Google Korea sedang menjalani pemeriksaan pajak

14 Desember 2018

Kritikus mengatakan hal ini bisa menandakan peningkatan tindakan keras terhadap perusahaan teknologi asing.

Badan pajak Korea Selatan telah meluncurkan penyelidikan terhadap cabang lokal raksasa teknologi AS Google atas tuduhan penggelapan pajak oleh beberapa YouTuber lokal, sebuah langkah yang menandakan upaya intensif pemerintah untuk menindak perusahaan-perusahaan teknologi asing yang telah lama dituduh memberi mereka keuntungan. tumpangan gratis dengan peraturan yang longgar.

Layanan Pajak Nasional mengirim auditor dan penyelidiknya ke kantor pusat Google Korea di Seoul pada hari Rabu untuk mengamankan catatan keuangan dan akuntansi perusahaan.

NTS belum membeberkan penyebab pasti penyelidikan tersebut, namun penyelidikan tersebut disebut-sebut berpusat pada kecurigaan bahwa para YouTuber ternama melakukan penggelapan pajak dengan tidak sepenuhnya melaporkan pendapatan yang diperoleh dari aktivitas di YouTube.

Baik Badan Pajak Korea dan Google Korea menolak berkomentar mengenai masalah ini.

Investigasi terhadap YouTuber berpenghasilan tinggi telah menjadi agenda badan pajak nasional sejak bulan Oktober, ketika Komisaris Han Sung-hee mengisyaratkan tindakan tersebut dalam sidang parlemen. Han pun mengamini usulan perlunya audit untuk mengatur para YouTuber yang tidak melaporkan penghasilannya secara sukarela agar bisa membayar pajak lebih sedikit.

Tindakan NTS ini menandakan bahwa pemerintah Korea sedang memperluas upayanya untuk memperkuat peraturannya terhadap perusahaan teknologi informasi dan komunikasi asing di tengah meningkatnya kritik bahwa mereka tidak membayar pajak yang layak dan menghasilkan keuntungan besar di Korea.

Mengikuti jejak negara lain, Korea berupaya memperkenalkan “pajak Google” atau pajak perusahaan yang akan dikenakan pada perusahaan teknologi asing seperti Google, Facebook, Amazon, dan Netflix.

Sejalan dengan arahan ini, Majelis Nasional pekan lalu mengesahkan rancangan undang-undang untuk mengubah Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai yang mengenakan PPN sebesar 10 persen pada iklan online, layanan komputasi awan, dan bentuk bisnis online-ke-offline yang langsung ke layanan konsumen oleh perusahaan ICT global di sini.

Sebelumnya, undang-undang tersebut mewajibkan perusahaan ICT global untuk membayar PPN atas sejumlah layanan langsung ke konsumen, termasuk penjualan yang dihasilkan dari transaksi di toko aplikasi seluler seperti Google Play atau App Store Apple.

RUU baru ini memperluas jenis layanan digital yang dikenakan pajak ini untuk mencerminkan layanan teknologi baru yang kini menghasilkan keuntungan besar.

Namun, hanya penjualan langsung ke konsumen di wilayah ini yang diatur oleh undang-undang perpajakan yang baru. Penjualan bisnis-ke-bisnis tidak terpengaruh, sehingga membatasi ruang lingkup ketentuan pajak baru dan efektivitasnya, kata para kritikus.

Namun anggota parlemen yang menulis RUU tersebut mengatakan bahwa perubahan tersebut memberikan dasar hukum untuk memperluas diskusi mengenai penerapan pajak Google.

Mereka juga berpendapat bahwa hal ini merupakan langkah untuk memastikan bahwa raksasa TIK asing yang menjalankan bisnis digital besar di Korea menerapkan kebijakan pajak yang sama dengan yang diterapkan pada perusahaan-perusahaan Korea di bidang bisnis yang sama.

Kebijakan perpajakan yang lebih adil berada di bawah kerangka umum untuk menciptakan “level playing field” bagi bisnis TIK asing dan domestik – yang merupakan agenda utama dalam audit parlemen Kementerian Ilmu Pengetahuan dan TIK tahun ini.

Dalam langkah-langkah ke arah ini, Rep. Byun Jae-il dari Partai Demokrat Korea yang berkuasa pada bulan September mengusulkan empat rancangan undang-undang yang bertujuan untuk menyelesaikan dugaan masalah “diskriminasi terbalik” di sektor TIK Korea.

Diantaranya adalah amandemen Undang-Undang tentang Promosi Penggunaan Jaringan Informasi dan Komunikasi dan Perlindungan Informasi yang mengamanatkan perusahaan internet asing seperti Google, Facebook dan Netflix untuk memasang server fisik di Korea agar dapat beroperasi di sini.

Byun berpendapat bahwa jika disahkan, ketentuan tersebut akan mengamanatkan perusahaan-perusahaan ICT asing untuk memberikan layanan yang lebih stabil kepada pengguna di Korea dan diatur oleh undang-undang dan peraturan pajak yang sama yang mempengaruhi perusahaan-perusahaan ICT di Korea.

Menurut Lee Tae-hee, seorang profesor administrasi bisnis di Universitas Kookmin di Seoul, Google diperkirakan telah mengumpulkan hampir 4,9 triliun won ($4,6 miliar) pendapatan di Korea tahun lalu. Angka tersebut berdasarkan penelusuran laporan pendapatan tahunan Alphabet, perusahaan induk Google.

slot demo pragmatic

By gacor88