Surat kabar pertahanan Korea Selatan tidak menyebut Korea Utara sebagai musuh

16 Januari 2019

Kementerian juga mengatakan wilayah utara mempunyai batalion khusus untuk membunuh tokoh-tokoh penting.

Kementerian Pertahanan tidak secara langsung menyebut Korea Utara sebagai musuh dan tidak terlalu bermusuhan dengan negara komunis tersebut dalam buku putih ke-23 yang diterbitkan pada hari Selasa.

Buku putih dua tahunan terbaru kementerian ini – yang pertama kali diterbitkan sejak pemerintahan Moon Jae-in berkuasa pada tahun 2017 – membahas ancaman keamanan, kebijakan militer, dan lingkungan keamanan regional.

Mungkin hal yang paling penting adalah Kementerian Pertahanan menghapuskan frasa yang secara khusus menggambarkan Korea Utara sebagai “musuh” Korea Selatan, sebuah langkah yang tampaknya melemahkan upaya Korea Selatan untuk menciptakan suasana yang lebih damai dalam hubungannya dengan Korea Utara.

Buku putih tersebut mendefinisikan istilah “musuh” sebagai kekuatan yang mengancam dan melanggar kedaulatan Republik Korea, dan kemudian menyatakan bahwa senjata pemusnah massal Korea Utara merupakan ancaman tersebut, namun hal tersebut tidak dapat secara tegas dinyatakan oleh Korea Utara. dicap sebagai musuh.

Kementerian tersebut menjelaskan dalam buku putih bahwa hubungan dengan Korea Utara telah membaik berkat tiga pertemuan puncak antar-Korea tahun lalu. Hal ini juga menggarisbawahi janji Korea Utara untuk melakukan upaya mencapai denuklirisasi Semenanjung Korea.

“Meskipun Korea Utara sebelumnya mempertahankan pendiriannya untuk mempertahankan kemampuan nuklirnya meskipun ada sanksi internasional yang keras, Korea Utara telah menegaskan kembali (kesediaannya) untuk melakukan denuklirisasi Semenanjung Korea pada tahun 2018 dan terus melakukan upaya untuk keluar dari isolasi dengan meningkatkan hubungan diplomatik. melalui pertemuan puncak seperti pertemuan puncak Korea Utara-AS.”

Dalam buku putihnya pada tahun 2016, kementerian tersebut mengidentifikasi ancaman dan provokasi militer yang terus-menerus dilakukan oleh rezim komunis sebagai “ancaman keamanan utama” yang dihadapi Korea Selatan, dan menyatakan bahwa rezim dan militernya “akan tetap menjadi musuh sejauh tindakan mereka melakukan hal tersebut. ancaman-ancaman ini.” Dikatakan juga bahwa Korea Utara menggunakan kemampuan nuklirnya untuk menjamin kelangsungan hidupnya.

Kelompok konservatif telah menyatakan keprihatinannya bahwa tidak menggambarkan Korea Utara sebagai musuh dapat melemahkan kesiapan militer di tengah ancaman militer yang terus menerus dilakukan oleh Korea Utara. Kedua Korea secara teknis masih berperang, karena konflik mereka pada tahun 1950-1953 berakhir dengan gencatan senjata dan bukan perjanjian damai.

Korea Utara tampaknya mempertahankan status quo dalam hal kemampuan nuklirnya, menurut buku putih terbaru. Kementerian juga memperkirakan bahwa Korea Utara memiliki sekitar 50 kilogram plutonium tingkat senjata – cukup untuk memproduksi 10 senjata nuklir – jumlah yang sama yang dinyatakan dalam buku putih tahun 2016.

Mempertahankan penilaian yang dibuat pada tahun 2016, kementerian tersebut mengatakan Korea Utara tampaknya memiliki sejumlah besar uranium yang diperkaya dan tampaknya telah mencapai tingkat miniaturisasi senjata nuklir yang signifikan.

Korea Utara juga tampaknya telah mengembangkan atau memiliki 14 jenis rudal balistik, termasuk ICBM Hwasong-15 dengan jangkauan sekitar 10.000 kilometer. Dalam hal kemampuan angkatan laut, surat kabar itu mengatakan Korea Utara tampaknya sedang membangun kapal selam kelas Gorae berbobot 2.500 ton yang mampu membawa rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam.

Surat kabar tersebut juga mencatat bahwa rezim komunis tampaknya telah membentuk batalion operasi baru yang mengkhususkan diri dalam pembunuhan tokoh-tokoh penting.

Mengenai pertukaran pertahanan dan kerja sama dengan negara-negara tetangga, laporan tersebut tampaknya mencerminkan hubungan yang memburuk dengan Jepang, karena Seoul dan Tokyo terlibat dalam perselisihan militer dan diplomatik.

Di antara perselisihan tersebut adalah keputusan pengadilan Korea yang memenangkan Korea yang menjadi korban kerja paksa pada masa perang melawan perusahaan Jepang dan perselisihan yang sedang berlangsung mengenai klaim Tokyo bahwa kapal perang Korea mematikan radar pengendali tembakan pada pesawat patroli maritimnya pada bulan Desember.

“Korsel dan Jepang adalah tetangga dekat secara geografis dan budaya, dan Jepang adalah mitra yang bekerja sama untuk menjamin perdamaian dan kemakmuran dunia,” katanya pada tahun ini, menambahkan bagian dari frasa yang sebelumnya menggambarkan Jepang sebagai mitra demokratis dan ekonomi, dihapuskan. .

Laporan tahun 2016 menyatakan bahwa Korea dan Jepang memiliki nilai-nilai dasar demokrasi liberal dan ekonomi pasar yang sama, dan bekerja sama untuk menjamin perdamaian dan kemakmuran tidak hanya di kawasan Asia Timur Laut, tetapi juga dunia.

link alternatif sbobet

By gacor88