Mantan duta besar mendesak mantan rekannya untuk membelot ke Korea Selatan

7 Januari 2019

Sebuah cerita fitur Korean Herald merinci seluk-beluk kemungkinan pelanggaran yang dilakukan duta besar Pyongyang untuk Italia.

Seorang mantan diplomat senior Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan pada tahun 2016 pada hari Sabtu mendesak seorang mantan rekannya yang bersembunyi sebelum mengakhiri masa jabatannya di Italia untuk datang ke Seoul, dibandingkan ke Amerika Serikat yang menurutnya mencari suaka.

Thae Yong-ho, yang merupakan wakil duta besar di London dan diplomat senior terakhir yang membelot, menulis surat terbuka kepada Jo Song-gil, 44, yang hingga saat ini menjabat sebagai duta besar Korea Utara untuk Italia, yang melarikan diri dari kedutaan Roma bersama istrinya. . pada awal November tanpa pemberitahuan.

Jo menjadi penjabat duta besar pada bulan Oktober 2017, dan masa jabatannya akan berakhir pada akhir November 2018. Anak-anaknya dilaporkan tinggal bersamanya di Roma.

“Merupakan suatu kewajiban, bukan pilihan, untuk pergi ke Korea Selatan bagi diplomat Korea Utara seperti kami dan juga anggota masyarakat Korea,” kata Thae dalam surat yang dirilis di situsnya, yang menurutnya sering dikunjungi Jo. Terakhir kali mereka bertemu adalah enam tahun lalu di Pyongyang, menurut Thae.

“Jika Anda datang ke Korea Selatan, hari ketika rekan-rekan kita yang menderita dan warga Korea Utara dibebaskan dari belenggu akan dimajukan,” kata Thae.

Thae menyebutkan beberapa alasan pindah ke Seoul, termasuk situasi ekonomi dan politik serta lingkungan pendidikan anak-anaknya.

Biasanya, diplomat Korea Utara yang ditempatkan di luar negeri harus meninggalkan beberapa anggota keluarganya di Pyongyang untuk mencegah pembelotan mereka. Namun, karena ayah dan mertua Jo adalah diplomat senior, ia rupanya tinggal di Roma bersama istri dan anak-anaknya.

“Saya pikir saya telah belajar banyak tentang Korea Selatan melalui Internet sejak saya lama bekerja di luar negeri. Namun Korea Selatan telah mencapai pembangunan ekonomi dan demokratisasi yang jauh lebih kuat dari yang saya kira,” katanya. “Tentu saja, wilayah Selatan bukanlah surga. Tapi ini adalah tempat di mana Anda dan saya bisa mencapai impian yang kita semua miliki.”

Meskipun keberadaan Jo saat ini tidak dikonfirmasi, ia telah mencari suaka di Amerika Serikat dan berada di bawah perlindungan intelijen Italia, menurut surat kabar Italia La Repubblica.

Departemen Luar Negeri AS belum memberikan komentar resmi mengenai masalah ini.

Jika Jo mencari suaka di AS, AS akan membutuhkan waktu lebih lama untuk meninjau permohonannya dibandingkan pembelot Korea Utara lainnya, karena seorang diplomat memiliki keterlibatan yang lebih mendalam dengan rezim Korea Utara.

Kekhawatiran bahwa kasus ini dapat mempengaruhi hubungan Pyongyang dengan Korea Selatan dan AS menjelang pertemuan kedua antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menambah ketidakpastian dalam upaya Jo untuk mencari suaka.

Result Hongkong Hari Ini

By gacor88