Moon mengatakan waktu kunjungan pemimpin NC masih belum ditentukan

5 Desember 2018

Seoul belum menetapkan batas waktu kunjungan Kim Jong-un, namun tetap terbuka terhadap kemungkinan tersebut.

Arti penting dari kemungkinan kunjungan pemimpin Korea Utara ke Seoul terletak pada peletakan dasar KTT AS-Korea Utara yang kedua, dan bukan penentuan waktunya, kata Presiden Moon Jae-in pada hari Selasa.

Berbicara setelah pertemuannya dengan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern di Auckland, Moon mengatakan waktu kunjungan Kim tidak sesuai dengan tujuannya.

“Daripada apakah kunjungan Ketua Kim Jong-un akan dilakukan dalam tahun ini atau tidak, hal yang lebih penting adalah menjadikan kunjungan tersebut sebagai instrumen dalam mempercepat dan membuat kemajuan yang lebih besar dalam denuklirisasi Korea Utara,” kata Moon, seraya mengatakan bahwa ia masih percaya bahwa hal tersebut adalah hal yang tepat. mungkin bagi Kim untuk mengunjungi Seoul dalam tahun ini.

Selama kunjungan Moon ke Pyongyang pada bulan September, kedua Korea sepakat untuk mengatur kunjungan Kim ke Seoul pada tahun tersebut. Namun, rencana tersebut dipertanyakan karena hanya sedikit kemajuan yang dicapai dalam pembicaraan antara AS dan Korea Utara.

Moon melanjutkan dengan mengatakan bahwa jika kunjungan Kim terjadi, tugas yang paling penting adalah “mempercepat, menengahi dan membujuk” Korea Utara untuk mempercepat proses denuklirisasi pada pertemuan puncak kedua antara AS dan Korea Utara. Waktu pertemuan puncak kedua antara Kim dan Presiden AS Donald Trump belum ditentukan, namun pemimpin AS tersebut telah menyatakan dalam beberapa kesempatan bahwa pertemuan tersebut dapat dilakukan awal tahun depan.

“Kunjungan Ketua Kim Jong-un akan menjadi kunjungan pertama pemimpin Korea Utara sejak perpecahan,” kata Moon.

“Hal ini akan sangat membantu dalam mendorong rekonsiliasi dan perdamaian antara kedua Korea, dan untuk denuklirisasi.”

Terkait hubungan Korea Selatan dan Selandia Baru, Moon dan Ardern sepakat untuk memperkuat kerja sama di berbagai bidang.

Perdana Menteri Selandia Baru juga menyatakan dukungannya terhadap upaya Moon untuk membawa perdamaian di Semenanjung Korea dan menegaskan kembali komitmen negaranya terhadap non-proliferasi nuklir.

“Posisi Selandia Baru terhadap non-proliferasi nuklir sudah jelas dan harapan kami adalah pada tahun 2019 akan terjadi kemajuan lebih lanjut dalam mencapai denuklirisasi Korea Utara dengan cara yang lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah, serta perdamaian abadi di Semenanjung Korea,” ujarnya. pers bersama. konferensi setelah KTT.

Menurut kantor kepresidenan Seoul, para pemimpin sepakat untuk memperkuat hubungan melalui Kebijakan Baru Korea Selatan dan Kebijakan Reset Pasifik Selandia Baru, yang bertujuan untuk memperkuat kehadiran negara tersebut di Pasifik dan hubungan dengan negara-negara kepulauan Pasifik.

Moon mengatakan pada konferensi pers bahwa kedua belah pihak sepakat untuk mengupayakan kerja sama yang lebih erat di bidang pertanian dan industri konstruksi, serta industri pertahanan.

Kedua negara juga akan mengupayakan kerja sama yang lebih erat dalam penelitian Antartika serta di bidang kesehatan, TIK, dan bioteknologi.

link alternatif sbobet

By gacor88