Kuil Ipoh gambaran ketenangan dengan perayaan Thaipusam yang diredakan

18 Januari 2022

IPOH – Perayaan Thaipusam di sini berlangsung secara moderat pada Selasa (18 Januari).

Tanpa kavadi dan kedai minuman, keadaan menjadi sepi di mana para penyembah datang, mempersembahkan susu, berdoa kepada Lord Muruga dan pergi.

Beberapa dari mereka berjalan tanpa alas kaki dengan “paal koodam” (periuk susu) dalam jarak dekat menuju Pura Sri Subramaniar di Gunung Cheroh.

Para penyembah berbaris untuk memindai MySejahtera di Kuil Sri Subramaniar di Gunung Cheroh.

Suasana relatif hening di halaman kuil dan sekitarnya, biasanya ramai dengan aktivitas selama festival ini, hanya panitia kuil yang membuat pengumuman dari waktu ke waktu.

Presiden Ipoh Hindu Devasthana Paripalana Sabah M. Vivekananda mengatakan Ipoh terkenal dengan kavadi yang diterangi cahaya di Thaipusam.

“Sungguh menyedihkan melihat perayaan ini tidak meriah tahun ini tanpa adanya kavadi dan kios.

“Biasanya 400.000 orang mengunjungi halaman kuil pada hari Thaipusam, namun sejauh ini baru sekitar 4.000 orang yang datang untuk berdoa,” katanya di kuil, Selasa.

Panitia mengelola Kuil Sri Maha Mariamman di Jalan Sungai Pari dan Kuil Sri Subramaniar di Gunung Cheroh.

Namun Vivekananda mengatakan semua jamaah telah mematuhi prosedur operasi standar (SOP) yang disyaratkan, dan panitia secara teratur mengeluarkan pengingat kepatuhan.

Saudari M. Shanupriya, 22 dan Sashveeni, 23

“Saya berharap tahun depan pemerintah mengizinkan kavadi dan kedai minuman karena pedagang kecil sangat terkena dampaknya,” tambahnya.

Saudari M. Shanupriya (22) dan Sashveen (24), yang berada di kuil pada hari Selasa, mengatakan mereka telah mempersembahkan susu kepada Lord Muruga pada hari Minggu (16 Januari) untuk menghindari kerumunan.

Shanupriya, yang sedang belajar hukum, mengatakan dia berada di sana pada hari Minggu pukul 5 pagi.

“Perayaan kali ini sangat sepi, tanpa adanya kios dan kavadi, namun pada saat yang sama berlangsung nyaman dan damai.

“Kami menyelesaikan sholat dalam 15 menit dan akan pulang,” katanya.

Saudara kandung (kiri ke kanan) Rutrasry, Mahtesh dan Arven.

Sashveen mengatakan dia baru saja lulus dan sedang mencari pekerjaan, dan datang ke kuil untuk memohon berkah dari Lord Muruga.

Kakak beradik K. Arven (24), Mahtesh (23) dan Rutrasry (18) membawa periuk susu untuk mendoakan kesehatan ayah mereka.

Arven mengatakan, ayahnya akhir-akhir ini merasa tidak enak badan dan menghadapi banyak kendala.

“Kami setiap tahun membawa panci susu, tapi kali ini kami berdoa untuk kesejahteraan ayah kami.

“Saya bersyukur tahun ini kami diperbolehkan mempersembahkan susu kepada Lord Muruga, berbeda dengan SOP ketat Thaipusam tahun lalu,” imbuhnya.

pragmatic play

By gacor88