Buhari memilih Osinbajo sebagai cawapres, Amaechi kalah

Laporan yang diterima DAILY POST mengatakan kandidat presiden dari Kongres Semua Progresif, Jenderal. Mohammadu Buhari, akhirnya memilih mantan Jaksa Agung dan Komisaris Kehakiman di Negara Bagian Lagos, Profesor Yemi Osibajo.

Hal ini mengakhiri spekulasi yang tiada henti mengenai siapa yang akan dipilih sebagai calon wakil presiden APC. Terpilihnya Osibajo, seorang Profesor Hukum, juga sekaligus menutup ambisi wakil presiden Gubernur Negara Bagian Rivers, Rotimi Ameachi, yang menurut banyak orang berpeluang mendapatkan persetujuan Buhari karena investasi finansialnya yang besar dalam proyek kepresidenan Buhari. .

Menurut laporan hingga Selasa malam, politik yang intens mengancam akan melemahkan semangat partai ketika Amaechi melakukan upaya terakhirnya namun dikatakan memimpin kampanye Buhari sebagai direktur jenderal. Buhari relatif bersikeras bahwa dia tidak berani memilih Muslim sebagai pasangannya.

Meskipun Amaechi, menurut sumber, mengajukan alasan agar Selatan-Selatan diberi slot Wakil Presiden karena kemungkinan reaksi balik di wilayah penghasil minyak tersebut jika Presiden Goodluck Jonathan kalah dalam pemilu, Buhari mengatakan bahwa dia memiliki peran yang lebih baik untuk menggantikannya. fill.play Dia dilaporkan mengatakan kepada Buhari bahwa mustahil bagi APC untuk berkampanye di Delta Niger dengan kedua no. 1 dan tidak. 2 yang tidak ditawarkan untuk wilayah tersebut.

Osibajo dikatakan telah mengatasi tantangan dari orang-orang Barat Daya lainnya seperti mantan gubernur, Kayode Fayemi, Niyi Adebayo dan Olagunsoye Oyinlola pada menit-menit terakhir.

Profesor Yemi Osinbajo adalah Advokat Senior Nigeria dan Mitra Senior di firma hukum SimmonsCooper Partners. Sebagai Guru Besar Hukum, beliau menjabat sebagai Kepala Departemen Hukum Publik di Universitas Lagos (1997-1999).

Pendidikan tersiernya adalah di Universitas Lagos dan London School of Economics and Political Science di mana ia memperoleh gelar LLB dan LLM.

Sebelumnya beliau menjabat sebagai Penasihat Khusus Jaksa Agung Nigeria (1988-1992); ia kemudian menjadi Jaksa Agung dan Komisaris Kehakiman Negara Bagian Lagos pada tahun 1999. Ia diangkat kembali untuk masa jabatan kedua pada tahun 2003.

Selama masa pelayanan publiknya, ia memulai Proyek Reformasi Hukum Negara Bagian Lagos. Ciri menonjol dari proyek tersebut adalah pembentukan Direktorat Hak Sipil, DCR yang memberikan layanan hukum gratis dan perwakilan hukum kepada warga negara yang tidak mampu. Inisiatif ini telah memberikan suara kepada banyak orang yang tidak mempunyai cara untuk mengakses hak-hak mereka.

Beliau juga merupakan penasihat etika pada dewan penasihat Bank Pembangunan Afrika dan direktur non-eksekutif Citibank. Beliau pernah bertugas di berbagai peran di PBB, Pusat Perusahaan Transnasional PBB, Institut Pencegahan Kejahatan Afrika PBB, Pengadilan Kriminal Internasional untuk Rwanda di Arusha, Tanzania, Departemen Operasi Penjaga Perdamaian dan Operasi Penjaga Perdamaian PBB. di Somalia.

Prof. Osibajo adalah salah satu pendiri dan anggota dewan, Konvensi Integritas Bisnis dan Justice Research Institute Ltd.

Pada tahun 2007, Prof. Osibajo dan istrinya, Oludolapo, mendirikan “The Orderly Society Trust”, sebuah organisasi non-pemerintah yang didedikasikan untuk mempromosikan etika dan ketertiban Kristen.

Dia telah menulis, ikut menulis dan mengedit beberapa buku dan publikasi termasuk “Unifikasi dan Reformasi Hukum Pidana Nigeria dan Kode Acara”; “Pembangunan dan Administrasi Hukum”; “Aturan Acara Perdata yang Dianotasi dari Pengadilan Tinggi di Nigeria”; dan “Pemeriksaan Silang: Senjata Paling Ampuh Seorang Pengacara”.

Dia menjadi pendeta di Rumah Doa Pohon Zaitun untuk Segala Bangsa, Pulau Pisang, sebuah kongregasi Gereja Tuhan Kristen yang Ditebus dan tinggal di Lagos bersama istri dan ketiga anaknya.


Pengeluaran SGP

By gacor88