Thailand sedang menuju krisis politik lainnya dan tidak dapat menghentikannya

11 Februari 2019

Prayuth Chan-ocha bisa saja menjadi perdana menteri setelah pemilu, namun apa yang terjadi setelahnya jauh lebih sulit.

Pada tanggal 16st Pada bulan Mei 1877, presiden Perancis Patrice de Mac-Mahon memberhentikan perdana menteri saat itu Jules Simon dan menunjuk penggantinya yang ditolak oleh majelis parlemen. Mac-Mahon menanggapinya dengan membubarkan parlemen secara sepihak, yang menyebabkan krisis konstitusional yang mengubah lanskap politik Prancis hingga abad ke-20.st abad.

Thailand mungkin akan segera mengalami hal serupa.

Pada hari Jumat yang dramatis, partai Raksa Chat Thailand menunjuk kakak perempuan raja, Putri Ubolratana, sebagai pilihan mereka sebagai perdana menteri, diikuti dengan teguran hingga larut malam dan penolakan pencalonan dia oleh raja dan istana.

Pencalonan Putri Ubolratana disambut baik oleh partai-partai yang bersekutu dengan Thai Raksa Chat dan mantan Perdana Menteri Thaksin Shinawatra yang melihatnya sebagai pengganti partai-partai yang didukung militer yang menjalankan pemerintahan lalim saat ini, kepala junta dan Perdana Menteri Prayuth Chan-o-cha. untuk memberi nama.

Prayuth menggulingkan saudara perempuan Thaksin, Yingluck, melalui kudeta pada Mei 2014 dan memerintah dengan tegas sejak saat itu. Di bawah rezimnya, konstitusi diubah untuk memperkuat kekuatan militer dan lawannya dihadapkan pada penangkapan dan penuntutan.

Berdasarkan konstitusi yang dirancang militer, junta dapat menunjuk seluruh 250 anggota majelis tinggi parlemen. Ini berarti bahwa tentara hanya perlu memenangkan sebagian kecil kursi dalam pemilihan majelis rendah bulan depan untuk memastikan pemilihan perdana menteri.

Pencalonan sang putri dipandang sebagai alternatif yang layak untuk menggantikan kelakuan buruk Prayuth. Monarki dan keluarga kerajaan menikmati status tinggi dalam masyarakat Thailand dan dipandang baik oleh masyarakat.

Penolakan istana atas pencalonannya dengan alasan bahwa hal itu akan mengaburkan batas antara monarki dan pemerintah, meskipun dapat dimengerti, berarti pihak oposisi memerlukan sosok baru untuk mendukungnya.

Putri Ubolratana adalah kandidat yang ideal karena ia akan memperoleh suara dari senat konservatif yang kemungkinan besar akan mendukung kandidat mana pun yang akan dicalonkan oleh militer.

Hal ini membuat Thailand menghadapi krisis seperti yang terjadi di Prancis pada tahun 1877. Jika militer berhasil membuat Prayuth terpilih kembali, kemungkinan besar ia akan menjadi pemimpin pemerintahan minoritas. Meskipun senat diperbolehkan memilih perdana menteri, majelis rendah akan bertanggung jawab atas sebagian besar urusan pemerintahan.

Berbeda dengan masa jabatannya sebagai perdana menteri saat ini, Prayuth tidak akan mendapatkan manfaat dari parlemen yang memberikan stempel karet, ia tidak akan memiliki klausul diktator untuk mendorong kebijakan dan menahan suara-suara yang berbeda pendapat.

House of Commons kemungkinan besar akan memusuhi niatnya dan mewaspadai kejahatannya. Ini bukanlah jalan yang mudah bagi pemimpin kudeta untuk bekerja dalam lingkungan demokratis.

Dan jika Prayuth, mengingat sejarah kemarahannya dan pemahaman politiknya, membubarkan parlemen dan mengadakan pemilu sela, kemungkinan besar akan terjadi krisis konstitusional dan politik.

Kudeta lain yang dilakukan oleh mereka yang setia kepada Prayuth sepertinya tidak akan bisa ditoleransi seperti yang terjadi pada tahun 2014 ketika masyarakat sudah lelah dengan ketidakstabilan politik selama satu dekade.

Meskipun Prayuth mungkin telah memberikan kemudahan bagi dirinya dan kroni-kroninya untuk mempertahankan kekuasaan mereka, di sinilah jalan yang mudah berakhir dan jalan yang sulit dimulai.

slot demo pragmatic

By gacor88