Moon mungkin mempunyai tugas yang sulit sebagai mediator dalam perundingan perlucutan senjata

18 April 2019

Oleh Choi He-suk.

Presiden Moon Jae-in telah menyerukan diadakannya pertemuan antar-Korea lagi dalam upayanya untuk menengahi perundingan perlucutan senjata antara Korea Utara dan AS, namun tugas tersebut mungkin menjadi lebih sulit, kata para ahli.

Berbeda dengan situasi sebelumnya di mana Seoul menjadi perantara perundingan antara AS dan Korea Utara, Seoul kini menghadapi situasi di mana perundingan tingkat tinggi antara kedua negara gagal menghasilkan kesepakatan dan terdapat tanda-tanda Korea Utara mengingkari janji perlucutan senjatanya.

Citra satelit yang dirilis oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional menunjukkan pergerakan bahan radioaktif di Yongbyon, situs nuklir utama Korea Utara. Rekaman tersebut, mulai 12 April, menunjukkan lima gerbong kereta khusus di dekat fasilitas pengayaan uranium dan laboratorium radiokimia – yang menurut CSIS terkait dengan pergerakan bahan radioaktif atau kampanye pemrosesan ulang.

Namun Moon tetap teguh pada tekadnya untuk melibatkan Korea Utara.

“Sekarang adalah waktunya untuk mempersiapkan dan mendorong pertemuan puncak antar-Korea,” kata Moon dalam pertemuan mingguannya dengan para pejabat senior pada hari Senin. Pembicaraan perlucutan senjata dan isu-isu lain yang berkaitan dengan Semenanjung Korea dan proses perdamaian telah memasuki tahap membangun fondasi yang telah ditetapkan pada tahun lalu, tambahnya, dan persiapan diperlukan untuk mencapai hasil yang nyata.
Moon juga mengatakan pada pertemuan hari Senin bahwa Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un menyatakan kesediaannya untuk melanjutkan dialog.

“Pemerintah kami akan memimpin upaya penyelesaian masalah nuklir Korea Utara dan proses perdamaian berkelanjutan di semenanjung tersebut,” kata Menteri Unifikasi Kim Yeon-chul dalam sebuah forum pada hari Rabu, seraya menegaskan kembali bahwa pemerintah Korea Selatanlah yang memegang kendali. . “

Sejak dialog Korea Utara dimulai, Moon berperan sebagai mediator, bukan sebagai pendorong, dan pertemuannya dengan Kim serta para pejabat AS telah menjadi batu loncatan bagi dialog AS-Korea Utara.

Diskusi mengenai KTT pertama AS-Korea Utara dimulai setelah KTT pertama Moon-Kim pada bulan April lalu. Ketika Trump membatalkan pertemuan pada akhir Mei tahun lalu, Moon bertemu Kim pada 26 Mei di sisi utara desa gencatan senjata Panmunjom.

Keesokan harinya, AS dan Korea Utara memulai pembicaraan tingkat kerja untuk pertemuan puncak pertama Trump-Kim, yang berlangsung pada 12 Juni di Singapura.

Menjelang akhir tahun lalu, hubungan antara AS dan Korea Utara memburuk, dengan pertemuan antara Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan perundingan nuklir utama Korea Utara, Kim Yong-chol, dibatalkan pada awal November. Pada tanggal 30 November, Moon bertemu dengan Trump di sela-sela KTT G-20, dan keesokan harinya, Trump mengungkapkan bahwa pertemuan keduanya dengan Kim sedang direncanakan.

Kim dan Trump bertemu untuk kedua kalinya di Hanoi pada akhir Februari, namun pertemuan puncak tersebut berakhir tanpa kesepakatan.

Ketika perundingan perlucutan senjata tampaknya mulai berjalan, Moon bertemu Trump di Washington pekan lalu, setelah itu para pejabat Seoul mengumumkan rencana untuk mengadakan pertemuan puncak antar-Korea keempat dalam waktu dekat.

Meskipun Kim menyatakan kesediaannya untuk bertemu Trump untuk ketiga kalinya dalam pidatonya pada hari Jumat, pemimpin Korea Utara tersebut juga menyampaikan ketidakpuasannya terhadap Seoul dan memicu spekulasi bahwa Moon menghadapi tugas yang lebih sulit sebagai mediator.

Dalam pidatonya, Kim mengatakan kebijakan Seoul yang mengandalkan kekuatan asing harus diakhiri, dan semua urusan lain harus menjadi prioritas kedua setelah peningkatan hubungan antar-Korea – yang secara efektif menuduh Seoul gagal menjaga hubungan antar-Korea.

“(Korea Selatan) tidak boleh memainkan peran sebagai mediator yang ikut campur, fasilitator, namun harus menjadi pihak yang terlibat langsung dalam membela kebaikan rakyat sebagai bagian dari perlombaan,” kata Kim.

“Utara dan Selatan, dan seluruh rakyat (Korea) di luar negeri harus melawan dan mematahkan rencana kelompok konservatif Amerika dan Korea Selatan yang menentang gerakan bersejarah unifikasi secara damai.”

Kim juga meminta pemerintah Korea Selatan mengambil tindakan untuk menunjukkan komitmen tulusnya dalam meningkatkan hubungan antar-Korea.

Pemimpin Korea Utara juga menuduh AS memprovokasi Pyongyang dan mengancam akan membalas “kebijakan permusuhan” dengan cara yang sama.

Beberapa ahli mengatakan pidato Kim membawa tuntutan yang lebih mendasar yang melampaui ketidakpuasan terhadap hubungan antar-Korea, dan peran Seoul dalam mediasi.

“Pesannya sangat jelas. (Menyelesaikan masalah antara) rakyat Korea berarti mengesampingkan AS, tapi mengapa (menilai Moon) posisi Korea Utara dan AS?” Kim Tae-woo, profesor emeritus di Universitas Konyang, mantan kepala Institut Unifikasi Nasional Korea, mengatakan.

Ia menambahkan bahwa pesan Kim kepada Seoul adalah berhenti melakukan mediasi dengan AS, dan ketidakpuasan Korea Utara terhadap mediasi Seoul sudah jelas.

“Situasi saat ini adalah Finlandisasi buku teks. Dengan mencoba menjadi penengah antara AS dan Korea Utara, (Seoul) telah kehilangan kepercayaan dari kedua belah pihak, dan kini berada di bawah tekanan dari kedua belah pihak.”

Sementara itu, Korea Utara tampaknya berusaha memperkuat kerja sama dengan sekutu tradisionalnya, Tiongkok dan Rusia.

Hubungan Pyongyang dengan Beijing telah menunjukkan tanda-tanda perbaikan yang signifikan sejak awal tahun lalu. Kim telah mengunjungi Tiongkok empat kali sejak Maret dan juga bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Kedua negara juga membuka pameran selama sebulan untuk menandai ulang tahun pertama kunjungan resmi Kim yang pertama ke Tiongkok dan 70 tahun hubungan Tiongkok-Korea Utara di Beijing.

Selain itu, Pyongyang dilaporkan bekerja sama dengan Moskow untuk mengatur pertemuan puncak pertama Kim dengan Presiden Vladimir Putin.

Togel HK

By gacor88