Pakistan: Terjebak dalam Pasir Hisap Jihadis

15 Agustus 2022

ISLAMABAD – Radikalisme dan militansi Islam menghadirkan ancaman eksistensialis terhadap negara Pakistan. Negara ini mendapat pengakuan yang meragukan sebagai salah satu sarang ekstremisme terbesar. Meningkatnya ekstremisme agama telah semakin mempolarisasi masyarakat Pakistan dan mengancam terkoyaknya tatanan sosial, yang berdampak besar terhadap stabilitas negara.

Kegagalan negara dalam menegakkan supremasi hukum dan memformulasikan strategi komprehensif untuk memerangi militansi telah memberikan ruang yang lebih besar bagi kelompok ekstremis dibandingkan dengan dukungan masyarakat terhadap mereka. Oleh karena itu, Pakistan menghadapi tantangan berat karena negara ini berada pada titik kritis dalam sejarahnya.

Radikalisme Islam pertama kali mengakar di negara ini selama perang Afghanistan melawan Soviet pada tahun 1980an, ketika pemerintah Pakistan, bekerja sama dengan Badan Intelijen Pusat AS (CIA), menerapkan kebijakan yang sengaja mensponsori militansi.

Afghanistan memberikan inspirasi bagi seluruh generasi Islam radikal Pakistan yang memandangnya sebagai tugas agama mereka untuk melawan penindasan terhadap umat Islam di mana pun di dunia. Hal ini memberikan dimensi baru pada gagasan jihad yang selama ini hanya dilakukan oleh negara dalam rangka menggalang dukungan melawan musuh bebuyutan India.

Lahir di medan perang Afghanistan selama jihad Soviet, Zahid Hussain menjelaskan bagaimana militan modern Pakistan, yang pernah digunakan sebagai instrumen kebijakan negara, kini berupaya menggulingkan negara dan memaksakan agamanya sendiri.

Privatisasi jihad

Perang Afghanistan menyaksikan privatisasi konsep jihad. Kelompok militan muncul dari jajaran gerakan keagamaan tradisional yang mengambil jalur perjuangan bersenjata. Peran aktif ISI membuat perwira militer Pakistan bersentuhan langsung dengan kelompok radikal.

Kelompok jihad Pakistan pertama muncul pada tahun 1980an ketika ribuan sukarelawan – sebagian besar pelajar dari seminari agama – bergabung dengan perlawanan anti-Soviet di Afghanistan. Mereka bergabung dengan berbagai kelompok Afghanistan daripada menggunakan spanduk mereka sendiri.

Jauh sebelum perang Afghanistan usai, ISI mulai mengorganisir front jihad baru di Kashmir. Organisasi paramiliter yang berdisiplin tinggi beroperasi di wilayah tersebut dan menjalankan agenda internal dan eksternal mereka sendiri.

Yang terbesar di antara mereka adalah Lashkar-i-Taiba (LeT), Jaish-i-Mohammad (JM), Harkatul Mujahideen (HuM) dan Harkatul Jihad al Islami (HuJI). Semua kelompok paramiliter ini, berasal dari sumber yang sama, memiliki motivasi dan tujuan yang sama, dan direkrut dari orang-orang yang sama – seringkali merupakan pemuda pengangguran dari Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa.

Satu-satunya perbedaan adalah dalam hal patronase: HuM dan HuJI sama-sama memiliki hubungan kuat dengan Taliban Afghanistan, sedangkan LT memiliki hubungan kuat dengan kelompok Wahhabi di Arab Saudi.

Organisasi-organisasi militan tersebut tidak bersifat rahasia dan tidak berkembang secara rahasia. Pertumbuhan mereka, jika tidak disponsori, tentu saja dipandang baik oleh negara. Aktivitas mereka tidak bersifat rahasia, dan terlihat dalam grafiti, poster dinding, dan selebaran di seluruh negeri, yang mengundang umat Islam untuk bergabung dengan mereka.

Instrumen kebijakan

Selama tahun 1980an dan 1990an, tujuan gerakan jihad di Pakistan bukanlah pembentukan kekhalifahan Islam global. Tujuan mereka lebih sejalan dengan strategi regional militer Pakistan: pembebasan Kashmir dari India dan pelantikan pemerintahan Islam Pakhtun di Afghanistan. Hampir semua kelompok militan Islam berperan sebagai instrumen kebijakan regional Pakistan.

