Dominasi Omicron tinggal beberapa hari lagi di Korea

19 Januari 2022

SEOUL – Omicron akan mendominasi di Korea Selatan dalam beberapa hari, kata pejabat tinggi kesehatan.

Menteri Kesehatan dan Kesejahteraan Kwon Deok-cheol mengatakan pada pertemuan pemerintah pada hari Selasa bahwa, berdasarkan model internal, omikron “diperkirakan akan mengambil peran dominan pada akhir pekan ini.” Liburan Seollal mendatang dikhawatirkan akan mempercepat penyebarannya, katanya.

Menurut data Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea, omikron muncul di 26,7 persen dari seluruh sampel yang dianalisis pada minggu kedua bulan Januari. Angka tersebut hanya 1,7 persen tiga minggu lalu pada tanggal 18 Desember.

Son Young-rae, juru bicara Kementerian Kesehatan, mengatakan kepada penyiar radio publik pada hari Selasa bahwa jumlah omicron di negara tersebut akan meningkat menjadi lebih dari 90 persen kasus baru dalam waktu sekitar tiga minggu, dengan delta sebagai varian utama yang akan menyusul. “Pada saat itu, ledakan tidak bisa dihindari,” tambahnya.

Analisis Badan Pengendalian Penyakit Nasional pada tanggal 14 Januari menunjukkan bahwa kasus yang tercatat setiap hari dapat meningkat menjadi 30.000 pada akhir bulan Februari dan pasien rawat inap di ICU menjadi 1.700 – jika pembatasan dengan intensitas yang sama seperti yang berlaku saat ini dipertahankan.

Sejak pertengahan Desember, bisnis berisiko sekali lagi menghadapi jam malam pukul 9 hingga 10 malam dan masyarakat dapat bersosialisasi dalam kelompok yang tidak lebih dari empat hingga enam orang. Pembatasan ini diberlakukan kembali setelah terjadi kekurangan tempat tidur yang parah akibat pembukaan kembali pada tanggal 1 November.

Menjelang pengambilalihan yang akan datang, metrik utama “sangat stabil,” kata Son.

Penerimaan pasien di ICU turun di bawah 50 persen pada minggu lalu dari lebih dari 80 persen pada pertengahan Desember, katanya. Rata-rata kematian per hari berkurang setengahnya pada periode yang sama menjadi sekitar 290. Hampir setengah dari jumlah kasus yang terjadi, dengan enam kasus ditemukan untuk setiap 100.000 orang dari 13 orang.

Ikhtisar kasus omicron yang diketahui sejauh ini (The Korea Herald)

“Seiring dengan dominasi omikron, keterbatasan yang kita miliki saat ini mungkin perlu lebih dilonggarkan,” kata Son.

Kementerian mengatakan bahwa ketika omikron mulai mendominasi wabah ini, Korea akan meninggalkan strategi pengendalian virus yang ketat yang dikenal sebagai 3T – tes, lacak dan obati – dan fokus pada memberikan “perlindungan yang ditargetkan” kepada orang-orang yang rentan.

Dr. Jung Jae-hun, penasihat perdana menteri COVID-19, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon bahwa cara-cara sebelumnya dalam menangani pandemi ini “tidak akan berkelanjutan lagi.”

“Kami tidak bisa mendekati omicron seperti yang kami lakukan pada varian lainnya. Ini adalah virus yang benar-benar berbeda – sangat mudah menular dan tidak terlalu serius,” katanya.

Otoritas pengendalian penyakit Korea memperkirakan bahwa kemampuan omikron untuk merawat pasien di rumah sakit adalah sekitar 25 persen dari kemampuan delta. Di antara lebih dari 5.000 kasus omicron yang dikonfirmasi sejauh ini, tujuh pasien dirawat di rumah sakit karena penyakit serius atau kritis, dan enam orang meninggal.

Ketika ditanya seberapa siap Korea menghadapi gelombang mikro ini, dia mengatakan ada beberapa tantangan yang muncul dalam mengelola “sejumlah besar pasien yang melakukan isolasi mandiri dan kontak mereka di karantina.”

“Dengan asumsi tiga orang dikarantina untuk setiap pasien yang baru didiagnosis, dan kami mulai menangani sekitar 50.000 pasien setiap hari, itu berarti hampir 200.000 orang dapat dikarantina setiap hari,” katanya. “Hal ini dapat sangat mengganggu layanan penting di luar layanan kesehatan.”

Peningkatan dominasi Omicron tampaknya lebih lambat di Korea, dan hal itu kemungkinan disebabkan oleh pembatasan yang diberlakukan kembali bulan lalu, katanya.

“Dibandingkan dengan negara lain, omikron hampir dua kali lebih lambat dalam membangun dominasinya di Korea. Delta juga sedikit lebih lambat di sini. Saya pikir ini berarti langkah-langkah yang kami ambil untuk menekan lonjakan ini lebih efektif.”

Lebih dari enam minggu telah berlalu sejak kasus pertama diidentifikasi secara lokal pada tanggal 1 Desember, sementara di negara lain dibutuhkan waktu sekitar empat minggu, katanya.

Jung menambahkan bahwa omicron akan menginfeksi “hampir semua” populasi yang tidak divaksinasi di negara tersebut. “Sekarang Anda bisa mendapatkan vaksinasi, atau tertular COVID-19,” katanya.

Begitu omicron lepas landas, dampaknya akan “sama eksplosifnya” seperti yang terjadi di tempat lain, kata Dr. Paik Soon-young, seorang profesor mikrobiologi emeritus di Universitas Katolik Korea, mengatakan.

Paik mengatakan rasio kasus omicron di sini “berlipat ganda setiap minggunya”. “Omicron muncul pada 26 persen kasus minggu lalu. Seminggu sebelumnya jumlahnya sekitar 12 persen.”

“Korea mungkin bisa membeli untuk beberapa waktu, tapi tidak banyak – mungkin beberapa minggu.” Namun begitu dominan, omikron “akan meningkat pada tingkat eksponensial dengan jangkauan yang sulit diprediksi,” katanya.

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88