Apakah gelas yang Anda gunakan mengubah rasa sampanye?

30 November 2022

KUALA LUMPUR – Apakah bentuk gelas benar-benar dapat mengubah rasa dan aroma sampanye? Apakah berat, tampilan, dan nuansa gelas memengaruhi cara otak Anda merasakan rasa anggur?

Itulah pertanyaan yang baru-baru ini diajukan kepada para tamu di acara Mumm Taste Encounters yang diselenggarakan oleh rumah sampanye GH Mumm.

Sekarang, saya telah mencicipi wiski, minuman beralkohol, dan bahkan bir yang menggunakan gelas dengan berbagai bentuk dan ukuran, masing-masing memengaruhi rasa dan terkadang hidung dan langit-langit dari cairan itu sendiri. Tapi saya belum pernah benar-benar mencicipi sampanye selain dari seruling sampanye biasa atau gelas anggur.

Inilah fakta menariknya – di masa lalu orang minum sampanye dari gelas coupe. Ya, gelas pendek dengan mangkuk melengkung dan dangkal itulah yang lebih umum digunakan untuk cocktail saat ini.

Menurut artikel Difford’s Guide, coupe (diucapkan “koo-pay”) dirancang di Inggris pada tahun 1663 sebagai gelas sampanye, dan sebenarnya masih umum digunakan untuk sampanye hingga tahun 1960-an.

Orang-orang segera menyadari bahwa permukaan coupe yang lebih luas cenderung meratakan gelembung sampanye dengan cepat, sehingga secara bertahap diganti dengan seruling.

Namun, coupe terkadang masih digunakan untuk sampanye, terutama pada pernikahan yang digunakan untuk membentuk “air mancur” tempat pasangan bahagia menuangkan sampanye.

Coupe masih digunakan untuk air mancur sampanye di pesta pernikahan. – Foto: 123rf

Seperti disebutkan, seruling yang panjang dan tinggi membantu mempertahankan karbonasi sampanye dengan lebih baik dengan mengurangi luas permukaan anggur, sehingga menyisakan lebih sedikit ruang bagi gelembung untuk keluar. Dan karena gelembung pada dasarnya adalah alasan mengapa sampanye disebut “gelembung”, maka tidak diragukan lagi bahwa seruling sering kali menjadi gelas pilihan.

Namun, ada juga argumen bahwa gelas sampanye bukanlah cara terbaik untuk mencicipi sampanye. Fisikawan Inggris Helen Czerski menulis dalam bukunya tahun 2018 Bubbles: A Ladybird Expert Book bahwa meskipun gelembung di seruling naik dengan sangat cepat dan gelembung di dalam coupe naik perlahan, keduanya cenderung menyerap rasa sampanye dengan cukup cepat hilang di udara.

Seruling adalah gelas sampanye yang paling umum.

Menurutnya, gelas berbentuk gelas kimia, seperti yang digunakan untuk brendi, mungkin merupakan gelas terbaik untuk meminum sampanye, karena gelembung-gelembung yang mengandung rasa naik perlahan, kemudian berlama-lama di bagian dalam gelas yang sempit, dan dengan demikian memberi Anda semua aroma kompleks saat Anda menghirupnya.

Seperti yang Anda lihat, bentuk gelas yang Anda gunakan benar-benar dapat mengubah rasa sampanye. Namun bagaimana dengan tampilan atau rasanya kaca?

Di sinilah pengalaman Mumm Taste Encounters berperan.

Ilmu tentang ceria

Mumm Taste Encounters adalah gagasan Laurent Fresnet, yang bergabung dengan Mumm sebagai Cellar Master pada Januari 2020, dan segera mulai mencari cara untuk memperkaya pengalaman mencicipi anggur Mumm dengan menawarkan spektrum penuh aromanya kepada publik.

Untuk melakukan hal ini, Fresnet meminta bantuan Gabriel Lepousez, seorang ahli saraf yang telah mengabdikan 15 tahun untuk mempelajari bagaimana anggur dicicipi dan dirasakan; dan desainer Octave de Gaulle, yang memecahkan prestasi teknis botol Grand Cordon Stellar milik Mumm—sampanye pertama yang dinikmati di luar angkasa.

Hasilnya adalah Mumm Taste Encounters, sebuah pengalaman mencicipi inovatif yang telah menyebar dari Perancis ke Hong Kong, Australia, Jepang, Amerika Serikat, Afrika Selatan, Inggris dan sekarang Malaysia.

Dengan pengalaman ini, Lepousez memanfaatkan penelitiannya sendiri dan menerapkan ilmu saraf pada apresiasi anggur.

Selama pengecapan, otak menerima banyak sinyal yang diaktifkan oleh indera, yang terpenting adalah penglihatan dan sentuhan. Sinyal-sinyal ini berdampak pada indera perasa kita dan, sebagai hasilnya, apresiasi kita terhadap anggur.