Kebangkitan Taliban di Afghanistan pada pertengahan tahun 1990an memberikan dorongan besar bagi kelompok militan Pakistan seperti HuM dan JM. Afghanistan menjadi basis operasi mereka. Para pemimpin mereka mempunyai asal usul yang sama, staf dan khususnya patron. Banyak militan Pakistan berasal dari sekolah-sekolah yang sama di wilayah perbatasan tempat munculnya gerakan Taliban Afghanistan.

Kelompok-kelompok ini sangat didukung oleh badan intelijen Pakistan, yang juga melindungi Taliban Afghanistan. Keduanya penting dalam memajukan kepentingan strategis Pakistan – memperluas pengaruh Pakistan di Afghanistan. Pada tahun 2002, Pakistan telah menjadi rumah bagi sekitar 24 kelompok militan.

Pembalikan kebijakan

Tentara Pakistan masuk ke tempat persembunyian militan Islam di Tang Khatta, dekat kota Khar, di Badan Bajaur yang bermasalah, pada tanggal 26 September 2008, sebuah insiden yang menyebabkan bentrokan kekerasan di sepanjang perbatasan Pakistan-Afghanistan pada masa Presiden Asif Zardari. – Foto: Aamir Qureshi/AFP

Pembalikan kebijakan Pakistan setelah serangan 9/11 memaksa sebagian besar kelompok jihad untuk bergabung dalam perang Al-Qaeda melawan Barat. Kehadiran pasukan Amerika dan negara-negara Barat lainnya di Afghanistan memberikan insentif tambahan bagi terciptanya hubungan baru. Sejumlah besar kader militan Pakistan telah menerima pelatihan militer di kamp-kamp al-Qaeda di Afghanistan di bawah rezim Taliban. Ikatan tersebut semakin diperkuat dengan keterlibatan mereka dalam pemberontakan pimpinan Taliban di Afghanistan melawan pasukan koalisi pimpinan AS.

Ketika Islamabad telah menyelaraskan diri dengan AS, pemuda Muslim militan semakin beralih ke agama lain, dengan sasaran militer dan lembaga-lembaga negara lainnya. Bagi para militan, kehadiran Barat di Afghanistan dan Pakistan merupakan ancaman terhadap identitas Islam. Pandangan ini menjadi alasan utama munculnya militansi jihad di Pakistan. Apa pun yang mewakili musuh atau siapa pun yang tidak mendukung keyakinan mereka, seperti konvoi NATO, warga sipil, ulama moderat, pemerintah dan agen-agennya, dianggap sebagai sasaran.

Perang Amerika di Afghanistan dan Irak, dan posisi Pakistan sebagai negara garis depan dalam apa yang disebut perang Amerika melawan terorisme. berkontribusi pada munculnya militansi baru yang lebih kejam dan mengubah negara tersebut menjadi basis al-Qaeda.

Seorang militan ‘baru’

Generasi baru militan muda terpelajar dari daerah perkotaan, sebagian besar dari mereka merupakan pecahan dari partai politik Islam arus utama seperti Jamaat-i-Islami (JI), telah bergabung dengan gerakan jihad baru yang menjadikannya jaringan teror tangguh yang menjadi tantangan bagi Pakistan. .

Mereka adalah para profesional muda kelas menengah yang bermotivasi ideologis, produk universitas, dan bukan lulusan sekolah atau lulusan seminari. Anak-anak yang diberi kesempatan dan bukannya dirampas, mereka adalah perencana banyak serangan teroris yang menargetkan instalasi sensitif di kota-kota besar Pakistan, yang mengantarkan fase baru militansi yang telah melanda negara itu sejak tahun 2007.

Selama bertahun-tahun, Al Qaeda yang beroperasi di wilayah perbatasan telah berubah dengan bergabungnya anggota baru dari kelompok militan Pakistan. Kader yang ditarik Al Qaeda memiliki motivasi ideologis dan politik. Ribuan militan terlatih yang melarikan diri di Kashmir dan Afghanistan menyediakan rekrutan siap pakai untuk jaringan teror tersebut.

Kelompok militan Pakistan terpecah menjadi sel-sel kecil setelah mereka dilarang pada tahun 2002 dan menjadi perpanjangan tangan al-Qaeda, menyediakan jaringan tersebut dengan prajurit yang siap mati demi tujuan tersebut.

