Apple mengatakan Korea tidak boleh ikut campur dalam masalah dengan operator telekomunikasi

15 Januari 2019

Raksasa teknologi ini mengatakan regulator harus membiarkan interaksinya dengan perusahaan telekomunikasi lokal saja.

Pengawas antimonopoli utama Korea Selatan tidak boleh ikut campur dalam kesepakatan bisnis antara Apple dan penyedia layanan seluler lokal, yang harus beroperasi sesuai aturan pasar, kata perwakilan hukum Apple di Korea.

“FTC tidak boleh menyia-nyiakan sumber dayanya untuk kesepakatan bisnis yang dibuat secara sah melalui mekanisme pasar dan berdasarkan negosiasi panjang antara Apple dan perusahaan telekomunikasi Korea (SKT, KT, dan LG Uplus),” Oh Keum-seok, mitra di BKL Seoul firma hukum yang mewakili Apple mengatakan kepada The Korea Herald.

“Jika Apple mendapat sanksi dari FTC, itu akan menjadi preseden buruk bagi perusahaan asing yang berbisnis di Korea,” ujarnya.

Komentar ini muncul sebelum dewan kedua Komisi Perdagangan yang Adil dijadwalkan berlangsung. Dalam sidang yang digelar pada hari Rabu, Apple akan membela kasus yang diajukan oleh FTC, yang mencurigai bahwa Apple Korea secara tidak adil membebankan biaya penjualan iPhone, termasuk biaya iklan, acara peluncuran, dan biaya perbaikan kepada penyedia layanan telepon seluler lokal.

Setelah FTC menggerebek kantor Apple Korea dua kali pada tahun 2016 dan 2017, FTC mengirimkan laporan pemeriksaan ke perusahaan tersebut pada bulan April tahun lalu untuk mencari penjelasan tentang dugaan praktik tidak adil.

“Semua praktik bisnis saat ini (antara Apple dan perusahaan telekomunikasi) dibuat berdasarkan kontrak yang ditandatangani lebih dari satu dekade lalu ketika Apple pertama kali datang ke Korea. Pada saat itu, Apple tidak dalam posisi untuk menutup kontrak demi keuntungannya karena pasar ponsel dalam negeri didominasi oleh perusahaan Korea, Samsung dan LG,” kata Oh.

IPhone Apple pertama kali datang ke Korea pada tahun 2008 melalui operator seluler lokal KT. Setelah itu, SKT dan LG Uplus menandatangani perjanjian dengan produsen ponsel Amerika tersebut masing-masing pada tahun 2011 dan 2014. Apple mengklaim pasal-pasal kontrak tidak berubah sejak saat itu, meskipun jumlah biaya iklan yang ditanggung oleh penyedia layanan seluler telah meningkat sebanding dengan peningkatan pangsa pasar iPhone di Korea. Jumlah rinciannya tidak dibuka untuk umum karena kerahasiaannya, kata pengacara.

Untuk dewan kedua, Ketua FTC Kim Sang-jo mengatakan dia akan meninjau masalah ini dari sudut pandang ekonomi. Baik FTC maupun Apple akan mendampingi para profesor ekonomi.

“Kami yakin argumen kami akan lebih meyakinkan jika dilihat dari perspektif ekonomi. Sebab, Apple sepenuhnya mematuhi aturan pasar,” ujarnya.

Sidang ketiga dan terakhir diperkirakan akan berlangsung pada akhir bulan depan dan akan ditentukan dendanya. Jika Apple terbukti bersalah, perusahaan tersebut akan dikenakan denda hingga 2 persen dari penjualan terkait.

Selain denda, FTC mungkin memutuskan untuk menerapkan tindakan korektif yang memerlukan perubahan besar dalam ketentuan transaksi, yang dikhawatirkan Apple akan berdampak lebih besar dengan menjadi preseden di pasar global.

FTC menolak berkomentar karena dewan sedang berlangsung.

Di tempat lain, Apple menghadapi denda 700 juta won ($620.000) di Taiwan pada tahun 2013 karena mengendalikan biaya iPhone dan didenda 64 miliar won di Prancis tahun lalu karena praktik tidak adil terhadap operator.

Data HK Hari Ini

By gacor88