Kepresidenan memuji netralitas ACF terhadap calon presiden

Buhari dan Jonatan

Anggota dan pemimpin organisasi sosial budaya Utara, Arewa Consultative Forum, ACF dipuji karena mempertahankan posisi netral terhadap calon presiden dari Partai Rakyat Demokratik, PDP, Presiden Goodluck Jonathan dan calon presiden dari Kongres Semua Progresif, APC, Jenderal Muhammadu Buhari, menjelang pemilu 14 Februari 2015.

Kepresidenan memberikan pujian kemarin dalam pernyataan yang ditandatangani oleh Penasihat Khusus Presiden bidang Politik, Prof Ahmed Rufai Alkali.

Menurut pernyataan tersebut, pihak kepresidenan mengatakan sangat terpuji bahwa ACF menolak sindiran di beberapa pihak bahwa mereka telah memilih siapa pun sebagai calon presiden berdasarkan konsensus.

DAILY POST mengenang Ketua ACF dan mantan Inspektur Jenderal Polisi, Ibrahim Coomasie, mengatakan bahwa calon presiden APC, Mohammadu Buhari, adalah kandidat konsensus dari Korea Utara tak lama setelah ia memenangkan pemilihan pendahuluan presiden APC.

Namun pernyataan Coomasie dibantah oleh anggota Dewan Eksekutif Nasional ACF, Alhaji Salisu Garba saat berpidato di konferensi pers mengenai isu pelik tersebut. Dia mengatakan ketua forum tersebut berbicara sendiri ketika para anggota NEC bertemu untuk mendukung mantan kepala negara tersebut sebagai satu-satunya kandidat dari Korea Utara untuk presiden tahun 2015.

Alkali mencatat bahwa sikap netral yang diambil oleh ACF telah membantu memulihkan reputasi organisasi tersebut sebagai badan payung yang diakui oleh semua masyarakat Utara. Ia mengatakan: “Penyangkalan Forum Permusyawaratan Arewa atas dugaan dukungan terhadap calon presiden tertentu pada pemilu 2015 menegaskan kembali prinsip-prinsip inti organisasi sebagai perkumpulan netral yang dibentuk untuk mengedepankan nilai-nilai dan kepentingan untuk melindungi seluruh masyarakat. Utara, terlepas dari afiliasi politik, etnis atau agama mereka.

“Pernyataan penolakan yang disebut sebagai penerimaan oleh sebagian pimpinannya sebagai pendapat pribadi mereka memang merupakan perkembangan yang disambut baik dan memiliki kepercayaan publik terhadap asosiasi tersebut sebagai platform yang kuat untuk memperkuat seluruh rakyat Korea Utara.

“Kami sangat percaya pada kebebasan berserikat yang dijamin secara konstitusional bagi semua individu dan kelompok, namun kecenderungan untuk menggunakan perkumpulan yang mulia untuk memajukan kepentingan partisan tertentu adalah tidak adil dan tidak adil.

“Sebelumnya kami punya alasan untuk menyuarakan keprihatinan atas pernyataan meresahkan dari beberapa pemimpin beberapa organisasi sosial budaya di negara ini. Kami tidak membayangkan bahwa seseorang yang terpilih sebagai ketua kelompok akan melampaui batas kesopanan dengan menggunakan platformnya untuk mengekspresikan pandangan partisannya tanpa persetujuan kelompok yang lebih besar.

“Penolakan yang tepat waktu oleh ACF sebagai sebuah badan telah memulihkan prestise organisasi yang diakui sebagai badan payung seluruh masyarakat Utara.

“Presiden Goodluck Ebele Jonathan menghormati hak dan martabat semua individu dan kelompok konstituen dan akan selalu merasa nyaman menggunakan platform mereka untuk mengkhotbahkan hidup berdampingan secara damai daripada mempromosikan kepahitan primordial.

“Jadi kami memuji ACF karena bertindak sebagai badan yang menjauhkan diri dari penandatanganan hantu ini. Kami percaya bahwa ACF adalah rumah bagi warga Utara yang tergabung dalam semua asosiasi politik di negara ini.”


slot online pragmatic

By gacor88