Editor situs kritis ditangkap di Filipina

4 Desember 2018

Maria Ressa dari Rappler mengirimkan uang jaminan 60.000 setelah menyerah secara sukarela.

Chief Executive Officer dan Editor Eksekutif Rappler Maria Ressa memberikan jaminan P60.000 pada hari Senin untuk kebebasan sementara setelah pengadilan di Kota Pasig memerintahkan penangkapannya karena penggelapan pajak.

Ressa dan Rappler menghadapi lima kasus penggelapan pajak yang diajukan oleh Departemen Kehakiman (DOJ). Empat dari kasus tersebut diajukan ke Pengadilan Banding Pajak dan satu kasus lainnya diajukan ke RTC Kota Pasig.

Berdasarkan pengaduan tersebut, Ressa dan Rappler Holdings Corp. gagal menyatakan dalam laporan pajak perusahaan tahun 2015, total keuntungan hampir P162,5 juta dari penerbitan penerimaan penyimpanan Filipina (PDR) ke NBM Rappler LP yang berbasis di Washington DC, sebuah unit. dari North Base Media dan Omidyar Network Find LLC.

Ressa tiba di negara itu pada Rabu malam di tengah penangkapannya yang akan datang.

Dia menegaskan bahwa kasus yang diajukan terhadapnya dan Rappler tidak memiliki dasar.

“Kami mempunyai banyak kasus dan kami akan terus melawan setiap kasus ini, setiap kasus ini tidak memiliki dasar yang nyata,” katanya kepada wartawan di Terminal 3 Bandara Internasional Ninoy Aquino.

“Saya diserang secara pribadi. Rappler sebagai sebuah perusahaan sedang diserang. Saya pikir kita semua tahu bahwa jalur tersebut telah dipindahkan,” tambahnya.

Penghargaan Kebebasan Pers

Ressa, dianugerahi Golden Pen of Freedom Award oleh Asosiasi Surat Kabar dan Penerbit Berita Dunia pada bulan Juni

Penghargaan tahunan ini bertujuan untuk menyoroti pemerintah yang represif dan jurnalis yang menentang hal tersebut dan dilakukan ketika Rappler menghadapi serangan dari pemerintahan Presiden Rodrigo Duterte, yang mengkritik pemberitaan Rappler mengenai perang pemerintah terhadap narkoba. . “berita palsu.”

“Hati saya hancur ketika saya melihat apa yang harus dihadapi oleh para reporter dan staf muda kita – dan keberanian yang mereka tunjukkan dalam menghadapi kekerasan brutal dan impunitas… rasa hormat yang mereka tunjukkan kepada pihak berwenang, mimpi buruk yang mereka alami di malam hari, misi yang hidup di dalamnya,” kata Ms Ressa dalam pidato penerimaannya pada acara penghargaan di Portugal.

Dia mengklaim impunitas dalam pemerintahan, “secara mendasar mengubah Konstitusi dan cara hidup kita, dimulai dengan perang narkoba yang brutal.”

“Kami di Rappler memutuskan bahwa ketika kita melihat kembali momen ini satu dekade dari sekarang, kami akan melakukan semua yang kami bisa: kami tidak menyelam, kami tidak bersembunyi.”

“Namaku Maria Ressa. Kami adalah Rappler, dan kami akan mempertahankan garisnya,” ujarnya mengakhiri pidatonya.

Keluaran Hongkong

By gacor88