FG menjamin pemilu 2015 tidak akan memecah belah Nigeria

Dr. Menteri Penerangan Sementara Nurudeen Muhammad menepis kekhawatiran yang diungkapkan beberapa pihak bahwa pemilu 2015 dapat menyebabkan kemungkinan pecahnya Nigeria.

Nasehat tersebut disampaikan Menteri di Abuja pada saat peresmian pertemuan Dewan Informasi Nasional ke-45 dengan tema: Pengelolaan Informasi Strategis untuk Pemilu yang Kredibel dan Damai – acara yang dihadiri oleh Komisioner Informasi, pimpinan organisasi media, NUJ, RATAWO, NPC , NPCN dan pemangku kepentingan lainnya di media.

Dia mengatakan kepada Dewan untuk berupaya menghilangkan ujaran kebencian, bahasa kekerasan dan hasutan untuk melakukan kekerasan dalam program, berita, dan komentar mereka untuk memastikan perdamaian dan kohesi nasional selama dan setelah pemilu, sementara wacana politik mereka menjelang pemilu, mempersiapkan dan mengawasi.

“Sebagai pengelola informasi publik, kita harus berupaya membangun pemahaman, sekaligus menghilangkan kesalahpahaman, kecurigaan, dan ketakutan. Pemilu 2015 bukan tentang perang, dan Nigeria tidak akan terpecah belah. Kita adalah satu negara dan akan tetap demikian setelah pemilu 2015,” katanya.

Muhammad merasa sedih atas perlunya keseimbangan, keadilan dan objektivitas dalam pemberitaan dan tidak menyukai campur tangan beberapa pemilik media dalam operasional media untuk mempromosikan kepentingan politik mereka dan mengecualikan oposisi.

Dengarkan dia, “Saya tidak menyadari pepatah bahwa siapa pun yang membayar piper akan menentukan keputusannya. Hal ini sangat melegakan ketika beberapa pengelola informasi publik menutup-nutupi berita tentang penentang pemerintah yang berkuasa di wilayah tersebut. Kadang-kadang perusahaan milik negara media menolak menerima iklan dari pihak oposisi, bahkan ketika materi promosi tersebut telah dibayar penuh.”

Oleh karena itu Menteri menyerukan perubahan sikap di antara beberapa manajer media dan kepatuhan yang ketat terhadap Kode Etik untuk menjaga terhadap kebencian dan dendam dalam pemilu. Ia juga mengarahkan Komisi Penyiaran Nasional untuk memberikan sanksi kepada stasiun-stasiun yang terbukti melanggar Kode Penyiaran.

“Pengelola informasi publik juga harus tetap waspada terhadap upaya beberapa politisi untuk memanipulasi mereka. Pemilu bukan hanya tentang politisi. Pemilu juga melibatkan pertanyaan-pertanyaan penting mengenai masa depan kita bersama, dan di tangan siapa para pemilih ingin berkomitmen. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memelihara demokrasi melalui pemilu berkala, kita harus berupaya mengarahkan wacana politik ke isu-isu yang berpotensi memiliki dampak signifikan terhadap para pemilih,” ia memperingatkan.

Menteri selanjutnya mengarahkan para pengelola informasi untuk melengkapi Komisi Independen Pemilihan Umum Nasional (INEC) dalam pendidikan pemilih untuk menjamin keberhasilan pemilu secara keseluruhan.

Dalam pesannya, Ketua INEC, Prof. Attahiru Jega, menekankan, keamanan masih menjadi tantangan menjelang persiapan KPU menjelang pemilu.

Ketua INEC yang diwakili oleh Komisioner Nasional Komite Informasi dan Edukasi Pemilih, Dr. Chris Imoga, mengecam situasi di mana komisi tersebut ikut serta dalam kasus-kasus pengadilan yang diajukan oleh para calon yang menuduh adanya penyimpangan dalam pelaksanaan pemilihan pendahuluan partai, dengan mengatakan bahwa partai politik harus selalu mendorong demokrasi internal dan menyelamatkan Komisi dari litigasi yang tidak perlu.

Jega memuji keberhasilan pendistribusian Kartu Pemilih Tetap di seluruh negeri, dan mengupayakan kemitraan dengan Media untuk menjamin keberhasilan pemilihan umum secara keseluruhan.


Data SGP

By gacor88