Hong Kong memusnahkan hamster setelah Covid-19 ditemukan di toko hewan peliharaan

19 Januari 2022

HONGKONG – Hong Kong memerintahkan pemusnahan sekitar 2.000 hamster pada Selasa (18 Januari) untuk mencegah penularan lokal Covid-19 setelah beberapa di antaranya dinyatakan positif mengidap virus tersebut.

Pejabat kesehatan mengatakan 34 toko yang menjual hamster akan segera menghentikan operasinya dan menyerahkan hewan-hewan tersebut untuk pengujian dan pemusnahan.

Jika hasil tes hewan peliharaan positif, staf toko akan dikarantina dan lokasi didisinfeksi sebelum bisnis dapat dilanjutkan.

Perintah tersebut muncul setelah seorang staf penjualan di toko hewan peliharaan Causeway Bay, Little Boss, yang memiliki 15 cabang dan satu gudang, dilaporkan terinfeksi varian Delta pada hari Senin.

Sekarang setidaknya ada tiga kasus yang terkait dengan toko hewan peliharaan tersebut dan pihak berwenang berusaha menghubungi 150 pelanggan yang mengunjungi toko tersebut antara tanggal 7 dan 15 Januari untuk karantina.

Dari 125 sampel yang diambil dari toko tersebut, 11 di antaranya positif. Sebanyak 511 sampel lainnya diambil dari gudang, dengan beberapa kandang mengandung jejak virus, sementara hasil lainnya masih menunggu keputusan.

Kelinci, marmot, dan chinchilla dari cabang dan gudang yang hasil tesnya negatif Covid-19 juga akan dimusnahkan.

Menteri Kesehatan Sophia Chan mengatakan pada konferensi pers bahwa meskipun tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan dapat menularkan penyakit ini ke manusia, pihak berwenang mengambil pendekatan yang hati-hati.

Hamster Kleinbaas didatangkan dari Belanda.

Dr Thomas Sit, dokter hewan di Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi, mengatakan: “Saya pikir ini adalah pertama kalinya kami menemukan hamster tertular virus secara alami, dan … Belanda belum menemukan virus corona di antara kelompok hewannya. , karena jika ya, mereka harus memberitahu WHO (Organisasi Kesehatan Dunia).”

Ketika ditanya mengapa perintah pemusnahan diberikan padahal belum ada konfirmasi bahwa virus telah menyebar dari hamster ke anggota staf, Direktur Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi, Bapak Leung Siu Fai, mengatakan: “Hamster sudah terinfeksi. . .mengeluarkan virus dan virus dapat menginfeksi hewan lain, hamster lain, dan manusia.”

Hong Kong telah memerintahkan pemusnahan sekitar 2.000 hamster setelah beberapa di antaranya dinyatakan positif Covid-19. FOTO: BOSS KECIL/FACEBOOK

Dia menambahkan: “Kita harus melindungi kesehatan masyarakat, kesehatan hewan dan kita tidak punya pilihan. Kami harus mengambil keputusan tegas.”

Orang-orang yang membeli hamster setelah tanggal 22 Desember – ketika sekelompok hamster yang terinfeksi tiba di Hong Kong dari Belanda – didesak oleh pejabat untuk menyerahkan hewan peliharaan mereka untuk diuji dan kemudian dimusnahkan.

Perintah tersebut dikeluarkan ketika pihak berwenang meningkatkan upaya untuk membendung lonjakan kasus Covid-19 yang disebabkan oleh varian Omicron, di tengah kekhawatiran mengenai penyebaran komunitas yang tidak terdeteksi pada populasi yang masih enggan menerima vaksin.

Seorang pria meninggalkan stasiun vaksinasi keliling di Hong Kong pada 7 Januari 2022. FOTO: EPA-EFE

Dalam beberapa minggu mendatang, pemerintah akan mendistribusikan 300.000 alat tes cepat gratis kepada warga di 18 distrik.