Seperti yang dikatakan Fresnet sendiri dalam siaran persnya: “Eksperimen inovatif ini membantu mengungkap kekayaan nuansa yang tersembunyi dalam anggur Mumm, serta sifat kaleidoskopik yang luar biasa dari respons manusia yang luar biasa terhadap sampanye.”

Pencicipan dipimpin oleh Brand Ambassador Mumm di Malaysia, Bastienan Michaud. – Foto: Selebaran

Di Malaysia, Mumm Taste Experience diadakan selama empat malam di Temu House di Petaling Jaya mulai tanggal 31 Oktober, sebuah acara yang juga menampilkan menu berpasangan eksklusif oleh koki Prancis William Ragonneau.

Dalam acara tersebut, Brand Ambassador Mumm di Malaysia, Bastienan Michaud, mengajak kami mencicipi dua sampanye berbeda dari tiga wadah berbeda. Meskipun salah satu wadah ini adalah cangkir anggur biasa, dua wadah lainnya dirancang khusus oleh de Gaulle untuk eksperimen ini.

Di Malaysia, Mumm Taste Experience diadakan selama empat malam di Temu House di Petaling Jaya mulai tanggal 31 Oktober, sebuah acara yang juga menampilkan menu berpasangan eksklusif oleh koki Prancis William Ragonneau.
Dalam acara tersebut, Brand Ambassador Mumm di Malaysia, Bastienan Michaud, mengajak kami mencicipi dua sampanye berbeda dari tiga wadah berbeda. Meskipun salah satu wadah ini adalah cangkir anggur biasa, dua wadah lainnya dirancang khusus oleh de Gaulle untuk eksperimen ini.

Masing-masing dari dua gelas ini memiliki isyarat berbasis penglihatan dan sentuhan yang menyoroti berbagai kualitas laten yang diidentifikasi oleh Fresnet dalam setiap anggur.

Gelas pertama diberi lapisan buram di bagian luar, sehingga memberikan kesan dingin, dan juga sensasi butiran di bibir saat Anda menyesap anggur. Batang halus memiliki tepi yang tajam, dan alas aluminium memiliki permukaan yang sedikit kasar dan agak lebih sempit dibandingkan gelas sampanye Mumm klasik. Gelasnya juga jauh lebih ringan dari gelas sampanye standar.

Gelas kedua memiliki mangkuk halus dan mengkilap dan diwarnai dengan warna ungu yang hampir hitam, dalam, dan jenuh. Namun, aspek terpenting dari kaca ini adalah bobotnya – kaca ini memiliki bobot yang cukup besar, dengan batang yang tebal dan berbobot serta dasar baja tahan karat yang halus, lebar, dan dipoles.

Pertama, kami mencicipi Mumm Grand Cordon Rosé dalam gelas anggur biasa dan gelas berwarna gelap. Dalam gelas biasa, Rosé terasa segar dan berbuah di hidung serta rasa awal, dengan aroma berry yang sangat buah dari stroberi dan kismis di langit-langit mulut serta hasil akhir berry yang indah dan panjang dan cerah.

Namun, dalam gelas yang jauh lebih berat, saya terkejut menemukan bahwa sampanye juga terasa teksturnya sedikit lebih berat, dengan kekayaan yang lebih dalam pada anggur yang mengingatkan saya lebih banyak pada buah beri dan ceri yang dimasak daripada segar, dan bahkan beberapa yang enak. catatan kue kering.

Para tamu dapat mencoba tiga sampanye dari Mumm, termasuk Mumm Grand Cordon Rosé. – Foto: Selebaran

Berikutnya adalah Mumm Brut Millésimé 2013, yang merupakan produk vintage yang sangat ringan dan segar dengan aroma buah putih peachy yang sangat subur dan rasa bunga dan kacang yang indah serta hasil akhir yang sedikit pedas.

Namun, pada kaca buram yang lebih terang, ada kejernihan aroma buah yang tajam, yang menurut Michaud adalah perasaan tepi batang yang lebih tajam yang menipu pikiran kita. Ringannya gelas juga berperan dalam membuat Anda mengira ini adalah anggur yang lebih ringan, lebih berbuih, dengan kesegaran yang lebih lembut.

Secara keseluruhan, ini adalah eksperimen menarik yang benar-benar menunjukkan bagaimana gelas sebenarnya dapat mengubah rasa, atau lebih tepatnya, mengubah persepsi Anda tentang rasa dalam anggur. Jadi, lain kali Anda meminum segelas sampanye, ingatlah – mungkin ada lebih banyak hal yang bisa ditemukan di dalam gelas itu daripada yang Anda kira.

login sbobet

By gacor88