Ada banyak warga Pakistan lainnya yang berasal dari partai-partai Islam yang juga terlibat dengan al-Qaeda yang beroperasi dari wilayah perbatasan pegunungan, sehingga memberikan kekuatan baru bagi kelompok tersebut di Pakistan. Keterkaitan para agen al-Qaeda dengan partai-partai Islam bukanlah suatu kebetulan; merekalah wajah asli jihad di Pakistan. Ribuan anggotanya bergabung dengan Mujahidin melawan pasukan Soviet. Ini juga merupakan periode ketika partai-partai ini, khususnya JI, mengembangkan kontak dekat dengan para jihadis Arab, yang banyak di antaranya terkait dengan Ikhwanul Muslimin.

TTP lahir

Pada tanggal 14 Desember 2007, sekitar 40 pemimpin militan yang memimpin sekitar 400.000 militan berkumpul di Waziristan Selatan untuk membentuk front persatuan di bawah bendera Tehreek-i-Taliban Pakistan (TTP). Ini merupakan upaya besar untuk menyatukan berbagai kelompok militan Pakistan di bawah satu payung.

Hampir semua pemimpin tertinggi militan di wilayah kesukuan yang membentuk inti gerakan Taliban Pakistan pada awalnya terkait dengan satu partai sayap kanan atau lainnya: Baitullah Mehsud, Hafiz Gul Bahadur dan Mullah Nazir, misalnya, semuanya naik pangkat dari partai tersebut. Jamiat Ulema-i-Islam (JUI), yang merupakan satu-satunya partai politik yang diperbolehkan beroperasi secara terbuka di wilayah kesukuan. Piagam tersebut berisi delapan poin yang menyerukan penerapan aturan syariah dan berjanji untuk terus memerangi pasukan NATO di Afghanistan. TTP juga mendeklarasikan apa yang mereka gambarkan sebagai jihad ‘defensif’ melawan Angkatan Darat Pakistan.

Generasi baru Taliban Pakistan bahkan lebih brutal dibandingkan rekan-rekan mereka di Afghanistan. Pemenggalan kepala dan eksekusi di depan umum terhadap lawan dan pejabat pemerintah menjadi praktik umum. Video aksi brutal itu kemudian diedarkan hingga menimbulkan ketakutan. Perilaku sadis seperti ini tidak pernah terdengar dalam budaya Pakhtun. Kebrutalan yang dilakukan Taliban Pakistan dipengaruhi oleh militan Arab dan Uzbekistan.

Keyakinan Taliban Pakistan sebagian besar berasal dari jihadisme Salafi yang dianut oleh Al-Qaeda. Hal ini juga merupakan akibat dari penyebaran Wahhabisme melalui ribuan seminari yang didanai Saudi di wilayah tersebut.

TTP akhirnya menjadi perpanjangan tangan al-Qaeda. Pendiriannya menyusul deklarasi perang Osama bin Laden melawan negara Pakistan setelah pengepungan Masjid Lal di Islamabad. Piagam tersebut jelas mencerminkan strategi baru al-Qaeda untuk memperluas perangnya ke Pakistan. Hampir semua pemimpin puncak organisasi baru ini memiliki hubungan lama dengan Al-Qaeda. Para pemimpin Taliban Afghanistan juga terlibat erat dalam pembentukan organisasi yang setia kepada Osama dan pemimpin Taliban Afghanistan Mullah Mohammad Omar.

Anak-anak teror

Bangkitnya gerakan khas Taliban di Pakistan menghadirkan fase militansi Islam yang baru dan lebih kejam di negara tersebut. TTP juga mengembangkan hubungan dekat dengan faksi militan Pakistan lainnya yang berubah menjadi sel-sel kecil setelah mereka dilarang pada tahun 2002.

Terorisme bunuh diri, yang menargetkan militer dan warga sipil, mengalami peningkatan besar-besaran setelah insiden Masjid Lal pada tahun 2007 ketika Al-Qaeda dan sekutunya di kalangan militan Pakistan menyatakan perang suci melawan negara Pakistan. Hal ini menandai pergeseran strategi jihadis, menjadikan pemerintah dan militer sebagai sasaran utama. Pasukan keamanan menyumbang lebih dari 60% target, karena pembom manusia menjadi senjata paling ampuh dalam perang militan.

Kemiskinan, pengangguran, gagasan romantis tentang jihad, dan semakin besarnya pengaruh kelompok Islam militan juga menjadi alasan bagi para pemuda untuk berubah menjadi pelaku bom bunuh diri. Sebagian besar tidak berpendidikan, mereka direkrut untuk berbagai tujuan, mulai dari membunuh Muslim Syiah hingga membebaskan umat Islam dari ‘kafir’. Tren baru bom bunuh diri dikemas sebagai ‘tiket menuju surga’. Pada dasarnya ini adalah tiket sekali jalan.

Keluaran SGP

By gacor88