Fayemi harusnya disebut palsu, dia pembohong tak tahu malu – ajudan Fayose

Tmantan gubernur Negara Bagian Ekiti, Dr Kayode Fayemi, digambarkan sebagai “pembohong tak tahu malu” yang nama depannya palsu.

Asisten Khusus Gubernur Negara Bagian Ekiti, Ayodele Fayose bidang Komunikasi Publik dan Media Baru, Lere Olayinka saat bereaksi terhadap komentar yang dibuat di Akure, Stasiun Radio Negara Ondo pada hari Jumat mengatakan; “Karena Fayemi mengakui bahwa Fayose meninggalkan N3,5 miliar di kas negara ketika ia meninggalkan jabatannya pada tahun 2006 dan bukan N10,4 miliar seperti yang diklaim Fayose, maka Fayemi juga harus cukup jujur ​​untuk memberi tahu seluruh dunia betapa besarnya ia di kas Ekiti. Nyatakan kapan beliau meninggalkan jabatannya pada tanggal 16 Oktober 2014.”

Olayinka, yang mengatakan kebohongan dan pencucian gambar sebanyak apa pun tidak dapat mengembalikan pola pikir positif masyarakat Ekiti kepada Fayemi, menambahkan bahwa; “Lucu sekali bahwa Fayemi memulai kampanye enam bulan setelah dia dikalahkan di 16 dewan lokal di negara bagian tersebut, termasuk dewan lokalnya sendiri.”

“Kami juga tidak ingin ikut campur dalam masalah ini dengan Fayemi karena kami tahu bahwa dia masih mengalami penderitaan psikologis dan trauma, karena kehilangan kesempatan untuk menempati Gedung Pemerintahan Oke Ayoba senilai N3,3 miliar yang dia pinjam dari dana yang akan dibangunnya, kita harus memberitahunya untuk menghentikan kehidupan sehari-harinya yang penuh kebohongan karena orang Ekiti tidak bisa lagi tertipu oleh cerita teman Obama-nya.

“Lucu sekali Fayemi berbohong kepada orang Ekiti sebelum memangku jabatan; Dia mengaku sebagai teman Presiden Barrack Obama, berbohong selama empat tahun sebagai gubernur dan dia masih berbohong, enam bulan setelah orang Ekiti memilih dia keluar dari jabatannya.”

Ajudan gubernur yang menilai pernyataan Fayemi yang telah membayar seluruh kontraktor, termasuk yang menangani jalan Ado-Iworoko-Ifaki, tidak masuk akal, dan menambahkan; “Kalau Fayemi membayar kontraktor yang menangani jalan Ado-Iworoko-Ifaki seperti yang dia klaim, mengapa titik sulit di depan RS Negara tidak diperbaiki? Dan mengapa Fayemi sendiri tidak menangkap kontraktor yang menolak pindah ke lokasi tersebut?

“Tercatat bahwa selain hutang lebih dari N86 miliar, yang telah dijanjikan Fayemi kepada Negara Ekiti hingga tahun 2020, gaji pekerja pada bulan Agustus dan September belum dibayar, pemotongan empat bulan untuk Asosiasi Koperasi pekerja dan iuran Serikat pekerja belum dibayarkan. dikembalikan sementara pensiun dan tip tidak dibayarkan.”

“Jika Fayemi dapat mengakui bahwa Fayose meninggalkan kas negara sebesar N3,5 miliar pada tahun 2006 ketika alokasi negara kurang dari N2 miliar setiap bulannya, Fayemi tidak perlu malu meskipun pemerintahnya menerima sebanyak N9 miliar setiap bulannya. alokasinya, apakah dia masih memiliki utang sebesar N86 miliar?

“Sebenarnya pada tahun 2006, Fayose meninggalkan kas negara sebesar N10,4 miliar. Bahkan dengan pengakuan Fayemi, Fayose mewariskan N3,5 miliar kepada penggantinya sementara dia (Fayemi) meninggalkan hutang sebesar N86 miliar kepada penggantinya sendiri. Bukankah itu memalukan?’

Olayinka mengatakan ketika Fayemi pergi, Pemerintah Negara Bagian Ekiti berhutang 013 689 097 N86.

“Utang tersebut dirinci sebagai berikut: Pinjaman bank; N15, 831 613 425,62, Obligasi; N26, 749.796.784,75, Waran Beredar; N15, 522 552 900,76, Luar Biasa untuk Kontraktor Jalan; N21, 286.126.749, Pengiriman uang ke FG; N709, 883,656.75, Pengiriman Uang yang Terhutang (Pemerintah Negara Bagian); N592, 995.374,89 dan EKSG Gaji Luar Biasa Pegawai Negeri Sipil; N5, 137 888 224,37.”

Mengenai obligasi N25 miliar yang diambil oleh pemerintah Fayemi, Olayinka menyatakan bahwa: “Ketika Fayemi meninggalkan pemerintahan, setelah membayar sejumlah N15, 221,207,088 (yaitu N14,299,085,088 yang dilunasi dari obligasi N20 miliar dan N922,122.00), pemerintah negara bagian masih berhutang N26,749 miliar!”

Pekerja bantuan tersebut menyimpulkan bahwa Gubernur Fayose tidak akan terganggu oleh ucapan Fayemi dan partainya, APC.

“Jika Gubernur Fayose yang baru dua bulan menjabat memberikan orang Ekiti ‘oromodiye’ (sebutan APC) untuk merayakan Natal dan mereka mengapresiasinya, berarti Fayemi tidak memberi mereka satu butir pun telur selama empat bulan. tahun dia menjadi gubernur.”


judi bola online

By gacor88