump bersiap untuk bertemu Kim di Vietnam.

Para analis di sini mengecilkan kemungkinan bahwa AS mungkin hanya berusaha menghindari serangan nuklir Korea Utara yang ditujukan ke negara tersebut pada pertemuan puncak mendatang, menyusul komentar Presiden AS Donald Trump bahwa ia tidak terburu-buru ke Korea Utara untuk melakukan denuklirisasi.

Meski mendapat pujian karena berhasil menghindari perang dengan Pyongyang, Trump mengatakan ia memperkirakan pertemuan puncak kedua dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, yang dijadwalkan pada 27-28 Februari di Vietnam, akan sama suksesnya dengan pertemuan pertama, di mana kedua pemimpin berjanji untuk bekerja sama. menuju denuklirisasi penuh di Semenanjung Korea.

“Saya tidak terburu-buru dalam hal kecepatan. Kami hanya tidak ingin mengujinya.” kata Trump di Gedung Putih pada hari Jumat.

Trump menegaskan kembali bahwa AS tidak akan mencabut sanksi. Pejabat AS lainnya, seperti perwakilan khusus untuk Korea Utara Stephen Biegun, juga mengatakan bahwa denuklirisasi dan verifikasi menyeluruh merupakan syarat untuk pencabutan sanksi.

Komentar Trump menimbulkan kekhawatiran bahwa pertemuan kedua akan fokus pada pembongkaran rudal balistik antarbenua Korea Utara – yang berpotensi mampu menyerang AS – daripada cara-cara denuklirisasi yang komprehensif.

Pemerintahan Trump yakin diplomasinya dengan Korea Utara telah mencapai kemajuan dalam menurunkan ketegangan, karena Pyongyang tidak melakukan uji coba rudal atau nuklir baru pada tahun lalu. Dari tahun 2011 hingga 2017, Korea Utara menembakkan lebih dari 90 rudal dan melakukan empat uji coba senjata nuklir.

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, jelas bahwa Presiden Trump tidak peduli jika Korea Utara tidak melucuti senjatanya. Pertanyaannya adalah apakah beberapa orang di pemerintahannya melakukan hal yang sama,” kata Vipin Narang, seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology.

Namun, para ahli lokal menganggap perubahan agenda tidak mungkin terjadi.

Agenda utama KTT AS-Korea Utara yang kedua bukanlah untuk menghentikan peluncuran uji coba nuklir atau rudal Korea Utara, tetapi untuk membongkar fasilitas nuklir Yongbyon, yang merupakan inti dari program nuklir Korea Utara dan tindakan lebih lanjut serta langkah timbal balik dari AS. ,” kata Cheong Seong-chang, wakil presiden perencanaan penelitian di Sejong Institute.

Cheong mengutip perjanjian yang ditandatangani pada pertemuan puncak antar-Korea pada bulan September, di mana Korea Utara berjanji untuk menghancurkan secara permanen lokasi uji coba nuklir utama Yongbyon jika AS mematuhi perjanjian 12 Juni yang ditandatangani oleh Trump dan Kim.

“AS mendorong diadakannya KTT kedua setelah mengakui bahwa pembongkaran permanen fasilitas nuklir Yongbyon bisa menjadi langkah penting pertama menuju pelucutan senjata Korea Utara,” katanya.

Koh Yu-hwan, seorang profesor Studi Korea Utara di Universitas Dongguk, mengatakan komentar Trump menunjukkan bahwa tindakan Korea Utara yang dapat menimbulkan ancaman terhadap keamanan AS sudah terkendali.

“Hal ini juga mengungkapkan bahwa Washington akan mengambil pendekatan simultan selangkah demi selangkah yang mengarah pada denuklirisasi, seperti yang dikatakan Steve Biegun, daripada kebijakan denuklirisasi yang menyeluruh, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah seperti yang telah ia dorong,” katanya.

Berbicara di Universitas Stanford pada tanggal 31 Januari, Biegun mengatakan AS berharap untuk bergerak “secara bersamaan dan paralel” dengan Korea Utara dalam mengimplementasikan janji yang dibuat oleh kedua pemimpin di Singapura tahun lalu, termasuk denuklirisasi, transformasi hubungan mereka dan membangun perdamaian abadi. Semenanjung Korea.

Hongkong Malam Ini

By gacor88