Pertarungan perlucutan senjata: Trump dan Kim bertemu di Hanoi

27 Februari 2019

Para pemimpin AS dan NC mengadakan makan malam pribadi pada hari Rabu dan bertemu pada hari Kamis.

Pihak Amerika dan Korea Utara bertemu di Hanoi pada hari Selasa, menjelang acara resmi pertemuan puncak antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, yang akan dimulai pada hari berikutnya.

Kim tiba di Hotel Melia Hanoi sekitar pukul 11.00 (waktu Vietnam) setelah melakukan perjalanan dengan kereta api dari Korea Utara ke Vietnam. Perjalanan memakan waktu sekitar 66 jam dari Pyongyang ke Stasiun Kereta Dong Dang Vietnam.

Setibanya di sana, Kim disambut oleh perwakilan pemerintah Vietnam dan dilaporkan mengatakan bahwa dia “bahagia dan berterima kasih” kepada Vietnam.

Dari Stasiun Kereta Api Dong Dang, Kim berkendara ke Hanoi dengan kendaraan antipeluru yang diangkut dari Korea Utara.

Meski ada spekulasi media, Kim tidak berhenti dalam perjalanan menuju hotel. Media Korea Selatan berspekulasi bahwa Kim mungkin mengunjungi fasilitas Samsung Electronics di Vietnam, atau lokasi industri lainnya antara Hanoi dan Dong Dang.

Kim didampingi oleh para pembantu utamanya, termasuk saudara perempuannya Kim Yo-jong, Wakil Ketua Partai Pekerja Korea Kim Yong-chol, O Su-yong, dan Menteri Luar Negeri Korea Utara Ri Yong-ho. Kim Chang-son, seorang pejabat tinggi partai yang dikenal sebagai kepala pelayan keluarga Kim yang berkuasa di Korea Utara.

Dimasukkannya O Su-yong, yang juga menjabat sebagai direktur departemen urusan ekonomi partai berkuasa di Korea Utara, telah ditafsirkan sebagai indikasi penekanan Pyongyang pada hasil ekonomi dari pertemuan puncak tersebut.

Kim tinggal di hotel sampai dia berangkat ke kedutaan Korea Utara pada sore hari. Dikawal polisi Vietnam, Kim tiba di kedutaan sekitar pukul 17.00 dan tinggal di sana hingga pukul 19.58. Pemimpin Korea Utara itu didampingi saudara perempuannya dan putra Kim Chang. Kim tidak segera melanjutkan jadwal lain dan kembali ke hotelnya.

Kedua pemimpin akan memulai pertemuan dua hari mereka dengan pertemuan pribadi dan makan malam pada hari Rabu. Menurut Gedung Putih, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, Kepala Staf Gedung Putih Mick Mulvaney dan seorang penerjemah akan menghadiri makan malam tersebut. Kim diperkirakan akan didampingi oleh para pembantunya yang setara dengan para pejabat AS.

Secara total, Kim dan Trump diperkirakan akan bertemu lima kali atau lebih, termasuk pertemuan puncak pada Kamis pagi dan sore.

Dalam perjalanannya ke Hanoi, Trump kembali melalui Twitter mengungkapkan harapan besarnya terhadap pertemuan tersebut, dengan mengatakan bahwa Korea Utara memiliki potensi untuk “dengan cepat menjadi kekuatan ekonomi” dengan syarat denuklirisasi menyeluruh.

Trump menambahkan: “Ketua Kim akan membuat keputusan yang bijaksana!” Dia kemudian men-tweet bahwa dia menantikan “pertemuan puncak yang sangat produktif” dan mengatakan kepada para gubernur AS bahwa dia mengharapkan pertemuan yang “sangat luar biasa”.

Meskipun Trump tetap bersikap dramatis, para pejabat di lapangan terus memberikan landasan bagi pertemuan puncak tersebut.

Pompeo, yang tiba di Hanoi sebelum Trump, diperkirakan akan bertemu dengan Stephen Biegun, perwakilan khusus AS untuk Korea Utara. Ada juga spekulasi bahwa diplomat tinggi AS dan Kim Yong-chol mungkin akan menyempurnakan agenda KTT tersebut.

link demo slot

By gacor88