Korea Selatan dan AS menandatangani pakta pembagian biaya pertahanan sementara

11 Februari 2019

Membuat sekutu membayar “bagian yang adil” telah menjadi bagian besar dari retorika Presiden Trump.

Korea Selatan dan Amerika Serikat menandatangani perjanjian awal pada hari Minggu mengenai pembagian biaya pemeliharaan pasukan Amerika di sini, dan Korea Selatan meningkatkan bagiannya sebesar 8,2 persen.

Negosiator Seoul, Chang Won-sam, dan mitranya dari Amerika, Timothy Betts, bertemu di Seoul untuk menandatangani kontrak. Berdasarkan perjanjian baru, Korea Selatan akan membayar sekitar 1,03 triliun won ($890 juta) untuk menutupi biaya penempatan 28.500 anggota Angkatan Darat AS di Korea di sini sepanjang tahun 2019. Angka tersebut mencerminkan tingkat peningkatan anggaran pertahanan tahunan Korea Selatan, menurut Kementerian Luar Negeri di Seoul. Tahun lalu, Korea Selatan membayar sekitar 960 miliar won kepada sekutunya untuk tujuan yang sama.

Atas permintaan Washington, kontrak tersebut hanya akan berlaku untuk satu tahun, bukan lima tahun, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya.

Pembaharuan Perjanjian Tindakan Khusus antar sekutu terjadi setelah berakhirnya perjanjian sebelumnya pada tanggal 31 Desember. Meskipun negosiasi dimulai pada bulan Maret 2018, kedua belah pihak berselisih mengenai durasi perjanjian dan jumlah yang harus dibayarkan. Kesepakatan terakhir diselesaikan pada awal tahun 2014, setelah melewati tenggat waktu awal tahun 2013.

Sebelum perjanjian tersebut ditandatangani pada hari Minggu, negosiator AS Timothy Betts bertemu dengan Menteri Luar Negeri Korea Selatan Kang Kyung-wha.

“Kami mampu menutup kesenjangan jumlah total (biaya) dan saya pikir ini karena niat baik dan kepercayaan yang telah dibangun kedua belah pihak selama beberapa tahun terakhir,” kata Kang.

“Pemerintah AS mengakui bahwa Korea telah melakukan banyak hal untuk aliansi dan perdamaian serta stabilitas kawasan ini,” kata Betts. “Kami sangat senang bahwa konsultasi kami menghasilkan kesepakatan, dan saya pikir ini akan memperdalam kerja sama kami dalam aliansi ini.”

Untuk pembaruan perjanjian tersebut, Seoul sebelumnya menegaskan bahwa biaya yang harus ditanggung Korea Selatan tidak boleh melebihi 1 triliun won dan perjanjian tersebut tetap berlaku selama tiga hingga lima tahun. Namun seiring seruan Presiden AS Donald Trump kepada sekutunya untuk membayar bagian yang lebih besar dari biaya pertahanan mereka, Korea Selatan berada di bawah tekanan untuk membayar hampir dua kali lipat jumlah yang ada saat ini, setara dengan hampir $1,4 miliar per tahun.

Dalam beberapa putaran perundingan yang diadakan tahun lalu, AS berkompromi mengenai jumlah tersebut, namun AS bersikeras bahwa perjanjian tersebut hanya berlaku untuk satu tahun.

Setelah mempertahankan jumlah yang mendekati batas 1 triliun won, Kementerian Luar Negeri Seoul menyebut perjanjian akhir tersebut sebagai perjanjian yang saling menguntungkan, namun ada kekhawatiran bahwa biaya dapat meningkat setiap tahun melalui negosiasi tahunan.

Anggota parlemen AS juga mendesak AS untuk mengupayakan perjanjian pembagian biaya jangka panjang untuk penempatan pasukan di sini. Perwakilan AS. Grace Meng dan Norma Torres menulis surat kepada Menteri Luar Negeri Mike Pompeo pada hari Rabu, mengatakan perjanjian satu tahun tidak cukup mencerminkan pentingnya aliansi AS dengan Korea Selatan.

Ketika negosiasi dimulai tahun lalu, Washington meminta Korea Selatan untuk mendanai “dukungan operasional” yang akan mencakup penempatan aset-aset strategis, seorang pejabat kementerian luar negeri menjelaskan di sini. Namun Seoul terus menolak persyaratan tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu bukan bagian dari tujuan perjanjian, dan pihak AS menarik proposal tersebut.

Pejabat kementerian juga mengatakan bahwa kedua pihak dapat memperpanjang perjanjian hingga lebih dari satu tahun jika tidak mencapai kesepakatan sebelum batas waktu.

Setelah ditinjau oleh kantor kepresidenan dan Kementerian Legislasi, perjanjian awal tersebut diperkirakan akan diserahkan ke Majelis Nasional untuk disetujui sekitar bulan April, sebelum dapat diberlakukan.

Kedua sekutu tersebut menandatangani SMA pertama mereka pada tahun 1991, dan perjanjian tersebut telah diperbarui secara berkala sejak saat itu. Dana tersebut digunakan untuk membangun fasilitas militer AS, membiayai warga sipil Korea Selatan yang bekerja di pos militer, dan untuk dukungan logistik.

Perjanjian tersebut dicapai beberapa minggu sebelum Trump dijadwalkan mengadakan pertemuan puncak kedua dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un di Hanoi, Vietnam, pada 27 Februari.

Keluaran Hongkong

By gacor88