APC, Amaechi adalah kebisingan;  Gubernur menyuruh Jonathan memecat saya – Gulak

Lebih

Mantan Penasihat Politik Presiden Goodluck Jonathan, Ahmed Gulak, telah berbicara tentang peristiwa yang menyebabkan dia dicopot dari jabatan puncak.

Mengonfirmasi laporan bahwa perselisihannya dengan beberapa gubernur Partai Rakyat Demokratik (PDP) mendorong Presiden untuk memecatnya, Gulak mengenang saat menjabat, dia mengatakan hal-hal sebagaimana adanya karena dia bukan seorang munafik.

“Saya seharusnya menyebut sekop sebagai sekop atau menginjak kaki, itu sudah diduga dan saya tidak tahu bagaimana berpura-pura ketika segala sesuatunya tidak berjalan baik. Inilah karakter saya; Saya tidak bisa berubah,” katanya kepada Leadership.

“Apakah Anda seorang gubernur, senator, pendeta, atau imam, saya akan memberi tahu Anda apa yang menurut saya benar dan benar. Jadi kalau saya bentrok dengan gubernur atau gubernur, itu semua adalah bagian dari bahaya pekerjaan saya. Saya selalu melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda. Kalau di suatu negara ada masalah politik yang dibuat oleh gubernur misalnya, dan tentu saja gubernur tidak akan suka jika saya mengatakan sesuatu.

“Tetapi sebagai penasihat politik presiden dalam masalah politik, adalah tugas saya untuk mengatakan kepadanya bahwa di negara bagian A kita menghadapi krisis politik antara gubernur B dan rakyatnya atau dengan seorang senator dan seperti kata pepatah, perlu waktu untuk menyelamatkan sembilan orang.” Lihat apa yang kita miliki sekarang di Negara Bagian Benue, mantan ketua partai dan senator yang membelot ke APC, kita juga kehilangan mantan menteri, Ortom, ke APC. Kita kembali memiliki mantan SSG, orang kuat di Akwa Ibom kalah dari APC. APC.

“Kami kehilangan banyak orang terkemuka dan berpengaruh dan ini adalah beberapa masalah yang saya coba angkat dan ingin agar partai selesaikan tepat waktu dan mungkin saya mengambil langkah dalam proses tersebut hanya karena saya mengatakan yang sebenarnya. Beberapa orang benar-benar memeras presiden bahwa jika saya tidak pergi, mereka akan meninggalkan partai dan kami tidak dapat meminta gubernur untuk pergi. Beberapa gubernur seperti Sokoto, Rivers, dan Adamawa telah mengundurkan diri dan jika beberapa gubernur mendatangi presiden dan mengatakan jika penasihat politik Anda tidak mengundurkan diri, maka kami akan pergi, sebuah bentuk pemerasan, maka saya harus mundur.”

Atas tuduhan partai oposisi bahwa PDP berencana mencurangi pemilu 2015 dan Ketua INEC, Prof. Attahiru Jega setia kepada partai berkuasa, Gulak mengatakan bahkan PDP menilai Jega bersimpati kepada oposisi.

Kata-katanya: “Jega menemukan dirinya berada di antara laut biru dan iblis. Namun ini adalah politik dan masyarakat Nigeria harus menyadari dan memahami bahwa Jega adalah wasit yang netral. Jega mengadakan pemilihan di Ondo, Osun dan Ekiti, dan menurut saya dia telah mencoba yang terbaik. Yang kami butuhkan hanyalah penyelidikan yang tepat oleh badan keamanan, dan masyarakat harus diizinkan memilih pemimpin yang mereka inginkan.”

Gulak juga membantah tuduhan bahwa Presiden Jonathan lebih merupakan presiden Selatan-Selatan, dengan mengatakan “Dia adalah pemimpin Nigeria, bukan pemimpin selatan/selatan.”

“Saya melihat dalam diri Presiden Goodluck Jonathan seorang pemimpin yang serius dan berdedikasi, namun ada tantangannya dan dia juga seorang manusia, dengan darah dan daging. Sejak pasca pemilu, ia dibebani dengan dampak krisis pemilu, pemboman, dan hal-hal lainnya hingga saat ini, pria tersebut berusaha untuk memastikan bahwa ia dapat memecahkan masalah-masalah tersebut. Kalau bukan karena masalah-masalah ini, orang ini akan membawa Nigeria ke tingkat yang tidak pernah dibayangkan oleh siapa pun. Lihatlah perkeretaapian, pertanian, lihat sektor lainnya.

Mengomentari ancaman dari Kongres Semua Progresif (APC) dan Gubernur Negara Bagian Rivers, Rotimi Amaechi bahwa oposisi akan membentuk pemerintahan paralel jika PDP menyebut pemilihan presiden “dicurangi”, Gulak menyebut gubernur dan partainya “disebut pencuri”.

“Masalah yang kita hadapi di negara ini adalah jika PDP memenangkan pemilu, maka hal tersebut merupakan kecurangan ilmiah, namun jika APC menang, maka hal tersebut merupakan pemilu yang kredibel. Apa yang baik bagi angsa, baik juga bagi angsa. Kunjungi masyarakat, jual program Anda dan biarkan mereka memutuskan. Di Anambra, masyarakat memutuskan dan memberikan APGA; di Ekiti mereka memberikan PDP; di Osun, mereka memutuskan dan memberikan APC. Tn. Presiden selalu mengatakan bahwa tidak seorang pun boleh mencurangi pemilu ini dan dia siap mengerahkan badan keamanan untuk memastikan pemilu yang kredibel.”

Calon senator dari PDP itu juga mengungkapkan, jika menang, ia akan mengadvokasi undang-undang untuk memulihkan wilayah yang terkena dampak pemberontakan.

“Harus ada undang-undang yang memadai untuk mengatasi kehancuran yang terjadi di zona tersebut. Kita perlu mengundang mitra pembangunan untuk datang dan membantu membangun kembali beberapa wilayah ini,” kata Gulak.


slot demo pragmatic

By gacor88