Pihak yang melewatkan batas waktu penyerahan akan kehilangan slot – INEC

Ayo pergi

Komisi Independen Pemilihan Umum Nasional (INEC) mulai mempublikasikan nama-nama calon pemilu 2015.

Untuk itu, wasit pemilu menyatakan bahwa partai-partai yang tidak menyerahkan nama calonnya pada tenggat waktu yang telah ditentukan, harus lupa mengajukan calon untuk jabatan tersebut.

Publikasi nama-nama yang dilakukan INEC dilakukan di tingkat daerah pemilihan bagi seluruh calon.

Komisi tersebut menegaskan bahwa pemilihan pendahuluan paralel tidak diakui, dan menekankan bahwa hanya nama kandidat yang ditandatangani oleh ketua nasional dan sekretaris partai politik yang akan diterima.

Pedoman INEC untuk pemilu tahun 2015 menunjukkan bahwa meskipun batas waktu pengajuan calon presiden dan pemilu Majelis Nasional adalah tanggal 18 Desember, pengajuan nama untuk pemilu gubernur dan dewan negara bagian adalah tanggal 25 Desember.

Pemilihan presiden dan Majelis Nasional dijadwalkan pada 14 Februari 2015, sedangkan pemilihan gubernur dan dewan negara bagian dijadwalkan pada 28 Februari 2015.

Kayode Idowu, Kepala Sekretaris Pers Ketua INEC, Prof. Atahiru Mega, menjelaskan posisi KPU dan mengatakan kepada LEADERSHIP pada hari Minggu bahwa partai politik mana pun yang tidak memenuhi batas waktu pengajuan nama calon ke KPU otomatis kehilangan hak untuk mengajukan calon).

“Tanggal 25 Desember 2014 adalah tanggal penutupan pengajuan dan partai politik mana pun yang belum mengajukan nama secara implisit tidak akan mencalonkan seorang calon,” katanya, sambil menambahkan bahwa komisi tersebut telah “mengklaim rincian calon dan mengajukan keberatan pada sidang tersebut. tingkat daerah pemilihan seperti yang disyaratkan oleh undang-undang.”

Idowu mencatat bahwa untuk jabatan presiden, yang daerah pemilihannya adalah Nigeria, “kami menampilkannya di semua kantor INEC secara nasional.”

“Untuk posisi lainnya, kami tunjukkan ke semua negara bagian terkait. Itu telah dipamerkan.”

Mengenai pencalonan paralel, Idowu mengatakan: “INEC prihatin tetapi INEC tidak mengetahui adanya pemilihan pendahuluan paralel. Hal ini tidak memiliki tempat dalam undang-undang. Undang-undang memperjelas prosedur untuk menyelenggarakan pemilihan pendahuluan. Partai politik akan mencalonkan kandidat yang INEC tidak memiliki alasan. menolak.”

Dia menegaskan kembali bahwa hanya kandidat yang diajukan oleh ketua nasional dan sekretaris nasional partai politik yang akan diakui.

“INEC punya catatan pengurus partai, jadi INEC tahu siapa yang jadi pengurus. Orang-orang yang catatannya tidak kami miliki, tidak dapat kami undang dan kami akan memantau pemilihan pendahuluan mereka,” katanya.

Namun, Idowu mencatat, hanya putusan pengadilan yang bisa menyebabkan KPU menolak calon dari suatu partai.

“Tentu saja, jika pengadilan memutuskan bahwa calon yang dicalonkan oleh suatu partai tidak boleh diterima, jika itu terjadi, kami akan menerima hukum tersebut.”

Sementara itu, komisi tersebut mengungkapkan, pihaknya akan membentuk panitia verifikasi calon legislatif (panitia verifikasi/persetujuan DPR/MPN).

Panitia akan mengunjungi negara bagian antara tanggal 4 dan 14 Januari 2015 untuk memverifikasi data pribadi para kandidat.

Panitia Verifikasi/Persetujuan Presiden/Gubernur akan melakukan verifikasi calon pada tanggal 16 Januari hingga 18 Januari 2015 di kantor pusat komisi, Abuja.


daftar sbobet

By gacor88