Mulai Selasa, semua penduduk yang memasuki Hong Kong melalui pelabuhan Zhuhai di Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau tidak akan dibebaskan dari karantina wajib yang diizinkan berdasarkan skema Return2hk atau Come2hk.

Dalam rilis berita pada hari Selasa, Kepala Eksekutif Carrie Lam mengatakan bahwa jika peraturan dilonggarkan, hal itu akan dilakukan sekitar tanggal 14 Februari di bawah pengaturan gelembung vaksin, di mana staf dan pelanggan hanya dapat memasuki tempat yang ditentukan jika mereka telah divaksinasi.

Jumat lalu, pemerintah mengumumkan keputusannya untuk memperpanjang tindakan ketat seperti penutupan pusat kebugaran dan bioskop, serta larangan makan setelah jam 6 sore, hingga 3 Februari.

Nyonya Lam menambahkan bahwa bantuan keuangan sebesar HK$3,57 miliar (S$620 juta) akan didistribusikan kepada penduduk dan bisnis yang memenuhi syarat sebelum Tahun Baru Imlek.

Sementara itu, polisi telah menangkap dan mendakwa dua mantan pramugari Cathay Pacific karena melanggar aturan Covid-19.

Dalam sebuah pernyataan Senin malam, polisi mengatakan penyelidikan mengungkapkan pasangan tersebut tiba di Hong Kong dari Amerika Serikat pada tanggal 24 dan 25 Desember.

Mereka melakukan “aktivitas yang tidak perlu” selama masa pengawasan medis, melanggar hukum pada tanggal 25 dan 27 Desember dan kemudian dinyatakan positif Omicron.

Kedua awak pesawat tersebut memicu klaster yang kini telah ditelusuri ke masyarakat, mengakhiri tiga bulan berturut-turut tanpa infeksi di Hong Kong.

Dr Leung Chi Chiu, seorang ahli pengobatan pernafasan, mengatakan kepada The Straits Times bahwa wabah yang terjadi saat ini disebabkan oleh penundaan dalam memperkuat tindakan pengendalian perbatasan di tengah lalu lintas udara yang padat selama musim perayaan.

“Selain celah dalam pelepasan awak pesawat karantina, penundaan penghentian penerbangan dari daerah dengan wabah Omicron telah menyebabkan kelebihan beban pada fasilitas kamp karantina kami, dan meluapnya pelancong berisiko tinggi ke hotel karantina telah membuat pengendalian menjadi kurang optimal. penularan melalui udara.”

Dr Leung mengatakan dengan adanya larangan penerbangan yang agresif, yang tersisa hanyalah membersihkan penularan di masyarakat.

“Dengan cepatnya penyebaran varian Omicron dan Delta, kita perlu menciptakan lingkungan di mana setiap orang dapat sebisa mungkin tinggal di rumah, untuk memperlambat penyebaran dan memberikan waktu untuk aktivitas pengujian dan pelacakan kontak.”

Lam juga menyinggung rasa malunya atas pesta ulang tahun Witman Hung, wakil parlemen Tiongkok di Hong Kong, yang dilanda skandal, yang diadakan pada tanggal 3 Januari, yang dihadiri oleh 225 orang, termasuk 15 pejabat dan hampir dua lusin anggota parlemen.

“Kami harus bertanggung jawab kepada publik dan saya harus bersikap adil terhadap restoran-restoran yang terlibat,” katanya, seraya menambahkan bahwa penyelidikan sedang berlangsung.

Menteri Dalam Negeri Caspar Tsui, yang termasuk orang pertama yang meminta maaf, termasuk di antara pejabat yang ikut serta dalam pesta tersebut, dan terlihat meninggalkan kamp karantina Penny’s Bay pada Senin malam.

Kelompok pejabat pemerintah terakhir meninggalkan kamp pada hari Senin dan diperintahkan untuk “mengamati pengawasan medis dan karantina rumah saat mereka cuti”, kata Lam. Semua diharapkan kembali ke kantor mereka pada 25 Januari.

Sejauh ini, Hong Kong mencatat lebih dari 12.800 kasus dan 213 kematian.

pragmatic play

By gacor88